Demi Sepak Bola Indonesia, PSSI Harus Tegas Akhiri Drakor dengan Shin Tae-yong

Kompas.com - 23/06/2020, 12:46 WIB
Pelatih Timnas Indonesia Shin Tae-yong (kanan) berbincang dengan asisten pelatih Indra Sjafri saat seleksi pemain Timnas Indonesia U-19 di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Senin (13/1/2020). Sebanyak 51 pesepak bola hadir mengikuti seleksi pemain Timnas U-19 yang kemudian akan dipilih 30 nama untuk mengikuti pemusatan latihan di Thailand. ANTARA FOTO/HAFIDZ MUBARAK APelatih Timnas Indonesia Shin Tae-yong (kanan) berbincang dengan asisten pelatih Indra Sjafri saat seleksi pemain Timnas Indonesia U-19 di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Senin (13/1/2020). Sebanyak 51 pesepak bola hadir mengikuti seleksi pemain Timnas U-19 yang kemudian akan dipilih 30 nama untuk mengikuti pemusatan latihan di Thailand.

"Sanksi FIFA bukan masalah sulit. Ini seharusnya jadi momentum agar kita bisa memikirkan cara membawa sepak bola Indonesia baik di mata masyarakat," ujar Presiden Joko Widodo optimistis pada Oktober 2015, enam bulan setelah FIFA menjatuhkan sanksi kepada Indonesia.

"Masa ranking Indonesia di FIFA itu 171. Saya geleng-geleng melihat kita di bawah negara kecil-kecil. Kita ini bangsa besar.... Ini ada yang salah dan ini yang perlu kita kerjakan, masa depan sepak bola kita harus lebih baik," tuturnya.

Selama menjabat, Presiden Jokowi memang kerap menunjukkan kepeduliannya terhadap bal-balan, olahraga paling populer di Tanah Air yang sudah lama tidak mendatangkan prestasi bagi Bumi Pertiwi.

Setidaknya, antara 2015 dan kini, Garuda berhasil menjadi runners up Piala AFF 2016 dan medali perak SEA Games 2019 serta meraih beberapa gelar di kategori usia muda.

Namun, lima tahun setelah komentar Jokowi tadi, peringkat dunia Indonesia per Juni 2020 adalah... 173!

Bukannya membaik tetapi malah melorot. Loh kok?

Alih-alih ada cahaya terang untuk memperbaiki posisi bal-balan Indonesia di level dunia, berhentinya kompetisi karena pandemi virus corona diwarnai tontonan jenis lain.

Kita disuguhkan grasak-grusuk yang layak menjadi naskah film drama Korea (Drakor). Apalagi kisruh itu jika bukan perselisihan pelatih tim nasional, Shin Tae-yong vs PSSI.

Babak pertama konflik tersebut adalah lontaran tuduhan dan bantahan secara LDR dari pelatih timnas Shin Tae-yong serta PSSI.

Baca juga: Kronologi Perseteruan Indra Sjafri Vs Shin Tae-yong

Shin Tae-yong (STY) berbicara ke media Korsel seputar patahnya komitmen PSSI terhadap janji untuk merancang masa depan sepak bola Indonesia bersama-sama.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X