Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Polemik Pembatasan Pemain Naturalisasi: Beto hingga Klok Bersuara, APPI Bicara HAM

Kompas.com - 07/03/2023, 04:50 WIB
Benediktus Agya Pradipta,
Sem Bagaskara

Tim Redaksi

Sumber APPI

KOMPAS.com - Rencana pembatasan kuota pemain naturalisasi pada Liga 1 musim depan menjadi polemik yang sedang hangat dibicarakan.

Sejumlah pemain naturalisasi yang pernah membela timnas Indonesia seperti Alberto Goncalves, Diego Michiels, Ezra Walian, hingga Marc Klok, turut bersuara terkait polemik tersebut.

Secara garis besar, mereka yang telah dinaturalisasi sebagai Warga Negara Indonesia (WNI) merasa tidak seharusnya mendapat perlakuan berbeda ketika membela klub.

Sementara itu, Asosiasi Pesepak Bola Profesional Indonesia (APPI) juga telah memberikan respons terkait polemik pembatasan pemain naturalisasi di Liga 1.

Baca juga: Erick Thohir Bongkar Problem Timnas Indonesia, Naturalisasi Bukan Solusi

Menurut APPI, pembatasan pemain naturalisasi pada kompetisi sepak bola Liga 1 merupakan bentuk pelanggaran terhadap Hak Asasi Manusia (HAM).

Suara Pemain Naturalisasi

Para pemain naturalisasi seperti Marc Klok dkk menyuarakan pendapatnya melalui unggahan di akun media sosial.

Sebelum itu, rencana pembatasan kuota pemain Naturalisasi di Liga 1 menjadi salah satu topik yang dibahas dalam sarasehan sepak bola Indonesia, Sabtu (4/3/2023).

Agenda sarasehan sepak bola Indonesia yang diinisiasi oleh kepengurusan baru PSSI itu turut dihadiri oleh klub-klub peserta Liga 1 dan Liga 2.

Dalam proyeksi yang dihasilkan dalam kesempatan tersebut, regulasi baru wacananya akan mengatur dan membatasi kuota pemain naturalisasi menjadi maksimal dua pemain di setiap klub Liga 1.

Baca juga: Hasil Sarasehan Sepak Bola Indonesia: Liga 1 Kompetisi Penuh, Ada Playoff 4 Besar

Rencana tersebut menjadi kabar kurang mengenakkan bagi para pemain naturalisasi yang berkarier di Indonesia. 

Marc Klok yang menjadi bagian timnas Indonesia dalam ajang Piala AFF 2022, mengatakan bahwa pemain naturalisasi seharusnya memiliki kesamaan hak dengan pemain lokal lainnya.

Menurut Marc Klok, aturan pembatasan kuota pemain naturalisasi terlihat seperti mendiskriminasikan mereka yang sudah bulat memilih Merah Putih sebagai kewarganegaraan. 

“Kami WNI, dan semua WNI seharusnya memiliki hak yang sama, namun kami merasa peraturan tersebut mendiskriminasi kami sebagai warga negara naturalisasi,” tulis Klok di akun Instagram pribadinya.

Baca juga: Respons Menohok Marc Klok soal Rencana Pembatasan Pemain Naturalisasi

Marc Klok berharap Liga Indonesia bisa menjadi kompetisi yang ramah, terlepas dari latar belakang setiap pemainnya.

"Kami memilih Indonesia karena kami mencintai negara ini dan berkomitmen untuk menjadi bagian dari komunitas sepak bola di sini,” tulis Klok. 

Halaman:
Sumber APPI
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Juventus Catat Rekor Buruk, Allegri Salahkan Gaya Tiki-taka

Juventus Catat Rekor Buruk, Allegri Salahkan Gaya Tiki-taka

Liga Italia
Man City Vs Chelsea, Pesan Pochettino untuk Cole Palmer

Man City Vs Chelsea, Pesan Pochettino untuk Cole Palmer

Liga Indonesia
Respons Bhayangkara FC soal Dugaan Match Fixing dan Penyelidikan Satgas Antimafia Bola

Respons Bhayangkara FC soal Dugaan Match Fixing dan Penyelidikan Satgas Antimafia Bola

Liga Indonesia
Prediksi Persib Bandung Vs Persebaya, David da Silva Bisa Menggila, Rotasi…

Prediksi Persib Bandung Vs Persebaya, David da Silva Bisa Menggila, Rotasi…

Liga Indonesia
Prediksi Skor Manchester City Vs Chelsea Semi Final FA Cup

Prediksi Skor Manchester City Vs Chelsea Semi Final FA Cup

Liga Inggris
Link Live Streaming Timnas Indonesia Vs Yordania di Piala Asia U23

Link Live Streaming Timnas Indonesia Vs Yordania di Piala Asia U23

Timnas Indonesia
PSSI Terbuka untuk Emil Audero Bela Timnas Indonesia, Tanpa Paksaan

PSSI Terbuka untuk Emil Audero Bela Timnas Indonesia, Tanpa Paksaan

Internasional
Nagelsmann Perpanjang Kontrak Bersama Jerman hingga Piala Dunia 2026

Nagelsmann Perpanjang Kontrak Bersama Jerman hingga Piala Dunia 2026

Internasional
IBL 2024, Kesuksesan Prawira Bandung Lakukan Revans Atasi Bali United

IBL 2024, Kesuksesan Prawira Bandung Lakukan Revans Atasi Bali United

Sports
Man City vs Chelsea: Haaland Diragukan untuk Tampil di Semi Final

Man City vs Chelsea: Haaland Diragukan untuk Tampil di Semi Final

Liga Inggris
Hasil dan Klasemen Liga Italia: Lazio Berjaya, Juventus Seri, Inter Masih di Puncak

Hasil dan Klasemen Liga Italia: Lazio Berjaya, Juventus Seri, Inter Masih di Puncak

Liga Italia
Hasil Cagliari vs Juventus 2-2: Nyonya Tua Kebobolan Dua Gol dari Penalti

Hasil Cagliari vs Juventus 2-2: Nyonya Tua Kebobolan Dua Gol dari Penalti

Liga Italia
MU Umumkan Kedatangan Jason Wilcox, Kejar Standar Performa Tertinggi

MU Umumkan Kedatangan Jason Wilcox, Kejar Standar Performa Tertinggi

Liga Inggris
Timnas U23 Jepang dan Arab Saudi Lolos ke Babak Knockout

Timnas U23 Jepang dan Arab Saudi Lolos ke Babak Knockout

Internasional
Klub Liga Belanda Vitesse Diganjar Pengurangan 18 Poin, Degradasi Pertama Setelah 35 Tahun

Klub Liga Belanda Vitesse Diganjar Pengurangan 18 Poin, Degradasi Pertama Setelah 35 Tahun

Liga Lain
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com