Kompas.com - 14/02/2016, 10:36 WIB
Para pemain Leicester City, merayakan gol ke gawang Manchester City, pada laga lanjutan Premier League di Stadion Etihad, Sabtu (6/2/2016). OLI SCARFF/AFPPara pemain Leicester City, merayakan gol ke gawang Manchester City, pada laga lanjutan Premier League di Stadion Etihad, Sabtu (6/2/2016).
EditorJalu Wisnu Wirajati


Oleh: Gita Suwondo (beIN SPORTS Football Expert)

KOMPAS.com - Rasa rasanya tidak akan ada habisnya membicarakan atau menulis tentang fenomena Premier League musim ini, khususnya terkait dengan Leicester City.

Tampil begitu luar biasa dengan raupan 53 poin dari 25 laga, membuat anak-anak asuhan Claudio Ranieri ini berada di puncak klasemen sementara dengan selisih 5 poin dari Tottenham Hotpsur dan Arsenal.

Saya jadi ingin mengilas balik hasil kerja keras pendahulu Ranieri musim lalu.

Sosok bernama Nigel Pearson, yang pada pengujung musim lalu demikian perkasanya membawa Wes Morgan dkk pada hasil 7 kemenangan, 1 kali imbang, dan hanya 1 kali kalah dari sang juara, Cheslea. The Foxes pun selamat dari degradasi.

Kenapa saya mengulang kisah great escape ini, tak lain adalah jika kita menggabungkan torehan poin Leicster penghujung musim lalu itu dengan torehan poin sekarang yang artinya sudah mencapai 85 poin dari 34 laga. Langkah Leicester untuk jadi juara hampir bisa dipastikan.

Jika diibaratkan, Leicester adalah seorang murid sekolah dasar. Mereka selalu disebut sebut sebagai tim anak bawang dibandingkan dengan seteru seteru di papan atas yang ibarat anak sekolah menengah pertama, sekolah menengah atas ataupun mahasiswa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nah, "anak SD" itu akan menjalani laga krusial dalam empat pekan ke depan. Terutama pada Minggu (14/2/2016) ini ketika menghadapi Arsenal, satu di antara dua tim yang bisa mengalahkan Leicester musim ini.

Laga tersebut harus disikapi dengan hati hati, terutama oleh duet bek tengah Roberth Huth dan Wes Morgan di depan penjaga gawang Kasper Schmeichel, serta dua jangkar N’Golo Kante dan Daniel Drinkwater yang akan jadi dua sosok pertama yang mencoba mengatasi dominasi lapangan tengah tuan rumah.

Kilas balik ke pertemuan pertama The Foxes vs The Gunners di King Power Stadium pada pekan ke-7, September lalu, daya serang tuan rumah pada awal sangat merepotkan Arsenal. Leicester sempat unggul melalui Jamie Vardy.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Liverpool, Ajax, dan Bayern Menuju Rekor Sempurna di Liga Champions

Liverpool, Ajax, dan Bayern Menuju Rekor Sempurna di Liga Champions

Liga Champions
Ada Iklan Boneka Seks di Arena Kualifikasi Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, Masalah?

Ada Iklan Boneka Seks di Arena Kualifikasi Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, Masalah?

Sports
HT PSS Vs Persipura: Mutiara Hitam Buntu, Skor Masih 0-0

HT PSS Vs Persipura: Mutiara Hitam Buntu, Skor Masih 0-0

Liga Indonesia
Prediksi UCL Real Madrid Vs Inter, Pertaruhan Rekor dan Takhta Puncak

Prediksi UCL Real Madrid Vs Inter, Pertaruhan Rekor dan Takhta Puncak

Liga Champions
Bayern Vs Barcelona, Seruan Beri Segalanya di Laga bak Final Barca...

Bayern Vs Barcelona, Seruan Beri Segalanya di Laga bak Final Barca...

Liga Champions
AC Milan Vs Liverpool - Meski Sulit, Tomori Yakin Rossoneri Bisa Lolos

AC Milan Vs Liverpool - Meski Sulit, Tomori Yakin Rossoneri Bisa Lolos

Liga Champions
Pasca-insiden All England 2021, BWF Akan 'Istimewakan' Indonesia

Pasca-insiden All England 2021, BWF Akan "Istimewakan" Indonesia

Badminton
Pendaratan Telapak Kaki dalam Lari Jarak Menengah

Pendaratan Telapak Kaki dalam Lari Jarak Menengah

Sports
Variasi Gerak Dasar Lokomotor, Non-lokomotor, dan Manipulatif dalam Pencak Silat

Variasi Gerak Dasar Lokomotor, Non-lokomotor, dan Manipulatif dalam Pencak Silat

Sports
H-2 Timnas Indonesia Vs Kamboja, Skuad Garuda Jalani Latihan di Hotel

H-2 Timnas Indonesia Vs Kamboja, Skuad Garuda Jalani Latihan di Hotel

Liga Indonesia
Piala AFF 2020 - Dua Pemain Malaysia Positif Covid-19, Timnas Indonesia Perketat Prokes

Piala AFF 2020 - Dua Pemain Malaysia Positif Covid-19, Timnas Indonesia Perketat Prokes

Liga Indonesia
Penerima Asisst Egy Maulana Vikri Hengkang dari FK Senica

Penerima Asisst Egy Maulana Vikri Hengkang dari FK Senica

Liga Indonesia
PSG Vs Club Brugge -  Achraf Hakimi Tak Masalah Paris Runner Up Grup

PSG Vs Club Brugge - Achraf Hakimi Tak Masalah Paris Runner Up Grup

Liga Champions
Klasemen Piala AFF 2020, Indonesia Masih di Bawah Malaysia

Klasemen Piala AFF 2020, Indonesia Masih di Bawah Malaysia

Liga Indonesia
Lawan Viking, Klub Norwegia Gunakan Jersey dengan QR Code Menentang Piala Dunia Qatar 2022

Lawan Viking, Klub Norwegia Gunakan Jersey dengan QR Code Menentang Piala Dunia Qatar 2022

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.