Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Taufan Teguh Akbari
Dosen

Pengamat dan praktisi kepemudaan, komunikasi, kepemimpinan & komunitas. Saat ini mengemban amanah sebagai Wakil Rektor 3 IKB LSPR, Head of LSPR Leadership Centre, Chairman Millennial Berdaya Nusantara Foundation (Rumah Millennials), Pengurus Pusat Indonesia Forum & Konsultan SSS Communications.

Akselerasi Ekosistem dan Prestasi Melalui Kepemimpinan Olahraga

Kompas.com - 26/10/2023, 17:28 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PADA tulisan lalu, saya menggarisbawahi urgensi dan pentingnya kepemimpinan dalam olahraga. Dengan situasi dan kondisi saat ini, memang kepemimpinan jadi hal penting agar prestasi olahraga Indonesia semakin mendunia.

Namun pertanyaannya adalah cara mengakselerasi ekosistemnya agar prestasi Indonesia mendunia.

Baca juga: Kepemimpinan dalam Transformasi Olahraga Nasional

Secara fundamental, pemimpin di bidang olahraga perlu punya kesadaran dan visi terkait olahraga Indonesia seperti apa. Dari visi tersebut kemudian diturunkan menjadi kebijakan praktis yang bisa langsung dieksekusi dengan tujuan mengakselerasi pengembangan talenta.

Tantangan akselerasi

Namun demikian, terdapat beragam tantangan dalam mengakselerasi ekosistem dan prestasi olahraga kita. Dan setiap cabang olahraga memiliki dinamikanya sendiri, sehingga pendekatan one-size-fit-all tidak efektif.

Performa atlet di Asian Games 2022 bisa menjadi dasar analisis kita meninjau tantangan akselerasi olahraga di Indonesia.

Meskipun meraih 7 medali emas, 11 perak, dan 18 perunggu, namun karena performa atlet yang kurang memuaskan masyarakat, Menpora mengharuskan evaluasi menyeluruh performa atlet-atlet kita.

Kita tidak bisa menyalahkan sepenuhnya atlet karena mereka telah berjuang sekuat tenaga. Kita perlu melihat ini dari kacamata sistem: Apa yang salah? Apa yang bisa kita tingkatkan bersama?

Apabila kita melihat dari kacamata sistem, ada tiga tantangan yang harus kita selesaikan bersama.

Tantangan pertama adalah minimnya anggaran. Ini juga dikemukakan oleh Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI), Raja Sapta Oktohari pada Juli 2023 lalu.

Dia menjelaskan bahwa alokasi anggaran olahraga hanya 0,001 persen. Jumlah ini tentu harus bisa dimaksimalkan, tetapi di sisi lain, membuat tingkat fleksibilitas kebijakan menjadi berkurang.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Milan Vs Frosinone, Pioli Jawab Maldini: Saya Tak Sendiriā€¦

Milan Vs Frosinone, Pioli Jawab Maldini: Saya Tak Sendiriā€¦

Liga Italia
Jadwal Final Piala Dunia U17 2023 Jerman Vs Perancis, Penentuan Juara Malam Ini

Jadwal Final Piala Dunia U17 2023 Jerman Vs Perancis, Penentuan Juara Malam Ini

Internasional
AC Milan Diguncang Maldini: Misteri Pemecatan, Konsep 35 Halaman Tanpa Jawaban

AC Milan Diguncang Maldini: Misteri Pemecatan, Konsep 35 Halaman Tanpa Jawaban

Liga Italia
Al Hilal Vs Al Nassr: Mitrovic Bintang, Ronaldo dkk Dilibas 10 Pemain

Al Hilal Vs Al Nassr: Mitrovic Bintang, Ronaldo dkk Dilibas 10 Pemain

Liga Lain
Klasemen Liga Italia: Juventus Pertama, Dibuntuti Duo Milan

Klasemen Liga Italia: Juventus Pertama, Dibuntuti Duo Milan

Liga Italia
Final Piala Dunia U17: Ulangan Final Euro U17, Jerman Siap Cetak Sejarah

Final Piala Dunia U17: Ulangan Final Euro U17, Jerman Siap Cetak Sejarah

Internasional
Hasil Monza Vs Juventus: Drama 2 Gol Injury Time, Bianconeri ke Puncak

Hasil Monza Vs Juventus: Drama 2 Gol Injury Time, Bianconeri ke Puncak

Liga Italia
Persib Bandung Vs PSM, Keuntungan Maung yang Bisa Jadi Bumerang

Persib Bandung Vs PSM, Keuntungan Maung yang Bisa Jadi Bumerang

Liga Indonesia
Mario Balotelli Ungkap Pelatih Terburuk Sepanjang Karier

Mario Balotelli Ungkap Pelatih Terburuk Sepanjang Karier

Liga Inggris
Tiga Evaluasi FIFA untuk Indonesia Sebagai Tuan Rumah Piala Dunia U17

Tiga Evaluasi FIFA untuk Indonesia Sebagai Tuan Rumah Piala Dunia U17

Liga Indonesia
Hasil Argentina Vs Mali 0-3, Les Aigles Peringkat 3 Piala Dunia U17 2023

Hasil Argentina Vs Mali 0-3, Les Aigles Peringkat 3 Piala Dunia U17 2023

Internasional
Selangkah Lagi Pecahkan Rekor, Ruberto Berpeluang Lewati Osimhen

Selangkah Lagi Pecahkan Rekor, Ruberto Berpeluang Lewati Osimhen

Internasional
Rindu Sepak Bola, Radja Nainggolan Tak Ragu Terima Bhayangkara FC

Rindu Sepak Bola, Radja Nainggolan Tak Ragu Terima Bhayangkara FC

Liga Indonesia
Final Piala Dunia U17 2023: Keberagaman yang Menyatukan Jerman dan Perancis

Final Piala Dunia U17 2023: Keberagaman yang Menyatukan Jerman dan Perancis

Sports
Argentina Vs Mali: Singa-singa Muda Afrika 'Goyang' Manahan, Penonton Bersorak

Argentina Vs Mali: Singa-singa Muda Afrika "Goyang" Manahan, Penonton Bersorak

Sports
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com