Dada Berdetak Kencang Lalu Berlinang Air Mata Melihat Kesuksesan Windy Cantika

Kompas.com - 24/07/2021, 18:15 WIB
Lifter Indonesia Windy Cantika Aisah berhasil mempersembahkan medali pertama bagi Indonesia yakni perunggu dengan total angkatan 194 Kg di kelas 49 Kg putri Grup A Olimpiade Tokyo 2020 di Tokyo International Forum, Tokyo, Jepang, Sabtu (24/7/2021). NOC INDONESIALifter Indonesia Windy Cantika Aisah berhasil mempersembahkan medali pertama bagi Indonesia yakni perunggu dengan total angkatan 194 Kg di kelas 49 Kg putri Grup A Olimpiade Tokyo 2020 di Tokyo International Forum, Tokyo, Jepang, Sabtu (24/7/2021).
|

KOMPAS.COM - Atlet angkat besi putri Indonesia, Windy Cantika Aisah, berhasil meraih perunggu di kelas 49 kg putri di ajang Olimpiade Tokyo 2020. 

Windy Cantika berhak mendapatkan medali perunggu setelah menempati peringkat ketiga dengan total angkatan 194 kg.

Total angkatan snatch terbaik Windy Cantika Aisah adalah 84 kg yang didapat pada kesempatan kedua.

Adapun total angkatan clean & jerk terbaik Windy Cantika adalah 110 kg yang didapat pada kesempatan ketiga.

Kesuksesan Windi Cantika membuat Siti Aisah tak dapat menahan air mata saat menyaksikan keberhasilan putrinya menjadi atlet pertama Indonesia yang meraih medali di Olimpaide 2020 Tokyo.

Baca juga: Cerita Windy Cantika Lawan Ketegangan Sebelum Raih Medali Pertama Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020

 

Kendati sekadar menyaksikan lewat layar kaca, Siti Aisah turut mengantar perjalanan kesuksesan Windy melalui untaian doa yang dilafalkannya dari rumah.

Saat Cantika dinyatakan meraih perunggu di kelas 49 kg putri, Siti Aisah mengaku meneteskan air mata bersama keluarganya.

"Saya terus berdoa selama Cantika tampil. Dada saya berdetak sangat sangat kencang apalagi melihat Cantika sempat dua kali mengalami kegagalan di angkatan Snatch. Begitu Cantika meraih medali perunggu tak terasa air mata deras mengalir pipi saya," kata Siti Aisah yang dihubungi melalui telepon selular.

"Begitu juga suami dan adik-adiknya yang sengaja berkumpul di rumah juga ikut meneteskan air mata kebahagiaan," ujarnya menambahkan. 

"Semua itu terjadi karena teringat begitu beratnya perjuangan Cantika. Bukan hanya menghadapi lawan-lawannya lifter kelas dunia tetapi semangatnya yang sangat tinggi untuk bisa meraih prestasi. Padahal, Cantika itu sempat positif Covid-19 dan harus menjalani isolasi mandiri selama sebulan di hotel. Kalau tidak salah kejadian itu pada bulan Desember 2020," jelasnya. 

Keluarga Windy Cantika penyumbang medali pertama untuk Indonesia di ajang Olimpiade 2020. Dok. NOC Indonesia Keluarga Windy Cantika penyumbang medali pertama untuk Indonesia di ajang Olimpiade 2020.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Samsul Arif Ambil Bagian dalam Proses Pematangan Pemain Muda Persebaya

Samsul Arif Ambil Bagian dalam Proses Pematangan Pemain Muda Persebaya

Liga Indonesia
Daftar Skuad Terbaru Timnas Italia, Mario Balotelli Kembali!

Daftar Skuad Terbaru Timnas Italia, Mario Balotelli Kembali!

Internasional
Kata Shin Tae-yong Soal Timor Leste: Maaf, Tidak Terlalu Bagus

Kata Shin Tae-yong Soal Timor Leste: Maaf, Tidak Terlalu Bagus

Liga Indonesia
Piala Asia Wanita, Timnas Putri Indonesia Waspadai Aroma Amerika di Kubu Filipina

Piala Asia Wanita, Timnas Putri Indonesia Waspadai Aroma Amerika di Kubu Filipina

Liga Indonesia
Prihatin dengan Aubameyang, Adebayor Belum Maafkan Arsenal

Prihatin dengan Aubameyang, Adebayor Belum Maafkan Arsenal

Liga Inggris
Kata Rudy Eka soal Cedera Kiper Timnas Putri Indonesia Fani Supriyanto

Kata Rudy Eka soal Cedera Kiper Timnas Putri Indonesia Fani Supriyanto

Liga Indonesia
Hasil 16 Besar Piala Afrika: Gambia Bikin Kejutan, Kamerun ke Perempat Final

Hasil 16 Besar Piala Afrika: Gambia Bikin Kejutan, Kamerun ke Perempat Final

Internasional
Pratama Arhan Cedera Jelang Lawan Timor Leste, Ini Penjelasan Asisten Pelatih Timnas Indonesia

Pratama Arhan Cedera Jelang Lawan Timor Leste, Ini Penjelasan Asisten Pelatih Timnas Indonesia

Liga Indonesia
Dikalahkan Thailand, Rudy Eka Soroti Permasalahan Besar Timnas Putri Indonesia

Dikalahkan Thailand, Rudy Eka Soroti Permasalahan Besar Timnas Putri Indonesia

Liga Indonesia
IBL 2022, Kata Gunawan soal Jalani Peran Kapten di Amartha Hangtuah

IBL 2022, Kata Gunawan soal Jalani Peran Kapten di Amartha Hangtuah

Sports
Hasil Lengkap Piala Asia Wanita: 4 Tim Tembus Perempat Final, Timnas Putri Indonesia Tumbang

Hasil Lengkap Piala Asia Wanita: 4 Tim Tembus Perempat Final, Timnas Putri Indonesia Tumbang

Liga Indonesia
ONE: Bad Blood - Menanti Comeback “The Terminator” Sunoto

ONE: Bad Blood - Menanti Comeback “The Terminator” Sunoto

Sports
Watford Pecat Claudio Ranieri dari Kursi Kepelatihan

Watford Pecat Claudio Ranieri dari Kursi Kepelatihan

Liga Inggris
Proliga 2022: Hasil dan Klasemen

Proliga 2022: Hasil dan Klasemen

Sports
Chafidz Yusuf Pamit dari PBSI, Greysia Polii dkk Kirim Pesan Menyentuh

Chafidz Yusuf Pamit dari PBSI, Greysia Polii dkk Kirim Pesan Menyentuh

Badminton
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.