Asosiasi Pemain Uruguay Bela Cavani, Sebut FA Berlaku Diskriminatif

Kompas.com - 04/01/2021, 23:20 WIB
Penyerang Manchester United, Edinson Cavani, saat merayakan gol ke gawang Southampton pada laga lanjutan pekan ke-10 Liga Inggris di Stadion St Marys, Minggu (29/11/2020) malam WIB. AFP/MIKE HEWITTPenyerang Manchester United, Edinson Cavani, saat merayakan gol ke gawang Southampton pada laga lanjutan pekan ke-10 Liga Inggris di Stadion St Marys, Minggu (29/11/2020) malam WIB.

KOMPAS.com - Penyerang Manchester United, Edinson Cavani, kembali mendapat pembelaan usai dilarang bermain dalam tiga pertandingan oleh Asosiasi Sepak Bola Inggris (FA), pada pekan lalu.

Kali ini dukungan terhadap Cavani disampaikan oleh Asosiasi Pesepak Bola Profesional Uruguay (AFU) melalui pernyataan resmi yang kemudian dibagikan oleh sejumlah pemain elite La Celeste via media sosial, salah satunya diunggah kapten tim nasional, Diego Godin.

Dalam keterangan resmi yang dikutip KOMPAS.com dari akun media sosial Godin, Senin (4/1/2021) malam WIB, AFU secara tegas mengecam keputusan FA memberi sanksi kepada salah satu kolega mereka.

Baca juga: Jatuhi Hukuman ke Cavani, FA Dianggap Miskin Pengetahuan Bahasa

AFU menyebut sanksi yang dijatuhkan kepada pemain 33 tahun itu menunjukkan adanya diskriminasi terhadap bahasa serta latar belakang Cavani sebagai warga negara Uruguay.

Hal tersebut terkesan ironis, mengingat alasan adanya hukuman larangan bertanding serta denda 110 ribu pound (sekitar 2 miliar rupiah) didasarkan pada ucapan Cavani yang dinilai mengandung nilai rasialisme.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sanksi tersebut menunjukkan persepsi dogmatik dan nilai etnosentris yang bias dari FA Inggris, sehingga justru menjadi tindakan diskriminatif terhadap nilai kehidupan bangsa Uruguay," kata AFU dalam rilis itu.

"Melalui sanksi terhadap Cavani, sayangnya, FA justru gagal menerapkan visi keberagaman multikultural yang seharusnya menjadi dasar atas didengungkannya misi anti-rasisme belakangan ini."

Mereka mendorong FA untuk meninjau ulang keputusan memberi sanksi kepada Cavani, dan membebaskannya dari segala tuduhan terkait rasisme.

Selain itu, melalui pernyataan resminya AFU berharap tidak ada lagi kesalahan persepsi serta penerapan sanksi secara keliru kepada pemain asing oleh FA di kemudian hari.

"Dalam pengamatan kami, Cavani tidak pernah menunjukkan sikap rasialisme ataupun mengambil tindakan diskriminatif kepada orang lain," demikian bunyi pernyataan lanjutan AFU.

Halaman:


Sumber Twitter
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.