Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Membubarkan Arema FC Jadi Langkah Mustahil Iwan Budianto

Kompas.com - 31/01/2023, 13:20 WIB
Suci Rahayu,
Aloysius Gonsaga AE

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Pengamat sepak bola Indonesia Akmal Marhali memberikan sindiran keras terhadap pernyataan manajemen Arema FC yang berencana membubarkan tim karena alasan kondusivitas.

Menurut dia, pernyataan tersebut hanya diplomasi untuk menarik simpati publik, utamanya Aremania. Sebab, saat ini Arema FC dikucilkan dari dari sepak bola nasional.

Tim ditolak di mana-mana, kesulitan mencari markas dan diserang saat bertanding. Situasi itu ditambah dengan hasil yang tidak kunjung membaik dalam laga Liga 1 2022-23, di mana Arema FC menelan empat kekalahan beruntun.

Baca juga: Menpora Harap Arema FC Tetap Bermain di Liga 1, Klub Tak Boleh Jadi Korban

Kondisi di Malang juga memanas karena manajemen dinilai tak peka. Mereka tidak ikut memberikan pendampingan korban terhadap proses hukum yang berjalan di PN Surabaya.

Namun, yang membuat Akmal Marhali paling skeptis dengan pernyataan tersebut adalah sosok Iwan Budianto di pucuk pemegang keputusan. Menurut dia, pembubaran tim adalah hal yang mustahil dilakukan.

“Soal gengsi,” ujarnya saat dihubungi Kompas.com.

Iwan Budianto dan Arema FC bisa dibilang sudah menjadi satu kesatuan. Ia adalah salah satu orang yang menjaga semangat tim berjuluk Singo Edan tetap eksis di kompetisi naungan PSSI saat terjadi dualisme pada 2012.

Ia masuk menjadi CEO menemani Dendi Santoso dkk berjuang di ISL 2013. Kemudian, terbentuklah PT AABBI (Arema Aremania Bersatu Berprestasi Indonesia) yang disahkan pada 2015.

Baca juga: Arema FC: Kantor Diserang Picu Wacana Bubar, Ada Sanksi Membayangi

Pengamat sepak bola Indonesia dan koordinator Save Our Soccer, Akmal Marhali.Dokumentasi Pribadi Pengamat sepak bola Indonesia dan koordinator Save Our Soccer, Akmal Marhali.

Iwan Budianto memegang saham terbesar sebanyak 3.750 lembar atau senilai Rp 3,75 miliar. Jumlah tersebut 75 persen dari total saham PT AABBI.

Sisa saham dipegang oleh Gilang Widya Pramana melalui PT Juragan Sembilan Sembilan Corp sebanyak 15 persen atau 750 lembar saham senilai Rp 750 juta.

Kemudian, 10 persen dimiliki artis Raffi Ahmad melalui RANS Entertainment setara dengan 500 lembar saham senilai Rp 500 juta.

“Dia memiliki saham mayoritas, dia punya hak mempertahankan Arema,” ujar Akmal Marhali.

“Atau kalau dia mau cuci tangan, ya melepas saham Arema FC. Cuma tetap dia yang berkuasa,” pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Indonesia Vs Korea Selatan, Gelandang Korsel Puji Gaya Bermain Garuda Muda

Indonesia Vs Korea Selatan, Gelandang Korsel Puji Gaya Bermain Garuda Muda

Timnas Indonesia
Indonesia Vs Korea Selatan, Rekor STY dengan Sang Kawan Lama Hwang Sun-hong

Indonesia Vs Korea Selatan, Rekor STY dengan Sang Kawan Lama Hwang Sun-hong

Timnas Indonesia
Persik Vs PSS, Macan Putih Ingin Tutup Laga Kandang dengan Happy Ending

Persik Vs PSS, Macan Putih Ingin Tutup Laga Kandang dengan Happy Ending

Liga Indonesia
Nathan Tjoe-A-Oen Kembali Perkuat Timnas, Ada 'Peran' Suporter

Nathan Tjoe-A-Oen Kembali Perkuat Timnas, Ada "Peran" Suporter

Timnas Indonesia
Lobi Ketum dan Suporter Jadi Kunci, Nathan 'Terbang' demi Timnas Indonesia

Lobi Ketum dan Suporter Jadi Kunci, Nathan "Terbang" demi Timnas Indonesia

Timnas Indonesia
Sederet Fakta Ujian bagi Persebaya Jelang Laga Lawan Bali United

Sederet Fakta Ujian bagi Persebaya Jelang Laga Lawan Bali United

Liga Indonesia
Jadwal Siaran Langsung Indonesia Vs Korea Selatan di Perempat Final Piala Asia U23

Jadwal Siaran Langsung Indonesia Vs Korea Selatan di Perempat Final Piala Asia U23

Timnas Indonesia
Pesta 5 Gol ke Gawang Chelsea, Arteta Puji Fisik dan Mentalitas Arsenal

Pesta 5 Gol ke Gawang Chelsea, Arteta Puji Fisik dan Mentalitas Arsenal

Liga Inggris
Head to Head Persib Bandung Vs Borneo FC, Tim Produktif Vs Pertahanan Terbaik

Head to Head Persib Bandung Vs Borneo FC, Tim Produktif Vs Pertahanan Terbaik

Liga Indonesia
Indonesia Vs Korea Selatan: Kerja Keras, Tekad Rizky Ridho Bawa Garuda Terbang

Indonesia Vs Korea Selatan: Kerja Keras, Tekad Rizky Ridho Bawa Garuda Terbang

Timnas Indonesia
BCL Asia 2024, Diwarnai Ejected Brandone Francis, Prawira Bandung Bisa Menang

BCL Asia 2024, Diwarnai Ejected Brandone Francis, Prawira Bandung Bisa Menang

Sports
Klasemen Liga Inggris: Libas Chelsea 5-0, Arsenal Jauhi Liverpool-Man City

Klasemen Liga Inggris: Libas Chelsea 5-0, Arsenal Jauhi Liverpool-Man City

Liga Inggris
Tim Indonesia Bertolak ke China, Target Juara Thomas Cup 2024

Tim Indonesia Bertolak ke China, Target Juara Thomas Cup 2024

Badminton
Hancur Lebur 5-0 oleh Arsenal, Pochettino Ungkit Menyerah dan Pemain Besar

Hancur Lebur 5-0 oleh Arsenal, Pochettino Ungkit Menyerah dan Pemain Besar

Liga Inggris
Korea Selatan Vs Indonesia, Pesan dan Prediksi Klok, Garuda Punya Peluang

Korea Selatan Vs Indonesia, Pesan dan Prediksi Klok, Garuda Punya Peluang

Timnas Indonesia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com