Luis Milla Melihat Sepak Bola lewat "Teropong" Guardiola dan Ancelotti

Kompas.com - 08/05/2017, 19:01 WIB
Pelatih tim nasional Indonesia Luis Milla saat diwawancarai Kompas.com di Hotel Yasmin, Karawaci, Senin (8/5/2017). Juara.net/Herka YanisPelatih tim nasional Indonesia Luis Milla saat diwawancarai Kompas.com di Hotel Yasmin, Karawaci, Senin (8/5/2017).
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

TANGERANG, KOMPAS.com - Pelatih tim nasional (timnas) Indonesia, Luis Milla, menilai bahwa karier kepelatihannya turut dipengaruhi posisi ketika masih menjadi pemain.

Perlu diketahui, Milla mengawali karier profesionalnya di Barcelona sebagai gelandang bertahan pada 1984. Lantaran kehadiran Josep Guardiola di posisi serupa, dia memutuskan pindah ke Real Madrid enam tahun berselang.

Apa yang didapatkan Milla selama mengemban tugas di lini tengah ternyata memberikan pemahaman sepak bola lebih banyak ketimbang rekan-rekan di sektor lainnya.

Hal itu diutarakan sang juru taktik saat diwawancarai secara eksklusif bersama JUARA dan Kompas.com di Hotel Yasmin, Karawaci, Senin (8/5/2017).

"Pemain tengah adalah bagian penting dalam tim. Mengapa? Semua aksi yang terjadi dalam sepak bola harus melewati lini tengah. Sebagai pemain tengah, saya bisa melihat banyak hal positif dan negatif dalam tim," tutur Milla.

Baca juga: Harapan Luis Milla untuk 2 Partai Uji Coba Timnas

"Saat pensiun, saya memutuskan untuk menjadi pelatih. Sebab, saya ingin memberikan solusi kepada tim dan memperbaiki tim," ujar dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berbekal ilmu yang dipetiknya sebagai gelandang bertahan, Milla meraih kesuksesan dalam karier kepelatihan. Dia mengantarkan timnas Spanyol U-21 menjuarai Piala Eropa pada 2011.

Menurut Milla, keuntungan serupa juga dirasakan sejumlah sosok yang sempat menjadi gelandang bertahan, di antaranya Antonio Conte, Carlo Ancelotti, Josep Guardiola, dan Massimiliano Allegri.

"Kita bisa melihat saat ini. Banyak pelatih-pelatih top dunia dulunya adalah pemain tengah," ucap pria yang sempat dilatih Johan Cruyff dan Fabio Capello itu.

Baca juga: Michael Essien: Alhamdulillah...

Seperti halnya Milla, nama-nama tersebut memang meraih gelar bergengsi sebagai pelatih.

Bersama Ancelotti, Bayern Muenchen sudah memastikan gelar Bundesliga musim ini. Adapun Conte membuat Chelsea di ambang juara Premier League, begitu pula Allegri dengan Juventus.

Guardiola? Meskipun Manchester City dipastikan mengalami nirgelar musim ini, dia sudah membuktikan tangan dingin dengan meraih banyak titel ketika menangan Barcelona dan Bayern.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Link Live Streaming Barcelona Vs Granada, Kickoff 02.00 WIB

Link Live Streaming Barcelona Vs Granada, Kickoff 02.00 WIB

Liga Spanyol
Dicampakkan Benitez, James Rodriguez Selangkah Lagi Gabung Tim Qatar

Dicampakkan Benitez, James Rodriguez Selangkah Lagi Gabung Tim Qatar

Liga Inggris
Eduardo Almeida: Salahkan Saya, Jangan Pemain Arema!

Eduardo Almeida: Salahkan Saya, Jangan Pemain Arema!

Liga Indonesia
Krisis Juventus dalam Angka dan Fakta, Start Terburuk Allegri di Serie A

Krisis Juventus dalam Angka dan Fakta, Start Terburuk Allegri di Serie A

Liga Italia
Menpora Pastikan Pemerintah Tanggung Biaya Pengobatan Verawaty Fajrin

Menpora Pastikan Pemerintah Tanggung Biaya Pengobatan Verawaty Fajrin

Badminton
Persib Terancam Tanpa Ezra Walian Saat Jumpa Borneo FC

Persib Terancam Tanpa Ezra Walian Saat Jumpa Borneo FC

Liga Indonesia
Persib Bisa Diperkuat Lima Pemain yang Dipanggil Timnas Saat Jumpa Borneo FC

Persib Bisa Diperkuat Lima Pemain yang Dipanggil Timnas Saat Jumpa Borneo FC

Liga Indonesia
Update Cedera AC Milan: Giroud Mulai Berlari, Ibra Masih Berlatih Sendiri

Update Cedera AC Milan: Giroud Mulai Berlari, Ibra Masih Berlatih Sendiri

Liga Italia
Apresiasi dari Ecohome untuk Atlet Olimpiade Tokyo

Apresiasi dari Ecohome untuk Atlet Olimpiade Tokyo

Olahraga
Terdampar di Zona Degradasi, Juventus Disebut Kehilangan Identitas

Terdampar di Zona Degradasi, Juventus Disebut Kehilangan Identitas

Liga Italia
Man United Belum Kalah di Liga Inggris, Solskjaer Ogah Pikirkan Gelar

Man United Belum Kalah di Liga Inggris, Solskjaer Ogah Pikirkan Gelar

Liga Inggris
Cristiano Ronaldo Beri Dukungan kepada Pesepakbola Inggris yang Kritis di Australia

Cristiano Ronaldo Beri Dukungan kepada Pesepakbola Inggris yang Kritis di Australia

Liga Inggris
Sepetember Berat Lionel Messi, Masih Jauh dari Ceria

Sepetember Berat Lionel Messi, Masih Jauh dari Ceria

Liga Lain
Program Latihan Timnas Dikritik Milomir Seslija, Ini Penjelasan Shin Tae-yong

Program Latihan Timnas Dikritik Milomir Seslija, Ini Penjelasan Shin Tae-yong

Liga Indonesia
Tiga Laga Tidak Maksimal Manajemen Arema FC Jatuhkan Ultimatum

Tiga Laga Tidak Maksimal Manajemen Arema FC Jatuhkan Ultimatum

Liga Indonesia
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.