Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kilas Balik 1993-1995, Persib Merajai Kompetisi dengan Pemain Lokal

Kompas.com - 04/06/2020, 18:40 WIB
Kontributor Bola, Septian Nugraha,
Firzie A. Idris

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com - Medio 1993 hingga 1995 menjadi momen emas Persib Bandung dalam merajai kompetisi domestik Indonesia.

Dalam kurun waktu tersebut, Persib berhasil meraih dua gelar juara secara beruntun dalam dua kompetisi resmi sepak bola Indonesia, Perserikatan 1993-1994 dan Liga Indonesia I 1994-1995.

Pencapaian yang membanggakan tentunya bagi Persib, terlebih dua prestasi tersebut dicatatkan Maung Bandung dengan bermodalkan 100 persen pemain lokal asli binaan sendiri.

Nama-nama seperti Yusuf Bachtiar, Robby Darwis, Kekey Zakaria, Sutiono Lamso, hingga Yudi Guntara menjadi bagian dalam skuad "emas" Persib yang kala itu diarsiteki pelatih lokal kharismatik, Indra Moch Thohir.

Keberhasilan Persib dalam merajai kompetisi pada tahun 1993 hingga 1995 bermula dari motivasi kebangkitan yang mereka usung setelah gagal mempertahankan gelar juara pada kompetisi Perserikatan 1992.

Kegagalan tersebut membuat Persib berbenah semaksimal mungkin dalam menyongsong musim 1993.

Memulangkan mahkota juara ke Bandung

Persiapan maksimal membuat Persib tampil apik pada babak penyisihan.

Mereka berhasil mengakhiri babak penyisihan dengan memuncaki klasemen wilayah barat dengan 21 poin dari 14 pertandingan.

Saat itu, Persib mengakhiri babak penyisihan dengan torehan delapan menang, lima imbang, dan sekali kalah.

Bomber Persib Bandung, Sutiono Lamso, beraksi pada ajang kompetisi Perserikatan 1993-1994.DOK TABLOID BOLA Bomber Persib Bandung, Sutiono Lamso, beraksi pada ajang kompetisi Perserikatan 1993-1994.

Melenggang ke babak delapan besar, Persib tergabung di Grup K bersama PSIR Rembang, Persiraja Banda Aceh, dan juara bertahan PSM Ujung Pandang. Menatap babak delapan besar, Persib dirundung berbagai masalah.

Persiapan yang terlalu mepet, hingga badai cedera menimpa tim Maung Bandung. Meski begitu, Persib tetap menatap optimis kiprah mereka di babak delapan besar.

Hasilnya, mereka berhasil menyapu bersih kemenangan dalam dua laga awal menghadapi Persiraja (4-1) dan PSIR Rembang.

Dua kemenangan tersebut sudah cukup bagi Persib melenggang ke babak semifinal.

Pada laga terakhir yang sudah tidak lagi menentukan, Persib bermain imbang 0-0 dengan PSM. Dua kemenangan dan satu hasil imbang, membuat Persib lolos ke semifinal dengan status juara Grup K.

Baca juga: Pelatih Persib Sarankan Liga 1 2020 Adopsi Protokol Kesehatan Liga Korsel atau Vietnam

Di semifinal, Persib sudah ditunggu Persija Jakarta. Laga tersebut berlangsung sengit hingga publik menyebut itu seperti laga final kepagian.

Saking sengitnya, pertandingan pun sampai harus diakhiri hingga babak babak adu penalti, karena di waktu normal skor berakhir sama kuat 1-1.

Situasi yang kurang menguntungkan bagi Persib, karena mereka bukanlah tim yang dikenal jago dalam gol-golan.

Maung Bandung kerap kali gagal memenangi laga krusial yang berlangsung hingga babak adu penalti.

Terbukti, saat mereka gagal memenangi final Perserikatan 1983 dan 1985. Saat itu, Persib takluk dari PSMS Medan melalui babak adu penalti.

Diliputi kekhawatiran dan kecemasan mendalam, satu persatu para pemain Persib maju untuk mengeksekusi penalti.

Robby Darwis yang menjadi eksekutor pertama gagal menjalankan tugasnya dengan baik. Bola tendangannya, berhasil ditepis kiper lawan.

Baca juga: Jejak 8 Pemain Asal Brasil di Persib Bandung

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Marc Klok Stres Absen di Final Pertama Liga 1 2023-2024

Marc Klok Stres Absen di Final Pertama Liga 1 2023-2024

Liga Indonesia
Bursa Transfer: Chelsea Incar Enzo Maresca, Brighton Mau Graham Potter Kembali

Bursa Transfer: Chelsea Incar Enzo Maresca, Brighton Mau Graham Potter Kembali

Liga Inggris
Kapolri Resmikan Komite Olahraga Polri

Kapolri Resmikan Komite Olahraga Polri

Sports
Kualifikasi Piala Dunia 2026: STY Beri Peringatan Terkait Kartu Kuning

Kualifikasi Piala Dunia 2026: STY Beri Peringatan Terkait Kartu Kuning

Timnas Indonesia
Ungkapan Saling Support Bomber Persib DDS-Ciro, Jadi 11 Pemain Terbaik APPI

Ungkapan Saling Support Bomber Persib DDS-Ciro, Jadi 11 Pemain Terbaik APPI

Liga Indonesia
Kualifikasi Piala Dunia 2026: Perketat Pengamanan Hotel Tempat Timnas Menginap

Kualifikasi Piala Dunia 2026: Perketat Pengamanan Hotel Tempat Timnas Menginap

Timnas Indonesia
Aston Villa Perpanjang Kontrak Unai Emery

Aston Villa Perpanjang Kontrak Unai Emery

Liga Inggris
Martial Ucap Selamat Tinggal ke Man United: Emosional, MU Selalu di Hati

Martial Ucap Selamat Tinggal ke Man United: Emosional, MU Selalu di Hati

Liga Inggris
368 Siswi Ikut Turnamen Sepak Bola Putri di Jakarta

368 Siswi Ikut Turnamen Sepak Bola Putri di Jakarta

Liga Indonesia
Latihan Timnas Malaysia Dijaga Ketat Polisi Imbas Kasus Penyerangan ke Pemain

Latihan Timnas Malaysia Dijaga Ketat Polisi Imbas Kasus Penyerangan ke Pemain

Internasional
Penyerang Timnas Malaysia yang Disiram Air Keras Disembunyikan di Tempat Rahasia

Penyerang Timnas Malaysia yang Disiram Air Keras Disembunyikan di Tempat Rahasia

Liga Indonesia
Man United Terancam Dilarang Main di Liga Europa Musim Depan

Man United Terancam Dilarang Main di Liga Europa Musim Depan

Liga Inggris
Saat Rashford Berhenti Main Media Sosial demi Kesehatan Mental

Saat Rashford Berhenti Main Media Sosial demi Kesehatan Mental

Liga Inggris
Final Liga Champions Bikin Ancelotti Stres, Don Carlo Perlu Salmon dan Pasta

Final Liga Champions Bikin Ancelotti Stres, Don Carlo Perlu Salmon dan Pasta

Liga Champions
Jadwal Singapore Open 2024: Ahsan/Hendra Vs Fikri/Bagas, Gregoria Siap Beraksi

Jadwal Singapore Open 2024: Ahsan/Hendra Vs Fikri/Bagas, Gregoria Siap Beraksi

Badminton
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com