Alasan Leicester City Musim Ini Lebih Baik Ketimbang Tim Juara 2015-16

Kompas.com - 09/12/2019, 20:00 WIB
Jamie Vardy merayakan golnya pada pertandingan Leicester City vs Watford dalam lanjutan Liga Inggris di Stadion King Power, 4 Desember 2019. AFP/LINDSEY PARNABYJamie Vardy merayakan golnya pada pertandingan Leicester City vs Watford dalam lanjutan Liga Inggris di Stadion King Power, 4 Desember 2019.

KOMPAS.com - Leicester City menjadi penantang terkuat Liverpool di puncak klasemen Premier League 2019-2020 setelah menorehkan delapan kemenangan beruntun pada Minggu (9/12/2019).

Korban terkini adalah Aston Villa, yang Leicester kalahkan 1-4 di Villa Park.

Ini adalah kali pertama Leicester City menorehkan delapan kemenangan beruntun di kasta tertinggi dalam 135 tahun eksistensi klub.

Sepanjang rentetan delapan kemenangan tersebut, Leicester mencatatkan 28 gol dan hanya kebobolan empat kali.

Klub-klub yang jadi korban mereka dalam rentetan tersebut adalah Burnley, Southampton, Crystal Palace, Arsenal, Brighton, Everton, Watford, dan Aston Villa.

Baca juga: 5 Hal Menarik dari Kemenangan Man United di Derbi Manchester

Leicester kini mendulang 38 poin dari 16 pertandingan, jumlah lebih banyak dari ketika The Foxes, julukan Leicester, juara Premier League pada 2015-2016.

Tak hanya itu, Leicester kini mengoleksi 39 gol dan hanya kebobolan 10 kali.

Angka-angka tersebut lebih baik dari musim mereka juara ketika The Foxes mencatatkan 34 gol dan kebobolan 22.

Bahkan, agregat gol +29 yang kini dimiliki oleh Leicester merupakan margin terbaik dari semua tim di lima liga elite Eropa.

Sebagai perbandingan, Barcelona memiliki agregat gol +23, Real Madrid +21, Inter Milan +18, sementara Paris Saint-Germain +26.

Baca Juga: Baru Menang, Joshua Sudah Ditagih Duel untuk Pertahankan Sabuk WBO

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X