Menengok Aktivitas Calon Atlet di Markas PB Djarum di Tengah Polemik Audisi

Kompas.com - 23/09/2019, 08:34 WIB
Seorang calon atlet bulu tangkis melihat pengumuman penerimaan di markas PB Djarum di Kudus, Jawa Tengah. Foto diambil pada 2011. SHUTTERSTOCKSeorang calon atlet bulu tangkis melihat pengumuman penerimaan di markas PB Djarum di Kudus, Jawa Tengah. Foto diambil pada 2011.

KESEPAKATAN PB Djarum, pemerintah, dan KPAI hanya berlaku untuk tahun 2019. PB Djarum sepakat menghapus tulisan Djarum pada kaos peserta audisi Bulutangkis tahun ini.

Bagaimana dengan 2020? Tak jelas.

Penghentian audisi kemungkinan dilakukan. Negara tak selayaknya berpangku tangan!

Kepada saya, Ketua Perkumpulan Bulutangkis (PB) Djarum, Yoppy Rosimin, menyatakan tekadnya. PB Djarum tidak akan mengganti nama Djarum dengan apa pun.

Artinya, jika nama Djarum tidak boleh dicantumkan sebagai identitas audisi atlet bulu tangkis usia 10-19 tahun maka kegiatan mencari bibit muda bulu tangkis di seantero negeri akan dihentikan.

PB Djarum pamit!??Kalimat pamit ini yang ditekankan saat saya berkunjung ke markas PB Djarum di Kudus, Jawa Tengah.

Boleh dibilang ini markas “keramat”. Di tempat ini lahir atlet-atlet kelas dunia. Sebut saja Christian Hadinata, Lim Swee King, Alan Budikusuma, Lilyana Natsir hingga salah satu Minions, Kevin Sanjaya.

Djarum tak pernah berpikir untuk menghapus identitasnya.

“Djarum forever!” kata Yoppy kepada saya.

Bedanya audisi dan tanpa audisi

Lalu apa yang akan terjadi pada 2020?

Audisi tak dilakukan lagi. PB Djarum hanya akan menjaring atlet dari turnamen-turnamen di daerah.

Lantas, apa pentingnya audisi jika kegiatan menjaring atlet berbakat bisa dilakukan tanpa audisi? Banyak sekali bedanya.

Saya jabarkan.

Di markas PB Djarum saya menemui dua atlet muda U-15 dan U-19. Azzahbru dari Kolada, Sulawesi Tenggara, berusia 14 tahun dan Ruzana dari Lubuklinggau, Sumatera Selatan, berusia 17 tahun.

Turname bulu tangkis selalu diselenggarakan di ibu kota provinsi. Itu pun tidak semua provinsi menyelenggarakan.

Ruzana yang kini berada pada posisi juara 2 se-Indonesia tak akan terjaring tanpa adanya audisi PB Djarum ini.

Mesti diingat, tidak semua orang tua anak-anak ini memiliki biaya untuk mengikutkan anak-anak mereka bertanding di ibu kota provinsi.

Anggota tim pencari bakat PB Djarum, Lius Pongoh, memberikan keterangan tata tertib
Sebanyak 904 Atlet Muda Tanding di Purwokerto, 206 Lolos Tahap Screening kepada ratusan peserta Audisi Umum Beasiswa Bulutangkis di GOR Satria, Purwokerto, Jawa Tengah, Minggu (8/9/2019) pagiDOK. PB DJARUM Anggota tim pencari bakat PB Djarum, Lius Pongoh, memberikan keterangan tata tertib Sebanyak 904 Atlet Muda Tanding di Purwokerto, 206 Lolos Tahap Screening kepada ratusan peserta Audisi Umum Beasiswa Bulutangkis di GOR Satria, Purwokerto, Jawa Tengah, Minggu (8/9/2019) pagi

Ikut turnamen artinya butuh biaya untuk tinggal beberapa hari di ibu kota provinsi. Itu pun kalau ada turnamen di ibu kota provinsi.

Kalau tidak ada turnamen, bibit-bibit unggul calon atlet ini tidak akan terlihat.

Bandingkan penjaringan dengan audisi. Pada 2018, ada lebih dari 5000 orang yang mendaftar.

Anda tahu berapa yang lolos? Tak lebih dari 30 anak!??

Mereka betul-betul terjaring dan tersaring.

Anak pilihan dilatih pada batas maksimal

Saya melihat sendiri betapa luar biasa latihan yang harus mereka lakoni di markas PB Djarum. Tayangannya bisa Anda saksikan lengkap dalam program AIMAN, Senin (23/9/2019), pukul 20.00 di Kompas TV.

Dalam sehari mereka berlatih 6 jam, yang terbagi dalam 2 sesi. Setiap hari, selama sekitar 10 tahun!

Latihan intensif bukan berarti meninggalkan bangku sekolah. Mereka sekolah di sekolah umum terbaik di Kudus. Ada fasilitas antar jemput.

Asupan gizi melalui makanan sehari-hari dijaga ketat oleh dikter gizi. Ada pula ahli fisioterapi.

Mereka tinggal di tempat yang layak disebut hotel berbintang, meski tampak wajar dan tak berlebihan.

Mereka adalah anak-anak pilihan yang dilatih pada batas maksimal.

Dan, ini yang terpenting: tak ada uang sepeser pun yang dikeluarkan orang tua mereka. Ratusan anak-anak ini dibiaya sepenuhnya oleh PB Djarum.

Bulu tangkis memang cabang olahraga yang paling banyak menyumbangkan emas untuk Indonesia di berbagai ajang internasional.

Atlet terbanyak lahir dari markas PB Djarum di Kudus, sebuah perkumpulan yang didirikan sejak 1969.

Anak, prestasi, vs aturan

Pembinaan atlet-atlet muda itu kini tersandung oleh nama Djarum di kaos para calon atlet muda yang mengikuti kegiatan audisi PB Djarum.

Ada ancaman dari UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak. Pasal 76 huruf (i) menyebut, tidak boleh dilakukan eksploitasi pada anak di bidang ekonomi.

Ada juga Peraturan Pemerintah Nomor 109 Tahun 2012 tentang Pengamanan Zat Adiktif berupa Tembakau yang menyebut, tidak boleh sama sekali menggunakan unsur anak pada hal yang berbau produk tembakau.??

Pelanggaran terhadap UU Perlindungan Anak di atas memiliki konsekuensi hukuman 10 tahun penjara.??Inilah aturan yang dipermasalahkan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).

Saya menanyakan soal ancaman UU ini kepada Ketua PB Djarum.

"Saya tidak terima Djarum rokok disamakan dengan PB Djarum!" jawab Yoppy.

Saya kembali bertanya, tulisan “Djarum” pada perkumpulan bulu tangkis kan sama dengan tulisan pada rokok.

"Kami punya surat bahwa keduanya berbeda. Surat dari Kemenkumham (Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia) jelas menyatakan dua entitas dan dua merek yang berbeda!" tegas Yoppy.??

"Sekali lagi bagi kami Djarum forever, tak ada kata mundur. Kami akan tetap menggunakan nama ini!" kata Yoppy menyatakan sikap PB Djarum.

Tafsir hukum yang berbeda

Bagi saya, masalah utama dari perseteruan ini adalah tafsir hukum yang berbeda atas dua peraturan yang menjadi polemik yaitu UU Perlindungan Anak dan PP tentang Pengendalian Tembakau.

KPAI menganggap ada pelanggaran terhadap UU Perlindungan Anak serta PP Pengendalian Tembakau.

Sementara, PB Djarum beranggapan bahwa rokok Djarum dan PB Djarum adalah dua entitas yang berbeda.

Yang satu perusahaan rokok dan mencari keuntungan, sementara PB Djarum adalah lembaga nirlaba yang bukan perusahaan rokok.??Ke mana muara semua seteru ini?

Jawaban yang tak mudah!??

Yang jelas, apa pun keputusannya nanti, selayaknya tidak mengorbankan puluhan anak berbakat calon pengharum nama Indonesia di kancah olah raga internasional.??

Dan satu hal lagi, pembinaan dan pencarian atlet muda sesungguhnya merupakan kewajiban utama negara, bukan yang lain!??

Saya Aiman Witjaksono.?
Salam!

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BWF World Tour Finals 2019, Hendra/Ahsan Atasi Wakil Malaysia

BWF World Tour Finals 2019, Hendra/Ahsan Atasi Wakil Malaysia

Olahraga
Final SEA Games 2019, Orangtua Evan Dimas Sempat Khawatir

Final SEA Games 2019, Orangtua Evan Dimas Sempat Khawatir

Liga Indonesia
Timnas U23 Indonesia Vs Vietnam, Garuda Muda Dinilai Sudah Lebih Baik

Timnas U23 Indonesia Vs Vietnam, Garuda Muda Dinilai Sudah Lebih Baik

Liga Indonesia
Persela Vs PSS Sleman, Tuan Rumah Tanpa 2 Stopper Andalan

Persela Vs PSS Sleman, Tuan Rumah Tanpa 2 Stopper Andalan

Liga Indonesia
Inter Milan Gagal Lolos 16 Besar, Luke Shaw Sindir Romelu Lukaku

Inter Milan Gagal Lolos 16 Besar, Luke Shaw Sindir Romelu Lukaku

Liga Champions
BWF World Tour Finals 2019, Praveen/Melati Ingin Jaga Momentum

BWF World Tour Finals 2019, Praveen/Melati Ingin Jaga Momentum

Olahraga
Borneo FC Vs Persib, Terens Puhiri Ingin Menangi Laga Kandang Terakhir

Borneo FC Vs Persib, Terens Puhiri Ingin Menangi Laga Kandang Terakhir

Liga Indonesia
Persebaya Vs Arema FC, Bajul Ijo Tak Mau Jemawa di Derbi Jatim

Persebaya Vs Arema FC, Bajul Ijo Tak Mau Jemawa di Derbi Jatim

Liga Indonesia
Borneo FC Vs Persib, Robert Rene Alberts Tolak Anggapan Persib Inkonsisten

Borneo FC Vs Persib, Robert Rene Alberts Tolak Anggapan Persib Inkonsisten

Liga Indonesia
Borneo FC Vs Persib, Pesut Etam Jadi Ujian Besar Maung Bandung

Borneo FC Vs Persib, Pesut Etam Jadi Ujian Besar Maung Bandung

Liga Indonesia
Borneo FC Vs Persib Bandung, Tekad Maung Amankan 3 Poin demi 5 Besar

Borneo FC Vs Persib Bandung, Tekad Maung Amankan 3 Poin demi 5 Besar

Liga Indonesia
Chelsea Vs Lille, Keyakinan Tinggi Lampard Tatap 16 Besar

Chelsea Vs Lille, Keyakinan Tinggi Lampard Tatap 16 Besar

Liga Champions
BWF World Tour Finals 2019, Praveen/Melati dan Hafiz/Gloria Langsung Berhadapan

BWF World Tour Finals 2019, Praveen/Melati dan Hafiz/Gloria Langsung Berhadapan

Olahraga
Jadwal dan Link Live Streaming BWF World Tour Finals 2019 Hari Ini

Jadwal dan Link Live Streaming BWF World Tour Finals 2019 Hari Ini

Liga Indonesia
Pujian Mantan Bek Timnas Inggris untuk Para Pemain Garuda Select

Pujian Mantan Bek Timnas Inggris untuk Para Pemain Garuda Select

Liga Indonesia
komentar di artikel lainnya
Close Ads X