Kompas.com - 16/02/2018, 13:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Perebutan tempat ketiga Piala Presiden 2018, Sabtu (17/2/2018), akan mempertemukan PSMS Medan dan Sriwijaya FC. Laga itu merupakan partai ulangan laga pamungkas Grup A di Bandung. 

Saat itu, Sriwijaya FC menang 2-0 atas PSMS Medan dan berhak atas posisi puncak klasemen. Hasil tersebut sekaligus memperkokoh dominasi Laskar Wong Kito atas saudara tuanya itu.

Dalam sembilan pertemuan, tim asal Kota Palembang ini meraih lima kemenangan dan hanya sepasang kekalahan.  Semangat membalas kekalahan inilah yang diapungkan oleh kiper PSMS, Abdul Rohim.

"Ini saatnya untuk membuktikan kalau PSMS bisa menghadapi permainan dari Sriwijaya," katanya seperti dikutip dari Tribun Medan.

(Baca Juga: Wawancara Djadjang Nurdjaman: Bobotoh Persib Masih Sayang pada Saya)

Tekad Abdul Rohim itu tentunya bersemayam di dada pemain PSMS lain, termasuk Legimin Rahardjo. Dia merupakan satu-satunya yang tersisa dari skuad PSMS pada final Liga Indonesia, sepuluh tahun silam.

Pada laga tersebut dan juga sekarang, adalah di lengan Legimin ban kapten PSMS disematkan. Bedanya, kali ini dia sudah berumur 36 tahun. 

Dengan usia tersebut, posisi Legimin tergantikan oleh pemain lain. Pelatih PSMS Medan, Djadjang Nurdjaman, rupanya mulai menyasar perbaikan di sektor gelandang bertahan yang ditempati Legimin.

Hal itu disampaikan Djadjang Nurdjaman saat ditanyai apakah akan terus memercayakan pos lini tengah PSMS kepada Legimin pada Liga 1 2018. 

"(Posisi) Itu yang saya cari sekarang. Mungkin pulang dari sini (Piala Presiden 2018), akan mendatangkan satu slot Asia tersisa dan posisinya ada di situ, yakni untuk gelandang bertahan," ujar Djanur - penggilan karibnya - kepada BolaSport.com.

(Baca Juga: Tercium Aroma Balas Dendam, Abdul Rohim Ingin Buktikan PSMS Medan Mampu Bungkam Sriwijaya FC)

Dalam enam pertandingan Piala Presiden 2018 Legimin selalu dipasang sebagai starter dan tak pernah diganti dalam enam pertandingan PSMS. Berdasar data Labbola, Legimin melakukan total 204 operan dengan tingkat akurasi mencapai 82,8 persen (169 operan sukses). 12 tekel (9 berhasil), 13 intersep, 10 sapuan, serta 5 hadangan.

Namun, pada usianya yang sudah 36 tahun, Legimin agak kewalahan bila tugas defensif di lini tengah melulu dibebankan padanya.  Ini yang membuat Djanur melirik opsi mendatangkan gelandang bertahan baru untuk menghadapi kompetisi sesungguhnya.

"Gelandang bertahan itu nantinya bisa saja dimainkan bersama Legimin, atau bisa bergantian," tutur eks arsitek Persib Bandung tersebut.

(Baca Juga: Chicarron, Piala Presiden 2018, dan Standar Baru Sepak Bola Indonesia)

Legimin adalah legenda tersendiri bagi suporter PSMS. Pemain yang lahir dan besar di Kota Medan tersebut merupakan bagian dari skuad PSMS yang tiga kali memenangi Piala Emas Bang Yos serta meraih gelar di Piala Kemerdekaan 2015.

Namun, akankah gelandang bertahan anyar ini sekaligus menandai awal dari berakhirnya status tak tergantikan Legimin di lini tengah Ayam Kinantan? Sepertinya, hanya penampilan hebat dari Legimin saat melawan Sriwijaya pada akhir pekan nanti, bisa mengubah pikiran Djanur. (Andrew Sihombing) 

 

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber BolaSport
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.