Andrea Pirlo: Menonton Pertandingan Liga Champions Membuat Kami Geram!

Kompas.com - 08/04/2021, 23:00 WIB
Pelatih Juventus, Andrea Pirlo. AFP/MARCO BERTORELLOPelatih Juventus, Andrea Pirlo.

KOMPAS.com - Pelatih Juventus, Andrea Pirlo, mengutarakan kekesalannya setelah hanya menjadi penonton pada sisa pergelaran Liga Champions musim 2020-2021.

Saat ini, Liga Champions telah memasuki perempat final dan tidak ada nama Juventus dalam daftar delapan tim yang tersisa untuk memperebutkan gelar paling bergengsi di Benua Eropa tersebut.

Juventus di bawah asuhan Andrea Pirlo tak mampu melanjutkan perjuangan pada Liga Champions musim 2020-2021 setelah takluk dari wakil Portugal, FC Porto, di 16 besar.

Hasil ini membuat Juventus gagal mencapai final Liga Champions dalam empat musim beruntun.

Baca juga: Singkirkan Juventus, Pelatih Porto Dicuekin Saat Konferensi Pers

Pada dua musim terakhir, mereka selalu tersingkir di 16 besar. Sementara itu, pada dua musim sebelumnya, langkah Juventus terhenti di perempat final.

Mereka kali terakhir mencapai final pada Liga Champions musim 2016-2017, ketika masih ditukangi pelatih asal Italia, Massimiliano Allegri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pirlo yang hanya bisa menyaksikan lanjutan Liga Champions musim 2020-2021 kemudian mengaku geram.

Menurut Pirlo, Juventus seharusnya bisa berbicara lebih banyak di Liga Champions, bukan malah tersingkir di 16 besar.

"Menonton pertandingan Liga Champions tadi malam benar-benar membuat kami geram, karena kami tahu bahwa kami bisa menjadi salah satu di antara mereka," kata Pirlo, dikutip dari Football Italia.

Baca juga: Kalimat yang Diucapkan Ronaldo ke Pepe pada Laga Juventus Vs Porto Terungkap

Kegagalan Juventus pada Liga Champions musim 2020-2021 kemudian dilengkapi dengan beberapa hasil buruk di Serie A, kasta tertinggi Liga Italia.

Sejauh ini, hingga pekan ke-29 Liga Italia, Juventus sudah menelan empat kekalahan dan delapan kali imbang.

Bahkan, mereka sempat menelan kekalahan dari tim promosi, Benevento.

Juventus dikalahkan Benevento tak lama setelah diapastikan tersingkir dari Liga Champions.

Saat ini, mereka pun tertahan di peringkat ketiga klasemen Liga Italia dengan koleksi 59 poin dari 29 laga.

Baca juga: Klasemen Liga Italia - Inter Tak Goyah, Juventus Ancam AC Milan

Juventus tertinggal 12 poin dari Inter Milan selaku pemimpin klasemen.

Situasi ini membuat Juventus berada dalam situasi sulit. Klub berjulukan Bianconeri itu terancam gagal mempertahankan gelar Liga Italia yang mereka rengkuh dalam sembilan musim beruntun.

Andrea Pirlo pun menyesali situasi ini, terutama kegagalan di Liga Champions.

"Kami menyesali keduanya. Ketika Anda berada di Juventus, Anda tidak bisa memilih, Anda harus mendapatkan semuanya," kata Pirlo.

"Kami memiliki peluang untuk melangkah lebih jauh di Liga Champions, karena Porto sebenarnya ada di level kami, tetapi kami tidak bermain dengan cara yang benar," ujar Pirlo.

"Beberapa minggu setelah itu, kami juga kalah dari Benevento dan itu menyulitkan kami dalam perburuan scudetto," tutur Pirlo yang tampak kecewa.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.