Cerita Pelatih Persib Bandung dengan Topi Visor Cokelat Kesayangannya

Kompas.com - 28/07/2019, 16:20 WIB
Pelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts, saat mendampingi timnya di leg kedua delapan besar Piala Indonesia melawan Borneo FC, di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, beberapa waktu lalu. KOMPAS.com/SEPTIAN NUGRAHAPelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts, saat mendampingi timnya di leg kedua delapan besar Piala Indonesia melawan Borneo FC, di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, beberapa waktu lalu.

BANDUNG, KOMPAS.com - Robert Rene Alberts dikenal sebagai salah satu pelatih asing terbaik yang beredar di kancah sepak bola Indonesia.

Memulai debut kepelatihannya di Indonesia pada 2009, Robert tercatat sudah menangani tiga kesebelasan besar di Tanah Air, yakni Arema Indonesia, PSM Makassar, dan kini Persib Bandung.

Kesan tegas dan disiplin melekat dalam gaya kepelatihan Robert. Ciri khas lain dari gaya kepelatihan Robert adalah penampilannya yang unik saat mendampingi tim asuhannya bertanding.

Saat melatih, Robert kerap kali mengenakan kaos dan celana pendek. Lalu, jangan lupakan juga topi visor cokelat yang selalu dikenakan Robert dalam setiap pertandingan.

Sejak menukangi Arema hingga Persib, topi visor cokelat tersebut tak pernah lepas dari kepala Robert.

Pelatih asal Belanda itu mengakui bahwa topi tersebut memiliki sejarah dalam kehidupannya.

Baca juga: Persib Vs Bali United, Robert Alberts Kritik Kinerja Wasit Dwi Purba

Robert bercerita, topi visor cokelat itu dibelinya saat masih aktif bermain di Amerika Serikat bersama Vancouver Whitecaps pada medio 1975. Saat akhir musim tiba, Robert berlibur ke Hawai dan menemukan topi tersebut.

"Lalu saya menemukan topi ini di Hawai dan saya membelinya. Sebab, saya merasa topi ini sangat bagus, dan cocok untuk saya," kata Robert.

"Saya selalu mengenakan topi ini karena sangat bagus untuk melindungi wajah saya dari sinar matahari, terutama ketika ada cahaya lampu di stadion," sambung Robert.

Robert mengaku selalu mengenakan topi tersebut sejak memulai karier sebagai pelatih pada 1984. Ia pun tak segan menyebut topi tersebut sebagai bagian penting dalam kehidupannya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X