Membayangkan Marco Reus Bahagia...

Kompas.com - 05/05/2024, 06:18 WIB
Vitorio Mantalean,
Firzie A. Idris

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sebilah jari perlu melintasi 7 tuts demi menggapai “i” dari “a” pada kibor. Jumlah itu setara 70-80 persen lebar kibor yang merentang dari sayap kiri tempat “a” berada dengan sayap kanan tempat “i” bersinggasana.  

Sejauh-selebar itu pula jarak yang memisahkan antara “ingin” dan “angan”.

Jarak sejauh itu hanya sanggup lebur pada sosok Sisifus, tokoh mitologi Yunani yang dikutuk mendorong batu karang ke puncak gunung, hanya untuk menyaksikannya bergulir jatuh dan mendorongnya balik ke puncak gunung.

Terus berulang-ulang.

Selamanya. Sebagian kita mungkin menganggapnya kesia-siaan abadi, tetapi Albert Camus, filsuf Perancis yang mengisahkan ulang cerita absurd ini, menyodorkan perspektif alternatif. 

“Perjuangan itu sendiri... sudah cukup untuk mengisi hati manusia. Kita harus membayangkan bahwa Sisifus berbahagia,” tulis Camus dalam Le Mythe de Sisyphe (1942).

Kita tidak pernah tahu apakah Sisifus memang menginginkan betul puncak gunung itu, atau barangkali puncak tersebut angan-angannya belaka. Kita tidak pernah tahu, tapi anggap saja Sisifus berbahagia.

*

Seorang bocah kurus berbalut kostum kuning-hitam tampak getun. Pendar bakat yang silau membawanya ke puncak karier seorang pesepakbola junior, tetapi takdir berucap lain.

Tubuh rampingnya menjelma mistar yang merintangi langkahnya menjemput karier profesional di Westfalenstadion, kandang kebanggaan Borussia Dortmund, klub bola kota kelahirannya.

Klub pujaan menganggapnya terlalu kerempeng.

Marco Reus, bocah kurus itu, tumbuh di akademi Dortmund sejak belum akil balig. Setelah keputusan menyakitkan itu, Reus dipinang Rott Weiss Ahlen, klub tetangga Dortmund yang bermain di divisi 3 Liga Jerman.

Dari nyaris tiba di puncak impian seorang bocah, Reus kecil mengulang semuanya dari nol. Persis Sisifus, ia mendorong lagi batu karang itu dari bawah meski puncak sudah menyapanya dari jauh.

Talenta yang kelewat cemerlang akhirnya mengantarnya lepas sauh ke Borussia Moenchengladbach, klub yang mentas semenjana pada divisi satu Liga Jerman.

Memang bukan Borussia impiannya, tapi penampilan gemilangnya berhasil bikin Borussia yang ia angankan sejak belia merevisi keputusannya.

Pada 2012, Dortmund datang dan Reus, barang tentu, tak kuasa menolak lamaran si cinta pertama. 

Menyapu 3 trofi lokal dalam 2 tahun terakhir, Dortmund kala itu sedang bercokol di puncak konstelasi sepakbola Jerman. Setelahnya, Dortmund dan Reus bersiap mendaki puncak-puncak baru.

Kesebelasan ini masih cukup digdaya sampai taburan duit minyak Manchester City, talenta-talenta muda eksplosif Ajax, hingga jejalan pemain bintang Real Madrid bahkan dipaksa bertekuk lutut.

Dengan segala beban sejarah—Dortmund terakhir menjuarai Liga Champions pada 1997—Reus dan batu karangnya tiba dengan meyakinkan pada partai puncak kompetisi paling bergengsi Benua Biru, hanya untuk sebuah akhir yang menyakitkan. 

Kebobolan di 5 menit terakhir partai sengit versus Bayern, Dortmund dan Reus tergelincir dari jalannya menuju puncak gunung yang tinggal sedepa. Keduanya pulang dengan tangan hampa, dengan beban si batu karang yang kian sarat.

Apakah Reus menyesal dengan keputusannya setahun silam bergabung dengan Dortmund? Kita tidak tahu. 

Baca juga: Reus Pergi dari Dortmund, Bukti Pengabdian 12 Tahun Hadirkan Cinta Besar

Yang jelas, Jupp Heynckes, pelatih Bayern waktu itu, sempat ingin menebusnya dari Moenchengladbach.

Kakek-kakek beruban itu mengundangnya makan di rumah, bicara berbusa-busa betapa klub yang ia asuh menginginkannya setengah mati, lalu menyodorinya kontrak.

Reus tetap bertindak patut pada pertemuan itu, dengan hati yang diam-diam telah bulat untuk berseragam kuning-hitam.

Usai badai pada 2013 itu, cuaca membaik dan Reus menyongsong puncak berikutnya yang menjulang megah di depan mata.

Marco Reus berbicara kepada media di kamp pelatihan jelang Piala Dunia 2014.AFP/PATRIK STOLLARZ Marco Reus berbicara kepada media di kamp pelatihan jelang Piala Dunia 2014.

Jerman lolos ke Brasil dengan menyandang status kandidat terkuat juara dunia 2014.

Reus yang lagi moncer-moncernya memainkan peran kunci dalam skema serangan pasukan Joachim Loew, sebelum tekel horor menerjang engkelnya dalam laga persahabatan yang tak penting-penting amat di Armenia.

Ia terjatuh, bukan hanya dari lapangan hijau, melainkan juga dari tebing nasib. 

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jadwal Siaran Langsung Persib Vs Madura United Malam Ini

Jadwal Siaran Langsung Persib Vs Madura United Malam Ini

Liga Indonesia
Prediksi Persib Vs Madura United, Duel Antar Lini dan Pertemuan Terakhir

Prediksi Persib Vs Madura United, Duel Antar Lini dan Pertemuan Terakhir

Liga Indonesia
Jadwal Final Malaysia Masters 2024, Rinov/Pitha Lawan Wakil Tuan Rumah

Jadwal Final Malaysia Masters 2024, Rinov/Pitha Lawan Wakil Tuan Rumah

Badminton
Man City Takluk dari Man United, Guardiola Mengaku Salah Strategi

Man City Takluk dari Man United, Guardiola Mengaku Salah Strategi

Liga Inggris
Bruno Fernandes Utarakan Pendekatan Tepat Ten Hag di Final Piala FA

Bruno Fernandes Utarakan Pendekatan Tepat Ten Hag di Final Piala FA

Liga Inggris
Daftar Juara Piala FA, Man United Tempel Arsenal

Daftar Juara Piala FA, Man United Tempel Arsenal

Liga Inggris
Pernyataan Sir Jim Ratcliffe Usai Final Piala FA, Tanpa Singgung Ten Hag

Pernyataan Sir Jim Ratcliffe Usai Final Piala FA, Tanpa Singgung Ten Hag

Liga Inggris
Hasil Real Madrid Vs Real Betis 0-0, Perpisahan Emosional Toni Kroos

Hasil Real Madrid Vs Real Betis 0-0, Perpisahan Emosional Toni Kroos

Liga Spanyol
Ten Hag: Saya Akan Menangkan Trofi di Tempat Lain Jika Tak Diinginkan di Sini

Ten Hag: Saya Akan Menangkan Trofi di Tempat Lain Jika Tak Diinginkan di Sini

Liga Inggris
Leverkusen Juara DFB Pokal, Pasukan Alonso Tak Terkalahkan di Jerman

Leverkusen Juara DFB Pokal, Pasukan Alonso Tak Terkalahkan di Jerman

Bundesliga
Al Ain Juara Liga Champions Asia, Crespo Bekuk Kewell, Revans Istanbul

Al Ain Juara Liga Champions Asia, Crespo Bekuk Kewell, Revans Istanbul

Internasional
Hasil Juventus Vs Monza 2-0: Trisula Montero, Aksi Sohib Ronaldo

Hasil Juventus Vs Monza 2-0: Trisula Montero, Aksi Sohib Ronaldo

Liga Italia
Persib Vs Madura United, Sape Kerrab Usung Filosofi Madruji

Persib Vs Madura United, Sape Kerrab Usung Filosofi Madruji

Liga Indonesia
Hasil Man City Vs Man United: Berjaya di Wembley, MU Juara Piala FA!

Hasil Man City Vs Man United: Berjaya di Wembley, MU Juara Piala FA!

Liga Inggris
Timnas Indonesia Putri Tantang Singapura, Satoru Mochizuki Lihat Ada Kemajuan

Timnas Indonesia Putri Tantang Singapura, Satoru Mochizuki Lihat Ada Kemajuan

Timnas Indonesia
komentar di artikel lainnya
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com