Kompas.com - 25/08/2015, 16:16 WIB
Penampakan potongan rambut Mario Balotelli pada laga antara AC Milan dan Genoa, April 2014. MARCO BERTORELLO/AFPPenampakan potongan rambut Mario Balotelli pada laga antara AC Milan dan Genoa, April 2014.
|
EditorAry Wibowo

KOMPAS.com - AC Milan selalu terbuka untuk wajah lama. Tak peduli siapa mereka. Baik pemain yang pernah memberikan sukacita maupun sosok penuh cela yang masih bisa diterima.

Termutakhir, Milan berencana memulangkan Mario Balotelli dengan status pinjaman. Striker berusia 25 tahun ini menjadi alternatif setelah Milan gagal memboyong target utamanya, Zlatan Ibrahimovic.

Cara Milan untuk memikat Balotelli cukup unik, yakni dengan analogi cinta lama. CEO Milan, Adriano Galliani, mengklaim dirinya sebagai sosok romantis dalam hal ini.

"Cinta tak pernah mati. Mereka menciptakan lingkaran besar dan akan selalu kembali," kata Galliani.

Dua kalimat itu diambil dari lirik lagu berjudul "Amici Mai" karya Antonello Venditti. Lagu ini menceritakan kisah kompleks antara sepasang kekasih. Sang wanita sempat menjalin hubungan dengan orang lain, tetapi akhirnya kembali berpaling kepada cinta lama.

Analogi Galliani benar adanya. Status Balotelli sebagai Milanisti bukan rahasia lagi. Kekaguman Presiden Silvio Berlusconi terhadap Balotelli juga tak pernah dimungkiri.

Keduanya pernah mesra dan Balotelli sempat dipuja ketika menjalani debut. Dia mencetak dua gol lewat titik putih ke gawang Udinese. Satu setengah tahun kebersamaan Balotelli dengan I Rossoneri, tak satu pun pemain mampu melampaui jumlah golnya.

Akan tetapi, hubungan Balotelli dan Berlusconi merenggang pada musim 2013-2014. Balotelli dianggap memberikan pengaruh buruk di ruang ganti. Tak ayal, frase "apel busuk" yang dilontarkan Berlusconi mewarnai perceraian keduanya pada musim panas 2014.

Dalil Lama

Bukan kali pertama Galliani mengutip lirik "Amici Mai". Kalimat yang sama digunakan Galliani untuk membumbui kepulangan Andriy Shevchenko pada 2008 dan Ricardo Kaka lima tahun berselang.

GIUSEPPE CACACE/AFP Ricardo Kaka (kiri) dan Mario Balotelli (tengah) menerima instruksi dari pelatih Clarence Seedorf pada pertandingan antara AC Milan dan Parma, 16 Maret 2014.

Seperti halnya Balotelli, Shevchenko dan Kaka punya memori manis bersama Milanisti. Athena 2007 menjadi puncaknya. Keduanya membawa Milan menang atas Liverpool pada final Liga Champions. Kemenangan ini sekaligus menjadi balas dendam terhadap luka di Istanbul dua tahun sebelumnya.

Belum lagi memori derbi. Shevchenko dan Kaka kerap menjadi antagonis untuk rival sekota Milan. Khusus duel bertajuk derby della Madonnina ini, Shevchenko masih berstatus pencetak gol terbanyak dengan torehan 14 gol. Adapun, Kaka mencatat lima gol ke gawang I Nerazzurri.

Akan tetapi, penampilan impresif Shevchenko tak terulang ketika kembali dipinjamkan ke Milan pada musim 2008-2009. Pemain berkebangsaan Ukraina ini cuma berstatus sebagai pelapis dan gagal mencetak gol pada ajang Serie A.

Kaka sedikit lebih baik dengan menembus tim inti. Dia juga menghiasi kepulangannya dengan torehan gol ke-100 untuk Milan pada 5 Januari 2014. Namun, dia tak mampu mengangkat prestasi Milan. Lantaran kegagalan Milan menembus zona Liga Champions, Kaka mengaktifkan klausul pemutusan kontrak pada musim panas tahun lalu.

Kesempatan Kedua

Milan sudah biasa merajut cinta lama. Termasuk Kaka, ada 46 pemain yang kembali ke San Siro setelah sempat membela klub lain. Pelopornya adalah Albano Vicariotto. Dia hengkang ke Torino pada musim 1951-1952 dan pulang ke Milan hanya selang satu tahun. Status pinjaman seperti kasus Shevchenko belum masuk hitungan ini. 

Tak sedikit dari mereka bersinar pada masa pengabdian pertama. Ambil contoh Ruud Gullit dan Roberto Donadoni. Mereka menjadi pilar AC Milan ketika menjuarai Piala Eropa (kini Liga Champions) dua tahun beruntun pada 1989 dan 1990.

Periode pertama Gullit bersama Milan berlangsung enam tahun. Dia mencatatkan 143 penampilan. Karier pemain berkebangsaan Belanda ini juga dipercantik dengan penghargaan Ballon d'Or pada 1987.

Gullit sempat hijrah ke Sampdoria dengan status bebas transfer pada Juli 1993. Dia kembali ke Milan pada tahun berikutnya. Namun, kebersamaannya bersama I Rossoneri tak bertahan lebih dari empat bulan dan cuma diwarnai 12 penampilan.

Setali tiga uang dengan Gullit, Donadoni tak terlalu bersinar pada masa bakti kedua di San Siro. Dia sempat melakoni 325 pertandingan dalam kurun waktu sepuluh tahun berseragam Milan. Pada periode kedua, dia sudah dimakan usia sehingga cuma mampu mencatat 27 penampilan.

Kisah Gullit dan Donadoni diikuti oleh Leonardo Araujo. Gelandang berkebangsaan Brasil ini menjalani 110 pertandingan dengan Milan dari 1997 hingga 2001. Dia pulang ke San siro pada Oktober 2002. Leonardo cuma sempat tampil lima kali pada periode keduanya karena memutuskan gantung sepatu pada Maret 2003.

Kegagalan para pemain pada periode kedua turut diakui Berlusconi. "Saya bukanlah orang yang mendukung gagasan kembalinya sosok lama. Sebab, kami pernah mencoba beberapa kali pada masa lalu dan hasilnya tak sesuai harapan," tuturnya.

Maklum, tak sedikit kasus kepulangan pemain Milan terjadi ketika memasuki usia kepala tiga. Hal itu dialami Kaka, Shevchenko, Gullit, Donadoni dan Leonardo. Mereka dianggap sudah habis sehingga tak memberikan kontribusi signifikan untuk Milan.

Beda hal dengan Balotelli. Dia baru menginjak 25 tahun dan punya banyak waktu untuk memperbaiki diri, asalkan aksi kontroversialnya di luar lapangan menjadi pantangan.

Galliani pun telah mewanti-wanti Balotelli. "Kami yakin pemain menyadari inilah kesempatan terakhir. Saya berharap, dia benar-benar memahaminya," kata pria berusia 71 tahun tersebut.

Lebih dari itu, Balotelli tampak inferior dari Luiz Adriano dan Carlos Bacca menilik catatan gol pada 2014-15. Balotelli bukanlah "Monalisa" seperti dua tahun lalu. Mino Raiola sudah merayu hampir semua klub Serie-A untuk mau menampung Balotelli, tetapi hanya Milan yang bersedia.

Dengan begitu, Balotelli harus lebih bekerja keras kali ini. Maklum, meski lirik "Amaci Mai" menggambarkan romansa cinta yang menawan, sudah banyak bukti bahwa kesempatan kedua tidaklah selalu berakhir indah di Milan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Link Live Streaming Liga 1, Persita Vs Persija Jakarta dan Persib Vs Persikabo

Link Live Streaming Liga 1, Persita Vs Persija Jakarta dan Persib Vs Persikabo

Liga Indonesia
Kisah Neville Ajak Gerrard Gabung Man United dan Langsung Ditolak dalam 30 Detik

Kisah Neville Ajak Gerrard Gabung Man United dan Langsung Ditolak dalam 30 Detik

Liga Inggris
Piala Afrika 2021, Kondisi Terkini Sadio Mane Usai Alami Benturan Kepala

Piala Afrika 2021, Kondisi Terkini Sadio Mane Usai Alami Benturan Kepala

Internasional
Presiden Joko Widodo Kembali Kirim Pesan kepada Shin Tae-yong

Presiden Joko Widodo Kembali Kirim Pesan kepada Shin Tae-yong

Liga Indonesia
Kontroversi Piala Afrika: 8 Korban Tewas, Wasit, hingga Diskriminasi

Kontroversi Piala Afrika: 8 Korban Tewas, Wasit, hingga Diskriminasi

Internasional
Ketika Sean Gelael Tegur Jerome Polin soal Pebalap Indonesia...

Ketika Sean Gelael Tegur Jerome Polin soal Pebalap Indonesia...

Sports
Lee Zii Jia: Berseteru dengan BAM, Dilarang Berkompetisi 2 Tahun, Kini Diizinkan Jadi Profesional

Lee Zii Jia: Berseteru dengan BAM, Dilarang Berkompetisi 2 Tahun, Kini Diizinkan Jadi Profesional

Badminton
Persita Vs Persija Jakarta, Andritany Sadar Tim Sedang Tidak Baik-baik Saja

Persita Vs Persija Jakarta, Andritany Sadar Tim Sedang Tidak Baik-baik Saja

Liga Indonesia
Diterapkan Shin Tae-yong di Timnas Indonesia, Apa Itu Inverted Full-back?

Diterapkan Shin Tae-yong di Timnas Indonesia, Apa Itu Inverted Full-back?

Sports
Buntut Tragedi Berdarah di Stadion, Venue Perempat Final Piala Afrika Dipindahkan

Buntut Tragedi Berdarah di Stadion, Venue Perempat Final Piala Afrika Dipindahkan

Internasional
Pengalengan, Calon Lokasi Pelatnas Atletik Indonesia

Pengalengan, Calon Lokasi Pelatnas Atletik Indonesia

Sports
PB PASI dan Kementerian PUPR Kerja Sama Pengembangan Atletik di Indonesia

PB PASI dan Kementerian PUPR Kerja Sama Pengembangan Atletik di Indonesia

Sports
Lolos ke Semifinal Australia Open, Rafael Nadal Dituding Dibantu Wasit

Lolos ke Semifinal Australia Open, Rafael Nadal Dituding Dibantu Wasit

Sports
Faktor yang Paling Berpengaruh dalam Gerakan Sikap Lilin

Faktor yang Paling Berpengaruh dalam Gerakan Sikap Lilin

Sports
Target Balotelli Usai Dipanggil Timnas Italia Lagi Setelah 3 Tahun

Target Balotelli Usai Dipanggil Timnas Italia Lagi Setelah 3 Tahun

Liga Italia
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.