Warga Jepang Makin Antusias Sambut Olimpiade

Kompas.com - 15/01/2020, 12:25 WIB
Cincin Olimpiade ditampilkan di depan lokasi pembangunan Stadion Nasional Baru, stadion utama Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020, selama kesempatan media di Tokyo, Jepang, 3 Jul 2019. channelnewsasia.com/Reuters/Issei KatoCincin Olimpiade ditampilkan di depan lokasi pembangunan Stadion Nasional Baru, stadion utama Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020, selama kesempatan media di Tokyo, Jepang, 3 Jul 2019.

TOKYO, KOMPAS.com - Warga Jepang semakin antusias menyambut penyelenggara Olimpiade 2020 di Tokyo.

Semangat ini, tulis laman xinhuanet.com, hari ini, juga termasuk kegembiraan menyambut perhelatan Para-Olimpiade.

Baca juga: CdM Indonesia Belum Berani Bicara Target di Olimpiade Tokyo 2020

Sebuah jajak pendapat terkini dari NHK mengemuka.

Hasilnya, 70 persen warga menaruh perhatian pada dua kegiatan olahraga multicabang kelas dunia itu.

Menpora Zainudin Amali (kiri) dan Chef de Mission (CdM) Indonesia Rosan Roeslani saat bertemu membahas kesiapan Olimpiade Tokyo 2020 di Kantor Kemenpora Lt. 10, Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (9/1/2020). KOMPAS.com/FARAHDILLA PUSPA Menpora Zainudin Amali (kiri) dan Chef de Mission (CdM) Indonesia Rosan Roeslani saat bertemu membahas kesiapan Olimpiade Tokyo 2020 di Kantor Kemenpora Lt. 10, Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (9/1/2020).

Baca juga: CdM Indonesia Pastikan 5 Cabor Ini Lolos Olimpiade Tokyo 2020

Angka hasil jajak pendapat itu menguat 5 persen ketimbang hasil sebelumnya yang dilaksanakan pada survei Agustus 2019.

Menyambut Olimpiade Tokyo 2020, Galaxy Store juga menjual sejumlah aksesoris Samsung dengan tema Olimpiade. Galaxy Store Harajuku, Jepang Menyambut Olimpiade Tokyo 2020, Galaxy Store juga menjual sejumlah aksesoris Samsung dengan tema Olimpiade.

Secara rinci, total dari 70 persen tersebut menunjukkan 31 persen responden mengaku sangat tertarik.

Sementara, 16 persen dari warga peserta jajak pendapat justru mengatakan tidak begitu tertarik.

Logo Olimpiade Tokyo 2020 beserta Olimpiade Paralimpik Tokyo 2020twitter Logo Olimpiade Tokyo 2020 beserta Olimpiade Paralimpik Tokyo 2020

Hanya 5 persen yang mengatakan sangat tidak tertarik dengan Olimpiade dan Para-Olimpiade.

Dalam enam bulan ke depan, Tokyo menjadi penyelenggara kedua kegiatan itu.

Jajak pendapat dilaksanakan tiga hari mulai Sabtu (11/1/2020).

Bangunan Komite Olimpiade Rusia terlihat di Moskow, Rusia setelah Badan Anti-Doping Dunia (WADA) menyerahkan larangan empat tahun ke Rusia untuk acara olahraga besar termasuk Olimpiade Tokyo 2020 dan Piala Dunia 2022 pada 09 Desember 2019 Bangunan Komite Olimpiade Rusia terlihat di Moskow, Rusia setelah Badan Anti-Doping Dunia (WADA) menyerahkan larangan empat tahun ke Rusia untuk acara olahraga besar termasuk Olimpiade Tokyo 2020 dan Piala Dunia 2022 pada 09 Desember 2019

Para responden adalah pria dan wanita berusia 18 tahun ke atas.

Mereka dipilih secara acak melalui dasar kepemilikan nomor ponsel, salah satunya.

NHK mencatat, ada 2216 orang yang disurvei.

Dari jumlah itu, 55 persen atau 1221 orang yang merespons survei.

Olimpiade Tokyo adalah penyelenggaraan kali ke-32.

Olimpiade dilaksanakan pada 24 Juli 2020 dan usai pada 9 Agustus 2020.

Medali Olimpiade Tokyo yang dibuat dari limbah elektronik. 6 juta di antaranya adalah limbah ponsel lawas yang diperoleh dari NTT DoCoMo.Engaget Medali Olimpiade Tokyo yang dibuat dari limbah elektronik. 6 juta di antaranya adalah limbah ponsel lawas yang diperoleh dari NTT DoCoMo.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Xinhuanet
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X