Pemain Timnas U-19 Boleh Main di Liga 1, Tak Takut Kariernya Rusak?

Kompas.com - 11/11/2019, 07:30 WIB
Pemain timnas Indonesia U-19, merayakan kemenangan setelah melawan timnas Korea Utara U-19 pada laga babak kualifikasi grup K Piala Asia U-19 2020 di Stadion Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Minggu (10/11/2019). Timnas U-19 Indonesia sukses mengunci satu tiket ke putaran final Piala Asia U-19 2020. Timnas Indonesia dan Korea Utara mengakhiri laga dengan skor 1-1. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPemain timnas Indonesia U-19, merayakan kemenangan setelah melawan timnas Korea Utara U-19 pada laga babak kualifikasi grup K Piala Asia U-19 2020 di Stadion Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Minggu (10/11/2019). Timnas U-19 Indonesia sukses mengunci satu tiket ke putaran final Piala Asia U-19 2020. Timnas Indonesia dan Korea Utara mengakhiri laga dengan skor 1-1.

JAKARTA, KOMPAS.com - Keberhasilan timnas U-19 Indonesia menembus Piala Asia U-19 2020 mendatang berpotensi membuat para pemain remaja ini dilirik klub-klub Liga 1.

Saat ini, sejumlah pemain timnas U-19 sebenarnya sudah bergabung di klub-klub lokal. Namun, mereka masih bermain di level liga junior, yakni Elite Pro Academy untuk kategori usia 16, 18, dan 20.

Hanya ada dua pemain yang sudah menembus skuad senior di klubnya, yakni Beckham Putra Nugraha (Persib Bandung) dan Mochammad Supriadi (Persebaya Surabaya).

Baca juga: Saran ke PSSI untuk Penggantinya, Fakhri Husaini Minta Pelatih Lokal

Namun, ada satu kekhawatiran yang sudah jadi rahasia umum apabila para pemain muda bertalenta nasional bergabung di klub-klub Liga 1.

Masih belum rapinya penjadwalan liga banyak dinilai malah bisa merusak karier pemain yang baru berkembang ini.

Menanggapi hal tersebut, pelatih timnas U-19 Fakhri Husaini menilai perekrutan para pemainnya ke tim Liga 1 harus disertai kehati-hatian.

"Tentu bagus bila tim Liga 1 kita memanfaatkan kemampuan mereka. Tetapi, saya berharap perlu hati-hati dengan pemain seusia mereka," kata Fakhri usai laga timnas U-19 vs Korea Utara, di Stadion Utama Geora Bung Karno, Jakarta, Minggu (10/11/2019).

Baca juga: Jangan Rusak Timnas U-19 dengan Kompetisi Amburadul

"Karena dari aspek anatominya (tubuh pemain remaja), benturan-benturan dengan pemain yang jauh lebih besar, jauh lebih tua, mereka akan kelelahan," tuturnya melanjutkan.

Sebagai informasi, saat 2013 lalu, timnas U-19 yang diisi Evan Dimas, Zulfiandi, dan Hansamu Yama yang ketika itu masih baru berkembang juga sempat menjadi buah bibir.

Keberhasilan mereka lolos ke Piala Asia U-19 2014 sempat memunculkan ekspektasi besar mengenai masa depan timnas yang lebih baik.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X