Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Seperti Kutukan, Barcelona Selalu Dilanda Krisis Saat Real Madrid Berjaya

KOMPAS.com - Sejarah mencatat, Barcelona selalu dilanda krisis setiap kali Real Madrid menjadi juara La Liga Spanyol.

Setelah kalah dari Real Madrid pada perburuan gelar juara Liga Spanyol musim ini, kondisi Barcelona semakin tidak menentu.

Tim raksasa Catalan itu tersingkir dengan tragis di Liga Champions setelah dihajar 2-8 oleh Bayern Muenchen pada laga perempat final, 15 Agustus 2020 lalu.

Seusai kalah mengenaskan dari Bayern, kondisi ruang ganti Barcelona pun kian memanas.

Quique Setien didepak dari posisinya sebagai pelatih kepala Barcelona.

Sebagai gantinya, manajemen Barcelona mendatangkan Ronald Koeman sebagai nakhoda anyar klub berjuluk Blaugrana itu.

Kedatangan Ronald Koeman pun membawa badai dalam skuad Barcelona.

Pelatih anyar Barcelona itu mencoret sejumlah pemain yang disebut tak akan masuk dalam skemanya untuk musim depan.

Salah satu pemain yang terseret badai itu adalah Luis Suarez, pencetak gol terbanyak ketiga dalam sejarah Barcelona.

Tak hanya Luis Suarez, krisis Barcelona pun bertambah parah dengan keinginan Lionel Messi untuk hengkang.

Krisis Barcelona karena perseteruan dengan Lionel Messi dengan klub pun semakin memanas.

Hal tersebut disebabkan oleh mangkirnya Messi dari pemeriksaan medis pada Minggu (30/8/2020) yang lalu.

Sebelumnya, Messi sudah mengirimkan burofax kepada Barcelona bahwa dirinya ingin segera hengkang dari Camp Nou.

Namun, Barcelona tak sudi untuk melepas Messi begitu saja pada musim panas ini.

Konflik tersebut terus berkepanjangan sampai saat ini dan belum ditemukan titik temunya.

Akan tetapi, ternyata, ini bukan kali pertama Blaugrana mengalami krisis yang disebabkan oleh kisruh internal.

Setidaknya, sudah empat kali Barcelona mengalami kisruh internal setelah Real Madrid menjuarai Liga Spanyol!

Kisruh yang sedang berlangsung saat ini pun terjadi setelah Real Madrid mengalahkan Barcelona dalam perebutan gelar juara Liga Spanyol 2019-2020.

Dilansir BolaSport.com dari Marca, berikut empat kisruh besar Barcelona seusai kalah dari Real Madrid di Liga Spanyol:

1. Penunjukan Pep Guardiola dan Dibuangnya Ronaldinho (2008)

Kisruh pertama yang terjadi adalah pada awal musim 2008-2009 saat Pep Guardiola pertama kali menjabat sebagai pelatih baru Barcelona.

Guardiola menggantikan Frank Rijkaard, yang saat itu secara mengejutkan dipecat oleh Barcelona.

Rijkaard dipecat seusai dianggap gagal mengantarkan Barcelona meraih gelar Liga Spanyol 2007-2008.

Blaugrana tertinggal 18 poin dari Real Madrid yang keluar sebagai juara pada saat itu.

Guardiola yang baru menjalani debutnya sebagai pelatih tim senior langsung membuat keputusan kontroversial.

Pelatih asal Spanyol itu mendepak Ronaldinho dan Deco dari skuad inti Barcelona.

Keduanya dianggap akan menghalangi perkembangan dan memberikan pengaruh kepada Messi, yang saat itu masih sangat muda.

Keputusan tersebut tentunya sempat membuat suasana di kamar ganti Barcelona memanas karena Ronaldinho dinilai sebagai pemain kunci di skuad saat itu.

2. Konflik Guardiola di Akhir Masa Jabatan (2012)

Datang memicu konflik, pergi meninggalkan konflik, mungkin itu kata yang cocok bagi Guardiola saat menjabat sebagai pelatih Barcelona.

Kendati mampu mengantarkan Barcelona menuju masa keemasannya pada 2008 hingga 2012, Guardiola juga pernah berselisih dengan manajemen Barcelona.

Puncaknya, Guardiola gagal untuk mengantarkan Barcelona meraih gelar Liga Spanyol karena kalah bersaing dengan Real Madrid.

Hubungan Guardiola dengan dewan klub pun semakin rumit setelah gagal membawa Barcelona juara.

Alhasil, di akhir musim 2011-2012, Guardiola memutuskan untuk mengakhiri hubungannya dengan Barcelona.

3. Kepergian Neymar dan Kekecewaan Lionel Messi (2017)

Neymar Jr memutuskan untuk hengkang dari Barcelona ke Paris Saint-Germain pada 2017.

Keputusan tersebut diduga menjadi salah satu pemicu kekecewaan Messi kepada Barcelona.

Hal itu dikarenakan Neymar telah membentuk kolaborasi yang hebat dengan Messi dan Luis Suarez di lini depan Barcelona.

Bahkan, ketiganya sempat membentuk trio penyerang yang paling mematikan di dunia sepak bola.

Selama bermain bersama, Neymar, Messi, dan Suarez, mampu mempersembahkan gelar Liga Champions.

Akan tetapi, di akhir musim 2016-2017, Barcelona gagal menjuarai Liga Spanyol karena kalah dari Real Madrid.

Ditimpa dua kesialan sekaligus, Messi merasa keputusan manajemen Barcelona untuk menjual Neymar adalah salah.

Sampai saat ini pun, La Pulga merasa belum ada pemain yang mampu menggantikan peran Neymar di Barcelona.

4. Puncak Kekesalan Lionel Messi pada Barcelona (2020)

Permasalahan yang dialami Barcelona saat ini mungkin bisa dibilang menjadi salah satu puncak kekesalan Lionel Messi.

Serangkaian kegagalan di musim 2019-2020 membuat kapten timnas Argentina itu semakin mantap untuk meninggalkan Barcelona.

Penggantian Ernesto Valverde dengan Quique Setien justru berbuah melayangnya gelar Liga Spanyol ke Real Madrid.

Selain itu, pembantaian yang dilakukan Bayern Muenchen atas Barcelona di ajang sekelas Liga Champions juga akan sulit dilupakan oleh Messi.

Belum lagi, kebijakan pelatih anyar, Ronald Koeman, yang merombak skuad habis-habisan membuat Messi semakin lelah.

Puncaknya, Messi mengirimkan burofax kepada Barcelona untuk mengajukan pengunduran diri.

Akan tetapi, Barcelona bersikukuh untuk mempertahankan pemain 33 tahun itu untuk terus tinggal di Camp Nou.

Sampai saat ini, belum ada kepastian yang jelas tentang nasib Messi dan ujung dari permasalahannya dengan Barcelona. (Muhammad Zaki Fajrul Haq)

https://bola.kompas.com/read/2020/09/01/17000028/seperti-kutukan-barcelona-selalu-dilanda-krisis-saat-real-madrid-berjaya

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Krisis AC Milan: Maldini Menghadap CEO, Nasib Pioli Sudah Diputuskan

Krisis AC Milan: Maldini Menghadap CEO, Nasib Pioli Sudah Diputuskan

Liga Italia
Jadwal PSIS Semarang Vs Persib Bandung: Seperti Final buat Luis Milla

Jadwal PSIS Semarang Vs Persib Bandung: Seperti Final buat Luis Milla

Liga Indonesia
Hasil PSM Vs RANS Nusantara: Laga Sempat Dihentikan, Juku Eja Bangkit dan Menang 3-1

Hasil PSM Vs RANS Nusantara: Laga Sempat Dihentikan, Juku Eja Bangkit dan Menang 3-1

Liga Indonesia
Akmal Marhali Tak Yakin Arema FC Benar-benar Bubar

Akmal Marhali Tak Yakin Arema FC Benar-benar Bubar

Liga Indonesia
Doa dan Harapan Egy Usai Resmi Gabung Dewa United

Doa dan Harapan Egy Usai Resmi Gabung Dewa United

Liga Indonesia
Diduga Beli Permata Ilegal, Neymar Akan Beri Kesaksian di Pengadilan

Diduga Beli Permata Ilegal, Neymar Akan Beri Kesaksian di Pengadilan

Liga Lain
Lapangan Tergenang, Laga PSM Vs RANS Nusantara Dihentikan Sementara

Lapangan Tergenang, Laga PSM Vs RANS Nusantara Dihentikan Sementara

Liga Indonesia
Indonesia Masters 2023 Mengukir Sejarah, Leo/Daniel Terlibat

Indonesia Masters 2023 Mengukir Sejarah, Leo/Daniel Terlibat

Badminton
Hasil Drawing Thailand Masters 2023, Leo/Daniel Memburu Gelar Kedua

Hasil Drawing Thailand Masters 2023, Leo/Daniel Memburu Gelar Kedua

Badminton
Rezaldi Hehanussa Siap Debut dalam Laga PSIS Semarang Vs Persib Bandung

Rezaldi Hehanussa Siap Debut dalam Laga PSIS Semarang Vs Persib Bandung

Liga Indonesia
7 Konsekuensi jika Arema FC Mundur dari Liga 1, Klub Lain Kena Imbas

7 Konsekuensi jika Arema FC Mundur dari Liga 1, Klub Lain Kena Imbas

Liga Indonesia
Janji CEO Dewa United Usai Rekrut Egy Maulana Vikri

Janji CEO Dewa United Usai Rekrut Egy Maulana Vikri

Liga Indonesia
Daftar Juara Ganda Putra Indonesia Masters: Leo/Daniel Terbaru, Tradisi Berlanjut

Daftar Juara Ganda Putra Indonesia Masters: Leo/Daniel Terbaru, Tradisi Berlanjut

Badminton
Resmi Gabung Dewa United, Kapan Egy Bisa Debut?

Resmi Gabung Dewa United, Kapan Egy Bisa Debut?

Liga Indonesia
Juventus dalam Bahaya, Wajib Dapat Poin agar Bertahan di Serie A

Juventus dalam Bahaya, Wajib Dapat Poin agar Bertahan di Serie A

Sports
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+