Kompas.com - 20/04/2021, 10:00 WIB
Mantan pemain Real Madrid, Luis Figo Dok. TelegraphMantan pemain Real Madrid, Luis Figo

KOMPAS.com - Reaksi keras dari para insan sepak bola terus bermunculan terkait pembentukan European Super League (ESL) atau Liga Super Eropa.

Kali ini, kecaman untuk European Super League datang dari eks pemain Real Madrid dan Inter Milan, Luis Figo.

Lewat media sosialnya, Figo berkicau bahwa European Super League bisa menghadirkan bencana untuk ekosistem sepak bola.

Selin itu, Figo juga menilai bahwa klub yang mempelopori berdirinya Liga Super Eropa hanya mementingkan diri sendiri. 

“Yang disebut Liga Super ini sama sekali bukan Super,” tulis Figo di Twitter," tulis Figo di akun Twitter prbadinya, Senin (19/4/2021).

Baca juga: Kata Kapten Liverpool soal European Super League dan Sindiran Leeds United

 

“Langkah serakah dan tidak berperasaan ini akan menimbulkan bencana bagi akar rumput kita, bagi sepak bola wanita, dan komunitas sepak bola yang lebih luas," sambungnya.

“Hanya untuk melayani pemilik yang mementingkan diri sendiri, yang sudah lama berhenti memedulikan penggemarnya, dan sama sekali mengabaikan prestasi olahraga. Tragis," Figo mengakhiri.

Mantan klub Figo, Real Madrid dan Inter Milan merupakan dua dari 12 klub yang berstatus sebagai "pendiri" European Super League.

Adapun 10 klub lainnya adalah Arsenal, Chelsea, Manchester City, Manchester United, Liverpool, Tottenham Hotspur, AC Milan, Juventus, Atletico Madrid, dan Barcelona.

“Dua belas klub besar Eropa hari ini bersama memutuskan kesepakatan untuk menggelar kompetisi tengah pekan, Super League, yang diatur oleh klub-klub pendiri,” demikian bunyi pernyataan resmi dari European Super League.

Baca juga: Di Balik European Super League, Ada Kebohongan Konstan Bos Juventus

Kompetisi yang dinilai menjadi tandingan Liga Champions tersebut rencananya akan digelar pada Agustus 2021 dan digulirkan setiap tengah pekan.

Hal itu jelas mengancam tatanan kompetisi yang selama ini sudah berjalan teratur di bawah naungan UEFA dan badan penyelenggara liga di masing-masing negara.

Maka, tidak salah kiranya legenda timnas Portugal sekaliber Luis Figo merasa khawatir dengan keberadaan European Super League.

UEFA pun sudah mengeluarkan pernyataan resmi dan sikap jelas terhadap proyek pembentukan European Super League.

Induk sepak bola Eropa itu menentang dan akan memberi sanksi kepada klub dan pemain yang terlibat di dalamnya.

Baca juga: Nasib Liga Champions Tanpa 12 Klub Pendiri European Super League

Hukuman tersebut berupa larangan berpartisipasi di liga domestik dan kompetisi di bawah payung UEFA, baik di klub maupun bersama tim nasional.

"Klub-klub yang berpartisipasi dalam proyek ini akan dilarang bermain di kompetisi tingkat domestik, Eropa atau dunia, sementara para pemain tidak diizinkan mewakili tim nasional mereka," demikian bunyi pernyataan UEFA.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.