Kompas.com - 09/06/2020, 17:40 WIB
Pelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts, saat diwawancara di Lapangan Lodaya, Kota Bandung, Jumat (25/10/2019) KOMPAS.com/SEPTIAN NUGRAHAPelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts, saat diwawancara di Lapangan Lodaya, Kota Bandung, Jumat (25/10/2019)

BANDUNG, KOMPAS.com - Pelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts, mengungkapkan pandangannya terkait opsi penyelenggaraan Liga 1 2020 dipusatkan di Pulau Jawa.

Usulan tersebut, menimbulkan pro dan kontra dari sejumlah klub kontestan Liga 1 2020, terutama yang berbasis di luar Pulau Jawa.

Misalnya, Persiraja Banda Aceh, yang secara tegas menolak usulan Liga 1 2020 disentralisasikan di Pulau Jawa.

Baca juga: 2 Pemain Senior Persib Buka Suara soal Rencana Kompetisi Dilanjutkan

Pihak Persiraja beranggapan, usulan tersebut akan merugikan klub dari sisi finansial.

Sebab, diperkirakan, biaya akomodasi yang dikeluarkan akan membengkak dari sebelumnya.

Alberts menanggapi wajar pro dan kontra terkait usulan tersebut.

Pelatih berkebangsaan Belanda itu pun mengakui, sentralisasi kompetisi di Pulau Jawa memang tidak adil bagi sejumlah klub, terutama yang berasal dari luar Pulau Jawa.

"Ada beberapa pandangan berbeda untuk dilihat. Bagaimanapun, jika seluruh kompetisi dihelat hanya di Jawa, tentu itu tidak adil untuk sejumlah klub, karena mereka harus pergi dari tempat mereka untuk waktu yang sangat panjang," kata Alberts.

Meski begitu, Alberts mengatakan, bila memang situasi dalam negeri belum memungkinkan bagi seluruh klub bepergian ke sejumlah daerah untuk bertanding, sentralisasi bisa saja menjadi solusi terbaik.

Hanya saja, perlu kajian lebih lanjut untuk menerapkan opsi tersebut. Terlebih menyoal finansial bagi masing-masing klub.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X