Pebalap Sepeda Crismonita Finis Ke-4 pada Kejuaraan di China

Kompas.com - 11/06/2019, 08:40 WIB
Pebalap trek putri Indonesia Crismonita Dwi Putri berpose sebelum turun di nomor sprint 200 meter pada kejuaraan dunia di Hongkong.ANTARA/ PB ISSI Pebalap trek putri Indonesia Crismonita Dwi Putri berpose sebelum turun di nomor sprint 200 meter pada kejuaraan dunia di Hongkong.

KOMPAS.com - Pebalap sepeda putri Indonesia Crismonita Dwi Putri (21) finis di urutan keempat nomor keirin pada kejuaraan China Track Cup 3. Dengan usia yang masih muda, Crismonita diharapkan bisa menjadi pesepeda putri andalan masa depan Indonesia.

"Tipis sekali, padahal Crismonita sudah nyaris dapat posisi ketiga," kata pelatih kepala tim nasional balap sepeda Indonesia, Dadang Haris Purnomo, Senin (10/6/2019).

Meski gagal menempati posisi tiga besar, menurut Dadang, penampilan Crismonita memberi harapan bagi tim balap sepeda Indonesia untuk berebut poin menuju Olimpiade Tokyo 2020.

Baca juga: Spanyol Vs Swedia, Ketiga Kalinya Kepa Starter Gantikan De Gea

"Crismonita memberi harapan. Dengan pola latihan yang berkelanjutan, kompetisi yang tepat, saya rasa skill dan feeling perlombaannya akan terus meningkat," ujar Dadang

Laga final untuk menentukan peringkat 1-6 kejuaraan berlangsung di Beijing, China, Minggu (19/6/2019) malam. Begitu meninggalkan garis start, Crismonita bergerak di urutan keenam dari enam pesepeda.

Sepeda para pebalap bergerak mengikuti sepeda motor yang mengatur kecepatan para pebalap.

Motor bergerak dengan kecepatan meningkat seiring balapan hingga pada jarak dua putaran jelang finis. Begitu motor menepi, Crismonita meningkatkan kecepatan sepeda dan menyalip tiga atlet yang bergerak di depannya untuk menempati posisi ketiga.

Namun, di 100 meter terakhir, pesepeda China, Zhong Tianshi, mendesak maju dan menyalip posisi Crismonita. Adapun posisi pertama ditempati atlet Selandia Baru, Natasha Hansen, dan Lin Junghong (China) di urutan kedua.

Pebalap sepeda putri Indonesia lainnya, Elga Kharisma Novanda, berada di peringkat kesembilan dari 15 atlet yang tampil di kejuaraan.

Fokus di trek

Crismonita mengawali karier balap sepeda BMX. Pada 2016, saat usianya masih 19 tahun, dia bergabung dengan pelatnas balap sepeda Indonesia. Melihat kemampuan, bakat, dan postur tubuhnya, oleh tim pelatih, Crismonita kemudian diarahkan untuk fokus di disiplin trek.

"Postur tubuh Crismonita sangat menunjang untuk bermain di track karena masa ototnya besar. Kalau diarahkan bermain di road race, mungkin dia cocoknya bermain sebagai spinter di rute datar. Oleh karena itu, kami arahkan Crismonita untuk fokus di trek," ujar Dadang.

Saat ini, menurut Dadang, Crismonita berada dalam fase latihan untuk persaingan (train to compete). Atlet muda itu belum memasuki fase latihan untuk menang (train to win).

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X