Dybala Akui Nyaris Jadi Pemain Man United pada Awal Musim Ini

Kompas.com - 09/06/2020, 18:00 WIB
Paulo Dybala melakukan selebrasi setelah mencetak gol untuk Juventus, Selasa (30/4/2019) AFP/Oli SCARFFPaulo Dybala melakukan selebrasi setelah mencetak gol untuk Juventus, Selasa (30/4/2019)

KOMPAS.com - Bintang Juventus, Paulo Dybala, mengakui dirinya nyaris pindah ke Manchester United awal musim ini.

Menurut Dybala, Juventus sudah berbicara dengan Man United perihal kemungkinan transfer. 

Namun, transfer itu urung terjadi karena Dybala secara personal tidak mau meninggalkan Juventus meskipun sudah masuk daftar jual.

Baca juga: Pernah Derita Covid-19, Dybala Belum Fit Jelang Serie A Kembali

Selain Man United, Dybala menyebut Tottenham Hotspur dan Paris Saint-Germain juga sudah mengajukan tawaran ke Juventus.

Mengenang hal itu, Dybala menilai bursa transfer awal musim ini adalah salah satu momen terburuk sepanjang kariernya di Juventus.

"Juventus sudah tidak menganggap saya saat itu. Mereka tidak ingin saya melanjutkan karier di Turin," kata Dybala dikutip dari situs Daily Mail, Selasa (9/6/2020).

"Ada beberapa tim yang tertarik kepada saya. Man United dan Tottenham sudah mengajukan tawaran disusul Paris Saint-Germain," ujar Dybala.

"Juventus sudah berbicara dengan mereka. Namun, secara personal saya belum berbicara karena ingin bertahan," tutur Dybala menambahkan.

Pada bursa transfer awal musim ini, tawaran Man United untuk merekrut Dybala sudah tercium media-media Eropa.

Man United dikabarkan menyodorkan proposal pertukaran Romelu Lukaku dengan Dybala kepada Juventus.

Proposal itu disebut sudah diterima Juventus. Lukaku dikabarkan juga sudah sepakat dengan Juventus terkait masalah kontrak dan gaji.

Namun, Dybala dikabarkan menolak pindah ke Man United karena tidak sepakat dengan gaji yang ditawarkan.

Pada akhirnya, Lukaku memilih pindah ke rival Juventus, Inter Milan, sementara Dybala tetap bertahan.

Dybala dikabarkan masuk ke dalam daftar jual Juventus karena penurunan performa musim lalu.

Pemain asal Argentina itu tercatat hanya bisa mencetak 10 gol dan dua assist di semua kompetisi musim lalu.

Jumlah itu tentu jauh menurun dari tiga musim sebelumnya di mana Dybala selalu mencetak minimal 19 gol.

Penurunan performa itulah yang membuat Dybala tidak mau meninggalkan Juventus. Dybala tidak ingin pergi dengan kenangan terakhir performa yang menurun.

Baca juga: Bintang Juventus Paulo Dybala Ketahuan Nyanyikan Anthem Liverpool

Dybala merasa bersyukur karena pelatih anyar Juventus, Maurizio Sarri, memberinya kesempatan membuktikan diri musim ini.

"Saya mendapatkan banyak kenangan hebat bersama Juventus. Jadi, saya tidak ingin pergi dengan citra yang buruk," tutur Dybala.

"Saya memaksa untuk bertahan meski Juventus memiliki pandangan lain. Tentu saja saat itu tidak mudah. Kedatangan Sarri membuat saya tumbuh sebagai pemain," ujar Dybala.

"Juventus kini mulai bermain lebih baik dan membuat saya yakin untuk bertahan. Sejauh ini kami menjalani musim yang bagus," tutur Dybala menambahkan.

Musim ini Juventus berpeluang meraih treble winners atau juara Liga Italia, Coppa Italia dan Liga Champions.

Di Liga Italia, Juventus untuk sementara memimpin klasemen dengan koleksi 63 poin, unggul satu angka dari Lazio di urutan kedua.

Adapun di Coppa Italia, Juventus sudah melaju sampai semifinal dan akan berebut tiket final dengan AC Milan.

Setelah kompetisi Italia diizinkan kembali bergulir, Juventus akan menghadapi AC Milan terlebih dahulu pada laga semifinal kedua Coppa Italia, Kamis (11/6/2020).

Peluang Juventus dan AC Milan untuk lolos ke final sangat seimbang karena hasil semifinal pertama adalah seri 1-1.



Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X