Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kolaborasi APPI dan Kemnaker, Pesepak Bola Sah Jadi Pekerja, Wajibkan Pemain Dapat BPJS

Kompas.com - 22/11/2021, 20:42 WIB
Celvin Moniaga Sipahutar,
Ferril Dennys

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Asosiasi Pesepak Bola Profesional Indonesia (APPI) bersama pemerintah melalui Kemnaker mengharuskan pemain mendapat jaminan sosial (BPJS).

Para pesepak bola Indonesia masih belum mendapatkan perlindungan kesehatan dan kesejahteraan.

Hal ini dikarenakan terdapat pandangan bahwa pesepak bola yang dinilai bukan sebagai pekerja, melainkan suatu hobi dalam bentuk kontrak.

Alhasil, hak-hak yang seharusnya bisa didapatkan para pemain seperti para pekerja pada umumnya tak didapatkan.

Baca juga: Soal Keputusan Komdis, APPI: Lagi-lagi yang Kena Sanksi Hanya Pemain

Salah satu yang menjadi perhatian adalah BPJS yang tak didapat para pesepak bola.

Jika pesepak bola dilindungi BPJS, perlindungan akan lebih maksimal.

Selain itu, pandangan pesepak bola bukan sebagai pekerja juga kerap membuat sejumlah klub "nakal" karena membayar gaji dibawah upah minium.

APPI yang merupakan organisasi yang menaungi para pemain profesional Indonesia pun bergerak menangani hal ini.

APPI berupaya dengan memberikan contoh draf kontrak kerja kepada Kementerian Ketenagakerjaan.

Baca juga: Jika 5 Pemain Perserang Terbukti Terlibat Pengaturan Skor, APPI Tak Akan Beri Bantuan Hukum

Berdasarkan identifikasi dari Kemnaker, pesepak bola memenuhi syarat untuk dinyatakan sebagai pekerja.

"APPI menyampaikan pengaduan salah satunya soal kasus di Persegres," kata Staf Khusus Kementrian Ketenagakerjaan, Dita Indah Sari, dalam jumpa pers yang juga dihadiri Kompas.com di kawasan Blok M, Senin (22/11/2021).

"Ketika ada masalah soal upah dan hak-hak pemain yang tak dibayar, mereka mengadu ke dinas tenaga kerja setempat, tapi jawabannya 'ini kan hobi', jadi kami tak bisa intervensi. Kami merasa profesi pesepak bola harus diperbaharui di kalangan stakeholder dan pemerintah. Karena jika seperti ini terus, maka tak akan ada kemajuan," ujarnya. 

"Maka dari itu kami diskusi dengan APPI, mengundang BPJS ketenagakerjaan. Terakhir kami juga diskusi dengan PSSI, PT LIB, serta beberapa klub di Bogor," tutur dia.

Baca juga: Hasil Liga 1: Alfredo Vera Datang, Persipura Menang 2-1 atas Persikabo

"Kesampingkan istilah hobi. Fokus utamanya adalah membahas pemain bola ini pekerja atau bukan pekerja. Di Kemenaker, untuk bisa disebut pekerja, harus ada hubungan kerja. Untuk bisa ada hubungan kerja, ada upah, ada perintah, dan pekerjaan," kata Dita.

"Pekerjaan ada, karena mereka dikontrak untuk bermain bola. Adakah upah? Ketika kami memeriksa draf kontrak pemain, istilah yang dipakai justru upah," paparnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Desain Baru Sarung Tangan Resmi UFC, Beri Kenyamanan untuk Fighter

Desain Baru Sarung Tangan Resmi UFC, Beri Kenyamanan untuk Fighter

Sports
Ancelotti Ingin Pensiun di Madrid, Tekad Bawa Los Blancos Juara Liga Champions

Ancelotti Ingin Pensiun di Madrid, Tekad Bawa Los Blancos Juara Liga Champions

Liga Spanyol
Shin Tae-yong: Piala Asia Lebih Besar, Jangan Terkurung Piala AFF

Shin Tae-yong: Piala Asia Lebih Besar, Jangan Terkurung Piala AFF

Timnas Indonesia
Jadwal Singapore Open 2024: 8 Wakil Indonesia Berburu Tiket Perempat Final

Jadwal Singapore Open 2024: 8 Wakil Indonesia Berburu Tiket Perempat Final

Badminton
Hasil Final Conference League: Bekuk Fiorentina, Olympiakos Juara dan Cetak Sejarah

Hasil Final Conference League: Bekuk Fiorentina, Olympiakos Juara dan Cetak Sejarah

Liga Lain
Bayern Muenchen Resmi Tunjuk Vincent Kompany Jadi Pelatih Baru

Bayern Muenchen Resmi Tunjuk Vincent Kompany Jadi Pelatih Baru

Bundesliga
Borneo FC Vs Bali United, Huistra Ingin Tempat Ketiga, Penawar Kecewa

Borneo FC Vs Bali United, Huistra Ingin Tempat Ketiga, Penawar Kecewa

Liga Indonesia
STY Ungkap Jadwal Jordi, Idzes, dan Hubner Gabung ke Timnas Indonesia

STY Ungkap Jadwal Jordi, Idzes, dan Hubner Gabung ke Timnas Indonesia

Timnas Indonesia
Gantikan Xavi, Hansi Flick Resmi Jadi Pelatih Barcelona

Gantikan Xavi, Hansi Flick Resmi Jadi Pelatih Barcelona

Liga Spanyol
Pelatih Persib Ungkap 'Masalah' Jelang Final Leg 2 Lawan Madura United

Pelatih Persib Ungkap "Masalah" Jelang Final Leg 2 Lawan Madura United

Liga Indonesia
Borneo FC Vs Bali United, Teco Ingin Akhiri Kompetisi dengan Kisah Indah

Borneo FC Vs Bali United, Teco Ingin Akhiri Kompetisi dengan Kisah Indah

Liga Indonesia
Kisah Perjuangan Greysia Polii dalam 'Menembus Garis Batas'

Kisah Perjuangan Greysia Polii dalam "Menembus Garis Batas"

Badminton
Hasil Singapore Open 2024: Singkirkan Wakil India, Apri/Fadia ke 16 Besar

Hasil Singapore Open 2024: Singkirkan Wakil India, Apri/Fadia ke 16 Besar

Badminton
Hasil Singapore Open 2024: Fajar/Rian ke 16 Besar Singkirkan Wakil Jerman

Hasil Singapore Open 2024: Fajar/Rian ke 16 Besar Singkirkan Wakil Jerman

Badminton
Hasil Singapore Open 2024: Pulangkan Wakil Perancis, Chico ke 16 Besar

Hasil Singapore Open 2024: Pulangkan Wakil Perancis, Chico ke 16 Besar

Badminton
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com