Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Koreksi FIFA untuk Stadion Penyelenggara Piala Dunia U20 2023 Hanya Satu: Kualitas Rumput Wajib Ditingkatkan

Kompas.com - 16/10/2022, 08:00 WIB
Suci Rahayu,
Firzie A. Idris

Tim Redaksi

SURABAYA, KOMPAS.com - Delegasi FIFA sudah melakukan pengecekan dan peninjauan langsung kondisi enam stadion yang akan dipakai untuk Piala Dunia U20 2023.

Hasilnya, FIFA memberikan satu catatan minor tetapi penting, yaitu kualitas rumput di stadion yang wajib ditingkatkan.

“Jadi yang dicek itu bukan hanya di sini [Geloran Bung Tomo], tetapi juga di Gelora 10 November, di Sidoarjo, dan juga di Gresik. Semua koreksinya sama, ada satu, yaitu rumputnya,” ujar Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi di Stadion Gelora Bung Tomo Surabaya, Sabtu (15/10/2022) sore.

“Standar FIFA itu rumputnya berbeda dengan yang sekarang ada di setiap stadion. Jadi, kami akan lakukan perbaikan untuk bisa mengikuti standar FIFA sampai dengan Januari,” sambungnya.

Baca juga: Daftar 34 Pemain Timnas U20 Indonesia untuk TC di Eropa, Cahya Masuk

Selain masalah rumput, Eri Cahyadi menjelaskan ada satu masalah lain di Stadion GBT yang sempat diberikan catatan oleh FIFA, yakni terkait tangga.

Namun, masalah ini pun tidak semuanya melainkan hanya sebagian kecil.

Menteri Pemuda dan Olahraga Zainuddin Amali bersama Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi dan Wakil Ketua Asprov PSSI Jawa Timur Amir Burhanuddin saat melakukan sidak di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, dalam rangka mengecek kesiapan GBT sebagai salah satu venue untuk Piala Dunia U-20 2023, Sabtu (15/10/2022).KOMPAS.COM/GHINAN SALMAN Menteri Pemuda dan Olahraga Zainuddin Amali bersama Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi dan Wakil Ketua Asprov PSSI Jawa Timur Amir Burhanuddin saat melakukan sidak di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, dalam rangka mengecek kesiapan GBT sebagai salah satu venue untuk Piala Dunia U-20 2023, Sabtu (15/10/2022).

“FIFA sudah sempat datang untuk pengecekan awal terkait final Kualifikasi Piala AFC. Seminggu berikutnya, FIFA datang lagi untuk mengecek semua dan terpenuhi semuanya,” kata wali kota berusia 47 tahun tersebut.

“Tambahannya soal rumput dan terkait tangga. Tapi, tangga yang dimaksud ini adalah yang dekat dengan tribune penonton, yang lainnya sudah tidak ada permasalahan. Internet dan CCTV juga tidak ada masalah,” tambahnya.

Peninjauan langsung delegasi FIFA ke enam stadion resmi Piala Dunia U20 2023 ini pun bisa dikatakan aman. Tidak ada masalah besar yang mereka catat.

Baca juga: Kasus Kanjuruhan Prioritas Utama, Persiapan Piala Dunia U20 2023 Tetap Jalan

“Enam venue di Indonesia sudah ditetapkan dan sudah dicek kondisinya. Semuanya masuk standar. Hanya ada perbaikan minor,” tegasnya.

Ia mengungkapkan, catatan dari FIFA akan langsung ditanggapi oleh pihak-pihak yang bertanggungjawab, mulai dari Kemenpora, Kemen PUPR, bahkan Pemkot Surabaya.

Hanya saja, Eri Cahyadi akan menunggu Kepres terlebih dahulu sebelum mengambil tindak lanjut dari catatan tersebut.

Dirinya ingin masalah perbaikan ini harus dalam satu komando yang jelas.

“Seperti yang disampaikan oleh Pak Menpora, di bulan Oktober ini akan dilakukan pembahasan Keppres. Setelah itu selesai, enam venue ini akan di bawah komandonya Menteri PUPR dalam hal perbaikan,” pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Turkiye Vs Portugal, Alasan Cristiano Ronaldo Tetap Jadi Andalan

Turkiye Vs Portugal, Alasan Cristiano Ronaldo Tetap Jadi Andalan

Internasional
Perancis Buntu Lawan Belanda, Tanpa Mbappe Les Bleus Berbeda

Perancis Buntu Lawan Belanda, Tanpa Mbappe Les Bleus Berbeda

Internasional
Liga 1 2024-2025 Tanpa Championship Series, Pelatih Persib Sebut Lebih Adil

Liga 1 2024-2025 Tanpa Championship Series, Pelatih Persib Sebut Lebih Adil

Liga Indonesia
Euro 2024: Inggris Tanpa Energi, Eksperimen Alexander-Arnold Disorot

Euro 2024: Inggris Tanpa Energi, Eksperimen Alexander-Arnold Disorot

Internasional
Turkiye Vs Portugal, Ambisi Pemain Tertua di Sepanjang Sejarah Euro

Turkiye Vs Portugal, Ambisi Pemain Tertua di Sepanjang Sejarah Euro

Internasional
Evan Dimas Gabung Persik, Macan Putih Harapkan Suntikan Pengalaman

Evan Dimas Gabung Persik, Macan Putih Harapkan Suntikan Pengalaman

Liga Indonesia
Chile Vs Argentina: Rumput Jadi Sorotan, Kenangan Messi Pensiun

Chile Vs Argentina: Rumput Jadi Sorotan, Kenangan Messi Pensiun

Internasional
Siaran Langsung dan Link Streaming Euro 2024 Malam Ini, Turkiye Vs Portugal

Siaran Langsung dan Link Streaming Euro 2024 Malam Ini, Turkiye Vs Portugal

Internasional
Persib dan Tantangan Musim 2024-2025, Pelapis untuk David da Silva

Persib dan Tantangan Musim 2024-2025, Pelapis untuk David da Silva

Liga Indonesia
Argentina Telat Masuk Lapangan di Copa America 2024, Messi dkk Terancam Sanksi

Argentina Telat Masuk Lapangan di Copa America 2024, Messi dkk Terancam Sanksi

Internasional
Turkiye Vs Portugal: Aroma Derbi Milan, Saat Leao Sebut Calhanoglu Ancaman...

Turkiye Vs Portugal: Aroma Derbi Milan, Saat Leao Sebut Calhanoglu Ancaman...

Internasional
AC Milan Bantu Dongkrak Popularitas Serie A di Amerika Serikat

AC Milan Bantu Dongkrak Popularitas Serie A di Amerika Serikat

Liga Italia
Turkiye Vs Portugal: Rencana Montella, Peluru Arda Gueler

Turkiye Vs Portugal: Rencana Montella, Peluru Arda Gueler

Internasional
Timnas U16 Indonesia Tampilkan Skema Andalan STY, Rencana Taktik Nova Arianto

Timnas U16 Indonesia Tampilkan Skema Andalan STY, Rencana Taktik Nova Arianto

Timnas Indonesia
Copa America 2024, Pulisic Bawa Keyakinan dari AC Milan

Copa America 2024, Pulisic Bawa Keyakinan dari AC Milan

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com