Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mancini Juara Euro 2020: Trofi untuk Sampdoria dan Paolo Mantovani

Kompas.com - 12/07/2021, 22:20 WIB
Sem Bagaskara

Penulis

KOMPAS.com - Roberto Mancini mendedikasikan gelar juara Euro 2020 untuk Sampdoria dan Paolo Mantovani. Siapa Paolo Mantovani?

Italia asuhan Roberto Mancini berhasil menjadi juara Euro 2020 usai menekuk Inggris via kemenangan adu penalti 3-2 pada laga final di Stadion Wembley, Minggu (11/7/2021) waktu setempat atau Senin (12/7/2021) dini hari WIB.

Adu penalti harus dijalani mengingat dua kesebelasan bermain imbang 1-1 selama 120 menit bertanding.

Keberhasilan Italia menjadi juara Euro 2020 secara otomatis menaruh nama Roberto Mancini dalam buku legenda Gli Azzurri.

Apalagi, Italia asuhan Mancini menjadi juara pada 11 Juli, tanggal serupa ketika Gli Azzurri tampil sebagai kampiun Piala Dunia 1982.

Baca juga: 5 Langkah Krusial Roberto Mancini untuk Timnas Italia di Euro 2020

Catatan impresif berupa status tak terkalahkan dalam 34 laga beruntun mengiringi pesta juara Euro 2020 Italia di Stadion Wembley.

Dalam konferensi pers setelah laga final Euro 2020 antara Italia vs Inggris, Roberto Mancini mengungkapkan kepada siapa dirinya secara khusus mendedikasikan keberhasilan ini.

“Kepada siapa saya mempersembahkan kesuksesan ini? Saya ulangi, kepada semua publik Italia,” kata Mancini.

“Namun, saya juga ingin mendedikasikannya kepada Paolo Mantovani yang berada di sini bersama saya ketika kami kalah di final (Piala Champions) melawan Barcelona.”

“Juga kepada Sampdoria, secuplik persembahan ada untuk mereka dan keluarga saya,” kata Mancini.

Siapa Paolo Mantovani? Figur yang disebut Mancini tersebut adalah Presiden Sampdoria pada saat klub asal Genoa itu berada dalam masa paling gemilang.

Mantovani pula yang merekrut Mancini muda dari Bologna pada 1982. Pria yang telah meninggal dunia pada 1993 itu, memimpin Sampdoria menggemparkan Italia dengan meraih scudetto musim 1990-1991.

Baca juga: Italia Vs Inggris: Wembley dan Misi Penebusan Gol Kembar Sampdoria

Mancini yang berposisi sebagai penyerang merupakan tulang punggung Sampdoria waktu itu, bersama dengan Gianluca Vialli. Kolaborasi keduanya sering disebut sebagai Il Gemelli del Gol (Gol Kembar).

Bahkan, Mantovani sampai menamai dua anjing peliharaannya dengan nama Roby dan Luca, merujuk kepada nama depan Mancini-Vialli.

Kesuksesan Sampdoria berlanjut dengan keberhasilan menembus final Piala Champions 1992. Blucerchiati, julukan Sampdoria, berhadapan dengan Barcelona asuhan Johan Cruyff.

Baca juga: Italia Juara Euro 2020: Magi Tikitalia dan Kredo Sepak Bola Keluarga

Final yang berlangsung di Stadion Wembley, arena serupa partai puncak Euro 2020 itu, berakhir getir untuk Sampdoria.

Blucerchiati kalah 0-1 akibat gol Ronald Koeman pada babak perpanjangan waktu. Kekalahan itu disebut Mancini menjadi penyesalan terbesar dalam kariernya sebagai pesepak bola.

“Tiga puluh tahun lalu saya menangis di sini, hari ini saya menangis lagi,” kata Mancini dalam konferensi pers usai final Euro 2020.

Pada 1992, air mata yang keluar dari mata Mancini merupakan ekspresi kesedihan. Namun, pada 11 Juli 2021, tangisan Mancini mewakili sebuah kelegaan dan ujung dari misi penebusan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Euro 2024, Aksi Nekat Pendukung Cristiano Ronaldo Terobos Sesi Latihan Portugal

Euro 2024, Aksi Nekat Pendukung Cristiano Ronaldo Terobos Sesi Latihan Portugal

Internasional
Klarifikasi Spalletti Soal Larangan Playstation di Hotel Timnas Italia

Klarifikasi Spalletti Soal Larangan Playstation di Hotel Timnas Italia

Internasional
BCL Asia 2024: Pelita Jaya Masuk 5 Besar, Harumkan Nama Indonesia

BCL Asia 2024: Pelita Jaya Masuk 5 Besar, Harumkan Nama Indonesia

Sports
Spanyol Vs Kroasia, Kans Lamine Yamal Ukir Sejarah Piala Eropa

Spanyol Vs Kroasia, Kans Lamine Yamal Ukir Sejarah Piala Eropa

Internasional
Sejarah Julian Nagelsmann pada Laga Pembuka Euro 2024

Sejarah Julian Nagelsmann pada Laga Pembuka Euro 2024

Internasional
Jerman Libas Skotlandia: Der Panzer Brilian, Luar Biasa, dan Tak Tertandingi

Jerman Libas Skotlandia: Der Panzer Brilian, Luar Biasa, dan Tak Tertandingi

Internasional
Prediksi Skor, Sejarah Pertemuan, dan Susunan Pemain Spanyol Vs Kroasia

Prediksi Skor, Sejarah Pertemuan, dan Susunan Pemain Spanyol Vs Kroasia

Internasional
Toni Kroos Luar Biasa, 99 Persen Operan Sukses Lawan Skotlandia

Toni Kroos Luar Biasa, 99 Persen Operan Sukses Lawan Skotlandia

Internasional
Jadwal Euro 2024: Spanyol Vs Kroasia, Italia Vs Albania

Jadwal Euro 2024: Spanyol Vs Kroasia, Italia Vs Albania

Internasional
Klasemen Euro 2024 Usai Pesta Gol Timnas Jerman

Klasemen Euro 2024 Usai Pesta Gol Timnas Jerman

Internasional
Pemain Terbaik Jerman Vs Skotlandia, Bocah Ajaib Bayern Muenchen

Pemain Terbaik Jerman Vs Skotlandia, Bocah Ajaib Bayern Muenchen

Internasional
Jadwal 3 Wakil Indonesia di Semifinal Australian Open 2024

Jadwal 3 Wakil Indonesia di Semifinal Australian Open 2024

Badminton
Jerman Catatkan Kemenangan Terbesar Mereka di Piala Eropa

Jerman Catatkan Kemenangan Terbesar Mereka di Piala Eropa

Internasional
Hasil Jerman Vs Skotlandia 5-1: Wirtz Ikuti Jejak Legenda, Der Panzer Menggila

Hasil Jerman Vs Skotlandia 5-1: Wirtz Ikuti Jejak Legenda, Der Panzer Menggila

Internasional
Timnas Jerman Vs Skotlandia, Rekor Babak Pertama Der Panzer

Timnas Jerman Vs Skotlandia, Rekor Babak Pertama Der Panzer

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com