Kompas.com - 27/09/2015, 22:28 WIB
Hasani Abdulgani, CEO Mahaka Sports and Entertainment. Jalu W. Wirajati/KOMPAS.comHasani Abdulgani, CEO Mahaka Sports and Entertainment.
|
EditorJalu Wisnu Wirajati
GIANYAR, KOMPAS.com - CEO Mahaka Sports and Entertainment, Hasani Abdul Gani, bakal menyodorka  klausul baru untuk kontestan semifinal Piala Presiden 2015. Peserta tersisa harus mengembalikan uang yang diberikan sepanjang turnamen bila mundur pada tengah pertandingan.

Hasani belajar dari perempat final kedua antara Sriwijaya FC dan Bonek FC (Persebaya United), Minggu (27/9/2015). Pada laga ini, Bonek FC tak melanjutkan pertandingan sejak menit kesebelas.

Ada kerugian besar karena penghentian laga ini, salah satunya dari siaran televisi. Untuk menghindari kasus serupa, Mahaka bakal menyodorkan klausul baru saat pengundian laga semifinal, Selasa (29/9/2015).

"Saya tak mau kecolongan lagi. saya akan membuat klausul baru. Kalau tim mundur, biaya yang diberikan harus dikembalikan," kata Hasani setelah laga Bali United kontra Arema Cronus di Stadion Dipta, Selasa.

Hasani juga mengimbau, tim peserta harus lebih memercayai wasit. Keputusan Bonek FC mundur memang dilatar oleh hadiah penalti untuk tuan rumah.

"Semua tim mencurigai wasit. Kasus masa lalu memang ada. Namun, sepak bola kita tak akan maju kalau tak ada kepercayaan kepada wasit. Padahal, kita masih dalam tahap menguji," lanjutnya.

Piala Presiden 2015 kini menyisakan empat tim, yaitu Persib Bandung, Mitra Kukar, Arema Cronus dan Sriwijaya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.