Menengok Aktivitas Calon Atlet di Markas PB Djarum di Tengah Polemik Audisi

Kompas.com - 23/09/2019, 08:34 WIB
Anggota tim pencari bakat PB Djarum, Lius Pongoh, memberikan keterangan tata tertib
Sebanyak 904 Atlet Muda Tanding di Purwokerto, 206 Lolos Tahap Screening kepada ratusan peserta Audisi Umum Beasiswa Bulutangkis di GOR Satria, Purwokerto, Jawa Tengah, Minggu (8/9/2019) pagi DOK. PB DJARUMAnggota tim pencari bakat PB Djarum, Lius Pongoh, memberikan keterangan tata tertib Sebanyak 904 Atlet Muda Tanding di Purwokerto, 206 Lolos Tahap Screening kepada ratusan peserta Audisi Umum Beasiswa Bulutangkis di GOR Satria, Purwokerto, Jawa Tengah, Minggu (8/9/2019) pagi

Audisi tak dilakukan lagi. PB Djarum hanya akan menjaring atlet dari turnamen-turnamen di daerah.

Lantas, apa pentingnya audisi jika kegiatan menjaring atlet berbakat bisa dilakukan tanpa audisi? Banyak sekali bedanya.

Saya jabarkan.

Di markas PB Djarum saya menemui dua atlet muda U-15 dan U-19. Azzahbru dari Kolada, Sulawesi Tenggara, berusia 14 tahun dan Ruzana dari Lubuklinggau, Sumatera Selatan, berusia 17 tahun.

Turname bulu tangkis selalu diselenggarakan di ibu kota provinsi. Itu pun tidak semua provinsi menyelenggarakan.

Ruzana yang kini berada pada posisi juara 2 se-Indonesia tak akan terjaring tanpa adanya audisi PB Djarum ini.

Mesti diingat, tidak semua orang tua anak-anak ini memiliki biaya untuk mengikutkan anak-anak mereka bertanding di ibu kota provinsi.

Ikut turnamen artinya butuh biaya untuk tinggal beberapa hari di ibu kota provinsi. Itu pun kalau ada turnamen di ibu kota provinsi.

Kalau tidak ada turnamen, bibit-bibit unggul calon atlet ini tidak akan terlihat.

Bandingkan penjaringan dengan audisi. Pada 2018, ada lebih dari 5000 orang yang mendaftar.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X