Kompas.com - 25/08/2015, 16:16 WIB
Penampakan potongan rambut Mario Balotelli pada laga antara AC Milan dan Genoa, April 2014. MARCO BERTORELLO/AFPPenampakan potongan rambut Mario Balotelli pada laga antara AC Milan dan Genoa, April 2014.
|
EditorAry Wibowo

KOMPAS.com - AC Milan selalu terbuka untuk wajah lama. Tak peduli siapa mereka. Baik pemain yang pernah memberikan sukacita maupun sosok penuh cela yang masih bisa diterima.

Termutakhir, Milan berencana memulangkan Mario Balotelli dengan status pinjaman. Striker berusia 25 tahun ini menjadi alternatif setelah Milan gagal memboyong target utamanya, Zlatan Ibrahimovic.

Cara Milan untuk memikat Balotelli cukup unik, yakni dengan analogi cinta lama. CEO Milan, Adriano Galliani, mengklaim dirinya sebagai sosok romantis dalam hal ini.

"Cinta tak pernah mati. Mereka menciptakan lingkaran besar dan akan selalu kembali," kata Galliani.

Dua kalimat itu diambil dari lirik lagu berjudul "Amici Mai" karya Antonello Venditti. Lagu ini menceritakan kisah kompleks antara sepasang kekasih. Sang wanita sempat menjalin hubungan dengan orang lain, tetapi akhirnya kembali berpaling kepada cinta lama.

Analogi Galliani benar adanya. Status Balotelli sebagai Milanisti bukan rahasia lagi. Kekaguman Presiden Silvio Berlusconi terhadap Balotelli juga tak pernah dimungkiri.

Keduanya pernah mesra dan Balotelli sempat dipuja ketika menjalani debut. Dia mencetak dua gol lewat titik putih ke gawang Udinese. Satu setengah tahun kebersamaan Balotelli dengan I Rossoneri, tak satu pun pemain mampu melampaui jumlah golnya.

Akan tetapi, hubungan Balotelli dan Berlusconi merenggang pada musim 2013-2014. Balotelli dianggap memberikan pengaruh buruk di ruang ganti. Tak ayal, frase "apel busuk" yang dilontarkan Berlusconi mewarnai perceraian keduanya pada musim panas 2014.

Dalil Lama

Bukan kali pertama Galliani mengutip lirik "Amici Mai". Kalimat yang sama digunakan Galliani untuk membumbui kepulangan Andriy Shevchenko pada 2008 dan Ricardo Kaka lima tahun berselang.

GIUSEPPE CACACE/AFP Ricardo Kaka (kiri) dan Mario Balotelli (tengah) menerima instruksi dari pelatih Clarence Seedorf pada pertandingan antara AC Milan dan Parma, 16 Maret 2014.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.