Persebaya Tidak Tanggapi Serius Polemik Regulasi Baru yang Bikin Gaduh

Kompas.com - 08/05/2021, 13:00 WIB
Manager Persebaya Surabaya, Candra Wahyudi. KOMPAS.com/SUCI RAHAYUManager Persebaya Surabaya, Candra Wahyudi.

SURABAYA, KOMPAS.com - Persebaya Surabaya enggan tanggapi serius isu yang sedang panas mengenai rumor regulasi baru Liga 1 2021. Sejauh ini tim berjuluk Bajul Ijo tersebut tetap tenang sambil menunggu keputusan resmi PSSI dan PT LIB.

Belakangan, ada dua isu yang menciptakan kegaduhan yakni perihal usulan penghapusan degradasi untuk musim 2021 serta perampingan kuota pemain asing menjadi 2+1 (dua pemain asing bebas dan satu dari Asia).

Isu-isu tersebut membuat partisipan Liga 1 terpecah menjadi dua kubu berdasarkan pro dan kontra terhadap masing-masing kebijakan.

Menanggapi hal tersebut, Manajer Persebaya Surabaya, Chandra Wahyudi, menjelaskan hingga saat ini PSSI dan PT LIB belum membuka komunikasi perihal isu-isu tersebut kepada klub.

Baca juga: Pesan Aji Santoso kepada Pemain Persebaya Saat Libur Lebaran

 

Ia memang mengakui sempat ada obrolan antar klub mengenai isu-isu tersebut.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, komunikasi tersebut dikatakan hanya bersifat obrolan "warung kopi" antarmanajer klub yang punya pandangan berbeda.

Pada akhirnya, semua kegaduhan yang terjadi baru sekadar isu sampai PSSI dan PT LIB memutuskan.

“Belum ada komunikasi sama sekali dengan klub. Karena belum ada komunikasi, jadi klub panduannya aturan musim lalu yang 3+1,” kata Candra Wahyudi.

“Belum ada sama sekali dari PSSI dan juga LIB selaku operator ke klub terkait dengan regulasi pemain asing di kompetisi. Memang itu wacana-wacana saja, karena memang belum ada jadi acuan kami masih musim sebelumnya,” imbuhnya.

Baca juga: Teco Sebut Perampingan Kuota Pemain Asing Bakal Turunkan Kualitas Liga 1

Candra Wahyudi menjelaskan Persebaya Surabaya terakhir berkomunikasi dengan PSSI dan PT LIB usai Piala Menpora 2021.

Pada agenda yang dipaparkan pun tidak disinggung masalah regulasi baru.

“Komunikasi kami terakhir dengan PSSI dan LIB, mereka masih mengupayakan untuk mendapatkan izin (kompetisi) dulu. Izin tertulis baru klub diajak komunikasi.”

“Kami berharap setelah Piala Menpora sudah ada (izin), tapi ternyata setelah Piala Menpora masih belum ada. Ya, mungkin mereka masih bekerja keras untuk mendapatkan itu,” pungkasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X