Jalan Takdir Li Qiujiang dan Dominasi Tim Voli Putra dalam SEA Games 2019

Kompas.com - 12/12/2019, 17:00 WIB
Firzie A. Idris,
Aloysius Gonsaga AE

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Perjalanan dominan tim voli putra Indonesia pada SEA Games 2019 bisa saja menempuh jalur berbeda apabila PP PBVSI mendapatkan seorang pelatih Korea Selatan yang menjadi pilihan utama mereka dan bukan Li Qiujiang jelang pagelaran akbar di Filipina tersebut.

Tim voli putra Indonesia memang menghadirkan performa sempurna di Filipina. Nizar Zulfikar cs menyapu bersih semua lawan tanpa kalah satu set pun semenjak laga pertama.

Merah Putih sempurna di Grup B dengan tiga kemenangan sempurna kontra Vietnam, Kamboja, serta Filipina.

Baca Juga: Profil Doni Haryono, Pevoli Putra Indonesia dan MVP SEA Games 2019

Pada semifinal, anak asuh pelatih Li Qiujiang tersebut mengempaskan Myanmar juga dengan tiga set langsung.

Dalam laga final, Indonesia kembali bertemu dengan tuan rumah Filipina.

Sang tuan rumah menjadi favorit pada laga pamungkas ini setelah menyudahi perlawanan Thailand, juara bertahan empat kali, dengan sebuah comeback fantastis.

Akan tetapi, tim voli putra Indonesia berjaya lewat kemenangan straight set 25-21, 27-25, dan 25-17 di Philsports Arena, Manila, Selasa (10/12/2019).

Hasil tersebut merupakan medali emas pertama Merah Putih di cabor ini dalam 10 tahun terakhir.

Namun, perjalanan tim voli putra Indonesia dalam SEA Games 2019 bisa saja berbeda karena PP PBVSI sebenarnya ingin menunjuk seorang pelatih asal Korea Selatan yang enggan mereka sebutkan namanya untuk memimpin tim di Filipina.

PP PBVSI baru kembali ke sosok pelatih Li Qiujiang setelah mereka tak kunjung mendapat kabar dari negeri Ginseng yang ditengarai karena waktu yang sudah mepet dan juga nominal remunerasi yang terlampau mahal.

"Tenggat waktu kami sudah lewati batas, tetapi belum ada tanggapan dari Federasi Voli Korsel. Kami pun tidak mengerti sebenarnya apa pertimbangan mereka. Kami memilih Mr Li juga karena dia disegani pemain," tutur Ketua Badan Tim Nasional (BTN) PP PBVSI Loudry Maspaitella saat ditemui BolaSport.com pada Agustus 2019.

"Kami butuh figur pelatih yang disegani untuk membentuk karakter pemain. Jangan sampai pelatih merasa sungkan menegur pemain yang tidak disiplin. Hal ini bisa menjadi contoh tidak baik bagi pemain junior," aku Loudry.

Baca juga: Alasan Leicester City Musim Ini Lebih Baik Ketimbang Tim Juara 2015-16

Li bukan orang baru dalam timnas voli Indonesia. Dia pernah mengarsiteki timnas pada 2007-2011.

Dia juga pernah melatih di beberapa klub Tanah Air hingga 2014.

Li terkenal dengan kedisplinannya. Saat menjadi pelatih timnas, dia berhasil mengantar timnas bola voli putra Indonesia meraih keping medali emas pada SEA Games 2007 dan 2009.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Liverpool Kalah Lagi di Anfield, Klopp Merasa seperti Sampah

Liverpool Kalah Lagi di Anfield, Klopp Merasa seperti Sampah

Liga Inggris
Susunan Pemain Qatar Vs Indonesia: Marselino Jadi Harapan, Ivar Jenner Starter

Susunan Pemain Qatar Vs Indonesia: Marselino Jadi Harapan, Ivar Jenner Starter

Timnas Indonesia
Persita Terus Percaya, Persib Ditahan 3-3, Raih Poin Berharga

Persita Terus Percaya, Persib Ditahan 3-3, Raih Poin Berharga

Liga Indonesia
Hasil Liga 1: Bali United Dikejutkan Persikabo, 16 Gol dalam 3 Laga

Hasil Liga 1: Bali United Dikejutkan Persikabo, 16 Gol dalam 3 Laga

Liga Indonesia
Link Live Streaming Qatar Vs Indonesia di Piala Asia U23, Kickoff Pukul 22.30 WIB

Link Live Streaming Qatar Vs Indonesia di Piala Asia U23, Kickoff Pukul 22.30 WIB

Timnas Indonesia
Kejadian yang Diduga Picu Evan Ndicka Kolaps pada Udinese Vs Roma

Kejadian yang Diduga Picu Evan Ndicka Kolaps pada Udinese Vs Roma

Liga Italia
Presiden FIFA Ikut Rayakan Gol Inter, Disebut Tak Hormati Cagliari

Presiden FIFA Ikut Rayakan Gol Inter, Disebut Tak Hormati Cagliari

Liga Italia
Persib Kehilangan Tripoin di Depan Mata, Pertahanan bak Masih Liburan

Persib Kehilangan Tripoin di Depan Mata, Pertahanan bak Masih Liburan

Liga Indonesia
Persikabo Vs Bali United, Pasukan Djanur Bermain untuk Harga Diri

Persikabo Vs Bali United, Pasukan Djanur Bermain untuk Harga Diri

Liga Indonesia
Leverkusen Juara, dari Zona Degradasi ke Trofi, Keajaiban Alonso dalam 557 Hari

Leverkusen Juara, dari Zona Degradasi ke Trofi, Keajaiban Alonso dalam 557 Hari

Bundesliga
Hasil Persita Vs Persib 3-3: Drama 6 Gol, Aksi Akrobatik Tahan Maung

Hasil Persita Vs Persib 3-3: Drama 6 Gol, Aksi Akrobatik Tahan Maung

Liga Indonesia
Prediksi Persita Vs Persib, Alasan Laga Akan Diwarnai Hujan Gol

Prediksi Persita Vs Persib, Alasan Laga Akan Diwarnai Hujan Gol

Liga Indonesia
Piala Asia U23 2024: 5 Fakta Timnas Indonesia Jelang Lawan Qatar

Piala Asia U23 2024: 5 Fakta Timnas Indonesia Jelang Lawan Qatar

Timnas Indonesia
Liverpool Kalah Lagi, Ada Efek dari Laga Manchester United

Liverpool Kalah Lagi, Ada Efek dari Laga Manchester United

Liga Inggris
Piala Asia U23, Jadwal Siaran Langsung Qatar Vs Indonesia, Kickoff 22.30 WIB

Piala Asia U23, Jadwal Siaran Langsung Qatar Vs Indonesia, Kickoff 22.30 WIB

Timnas Indonesia
komentar di artikel lainnya
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com