Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Javier Roca Bicara Budaya Media Sosial yang Kebablasan di Sepak Bola

Kompas.com - 10/04/2022, 22:00 WIB
Suci Rahayu,
Sem Bagaskara

Tim Redaksi

BALI, KOMPAS.com - Perkembangan teknologi khususnya sosial media ikut mempengaruhi budaya sepak bola di Indonesia.

Hal tersebut ikut dirasakan oleh pelatih Persik Kediri yang sekaligus merupakan mantan pemain, Javier Roca.

Sebagai pesepak bola lintas generasi Javier Roca merasakan langsung peralihan budaya tersebut.

Menurut Javier Roca media sosial adalah pedang bermata dua.

Di satu sisi, media sosial mendekatkan suporter dengan para pemain dan klub. Suporter pun juga punya sarana yang memudahkan mereka melontarkan kritik, saran, dan aspirasi kepada kepada pemain mapun klub kesayangan.

Baca juga: Arthur Felix, Penyambung Pikiran Javier Roca di Persik Kediri

Di sisi yang lain karena terlalu bebas dan tanpa kontrol yang baik, suporter acapkali kebablasan dalam bermedia sosial. Sehingga, budaya suporter yang tidak sehat dan bertanggung jawab pun tercipta.

"Sebenarnya kalau soal kritik suporter menurut saya lebih berat sekarang. Karena sekarang di medsos itu yang melihat medsos kan termasuk keluarga," ujar Javier Roca, pelatih asal Chile kepada Kompas.com.

"Pemain bola zaman dulu dihujat atau berantem sekalian di lapangan. Kalau sekarang orang mau protes bukan bawa nama pemain saja karena di medsos kan, yang lihat keluarga, anak dan itu berat. Tapi yaitu risiko pemain bola zaman sekarang."

"Tapi, medsos juga banyak yang dapat keuntungan, di-endorse dapat pendapatan tambahan. Jadi ada plus dan minus juga," kata Javier Roca.

Javier Roca juga melihat banyak kritik dari suporter di media sosial yang keluar batas sepak bola sampai menyangkut masalah keluarga dan kehidupan pemain.

Menurutnya tidak pernah dibenarkan menghina atau menjatuhkan harga diri seseorang dengan dalih kritik.

Baca juga: Peralatan Penunjang Makin Lengkap, Wasit Liga 1 Selangkah Maju ke Depan

Budaya media sosial yang tidak sehat ini juga membuat komunikasi dua arah antara suporter dan tim menjadi terputus.

"Kemarin saya bahas waktu Barcelona kalah sama Real Madrid. Tidak ada kata-kata maki-makian kepada pemain," ucap pelatih berusia 44 tahun tersebut.

"Jadi, kita bisa tanya kenapa tim sebesar itu bisa begitu? Ya karena itu ada kritik, tapi tidak ada makian kepada pemain."

Peelatih Persik Kediri Javier Roca seusai mendapat kartu kuning dari wasit Fariq Hitaba saat pertandingan pekan 34 Liga 1 2021-2022 melawan Bali United yang berakhir dengan skor 1-3 di Stadion Kapten I Wayan Dipta Gianyar, Kamis (31/3/2022) malam.KOMPAS.com/Suci Rahayu Peelatih Persik Kediri Javier Roca seusai mendapat kartu kuning dari wasit Fariq Hitaba saat pertandingan pekan 34 Liga 1 2021-2022 melawan Bali United yang berakhir dengan skor 1-3 di Stadion Kapten I Wayan Dipta Gianyar, Kamis (31/3/2022) malam.

"Klubnya tetap besar tapi pemain juga butuh dukungan. Bukan kalah dicaci maki, tapi tetap didukung untuk diperbaiki, lebih objektif kalah karena apa? Kalau sudah maki-maki itu kan sudah tidak sehat."

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Lionel Messi Ikon Dunia, Bawa Perubahan yang Menguntungkan MLS

Lionel Messi Ikon Dunia, Bawa Perubahan yang Menguntungkan MLS

Internasional
Mbappe Dua Gol lawan Tim Cadangan Paderborn, Adaptasi dengan Masker

Mbappe Dua Gol lawan Tim Cadangan Paderborn, Adaptasi dengan Masker

Internasional
Fenomena Piala Eropa 2024, Enam Gol Bunuh Diri Jadi Primadona

Fenomena Piala Eropa 2024, Enam Gol Bunuh Diri Jadi Primadona

Internasional
Hasil Turkiye Vs Portugal 0-3: Rekor Assist Ronaldo dan Gol Bunuh Diri Keenam, Selecao ke 16 Besar!

Hasil Turkiye Vs Portugal 0-3: Rekor Assist Ronaldo dan Gol Bunuh Diri Keenam, Selecao ke 16 Besar!

Internasional
Euro 2024: Kante Luar Biasa Cerdas, Berbeda dan Pandai 'Mencuri'

Euro 2024: Kante Luar Biasa Cerdas, Berbeda dan Pandai "Mencuri"

Internasional
Alasan Regulasi UEFA Tak Perbolehkan Jerman Pakai Jersey Pink Melawan Swiss

Alasan Regulasi UEFA Tak Perbolehkan Jerman Pakai Jersey Pink Melawan Swiss

Internasional
Endrick Tidak Terburu-buru Mengincar Posisi Starter di Timnas Brasil

Endrick Tidak Terburu-buru Mengincar Posisi Starter di Timnas Brasil

Internasional
Hasil Georgia vs Ceko 1-1: Gol Dada Shick Selamatkan Narodni dari Kekalahan

Hasil Georgia vs Ceko 1-1: Gol Dada Shick Selamatkan Narodni dari Kekalahan

Internasional
Bayern Muenchen Tuntaskan Transfer Michael Olise dari Premier League

Bayern Muenchen Tuntaskan Transfer Michael Olise dari Premier League

Bundesliga
Claudio Bravo dan Paolo Guerrero Torehkan Rekor di Copa America 2024

Claudio Bravo dan Paolo Guerrero Torehkan Rekor di Copa America 2024

Internasional
Link Live Streaming Turkiye Vs Portugal, Kickoff 23.00 WIB

Link Live Streaming Turkiye Vs Portugal, Kickoff 23.00 WIB

Internasional
Gareth Southgate Nilai Timnas Inggris Punya Keterbatasan Fisik

Gareth Southgate Nilai Timnas Inggris Punya Keterbatasan Fisik

Internasional
Turkiye Vs Portugal, Alasan Cristiano Ronaldo Tetap Jadi Andalan

Turkiye Vs Portugal, Alasan Cristiano Ronaldo Tetap Jadi Andalan

Internasional
Perancis Buntu Lawan Belanda, Tanpa Mbappe Les Bleus Berbeda

Perancis Buntu Lawan Belanda, Tanpa Mbappe Les Bleus Berbeda

Internasional
Liga 1 2024-2025 Tanpa Championship Series, Pelatih Persib Sebut Lebih Adil

Liga 1 2024-2025 Tanpa Championship Series, Pelatih Persib Sebut Lebih Adil

Liga Indonesia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com