Menengok Aktivitas Calon Atlet di Markas PB Djarum di Tengah Polemik Audisi

Kompas.com - 23/09/2019, 08:34 WIB
Seorang calon atlet bulu tangkis melihat pengumuman penerimaan di markas PB Djarum di Kudus, Jawa Tengah. Foto diambil pada 2011. SHUTTERSTOCKSeorang calon atlet bulu tangkis melihat pengumuman penerimaan di markas PB Djarum di Kudus, Jawa Tengah. Foto diambil pada 2011.

KESEPAKATAN PB Djarum, pemerintah, dan KPAI hanya berlaku untuk tahun 2019. PB Djarum sepakat menghapus tulisan Djarum pada kaos peserta audisi Bulutangkis tahun ini.

Bagaimana dengan 2020? Tak jelas.

Penghentian audisi kemungkinan dilakukan. Negara tak selayaknya berpangku tangan!

Kepada saya, Ketua Perkumpulan Bulutangkis (PB) Djarum, Yoppy Rosimin, menyatakan tekadnya. PB Djarum tidak akan mengganti nama Djarum dengan apa pun.

Artinya, jika nama Djarum tidak boleh dicantumkan sebagai identitas audisi atlet bulu tangkis usia 10-19 tahun maka kegiatan mencari bibit muda bulu tangkis di seantero negeri akan dihentikan.

PB Djarum pamit!??Kalimat pamit ini yang ditekankan saat saya berkunjung ke markas PB Djarum di Kudus, Jawa Tengah.

Boleh dibilang ini markas “keramat”. Di tempat ini lahir atlet-atlet kelas dunia. Sebut saja Christian Hadinata, Lim Swee King, Alan Budikusuma, Lilyana Natsir hingga salah satu Minions, Kevin Sanjaya.

Djarum tak pernah berpikir untuk menghapus identitasnya.

“Djarum forever!” kata Yoppy kepada saya.

Bedanya audisi dan tanpa audisi

Lalu apa yang akan terjadi pada 2020?

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X