Kemenpora Ikut Gagas Deklarasi Lombok

Kompas.com - 11/07/2019, 09:44 WIB
Deputi Pengembangan Pemuda Kemenpora RI Dr. H.M Asrorun Ni?am Sholeh, MA Deputi Pengembangan Pemuda Kemenpora RI Dr. H.M Asrorun Ni?am Sholeh, MA

MATARAM, Kompas.com - Upaya yang harus terus dilakukan ialah membangun Komitmen menumbuhkan toleransi dalam perbedaan, mencari titik temu, bukan mencari titik perbedaan.

Hal tersebut juga bisa diwujudkan dalam Komitmen kesepahaman, attafaahum, mutualunderstanding, dengan begitu kita bisa memastikan bahwa kehidupan kita semua damai dan harmonis, menjadi benteng atas fanatisme, juga radikalisme.

Hal tersebut disampaikan oleh Deputi Pengembangan Pemuda Kemenpora RI Dr. H.M Asrorun Ni’am Sholeh, MA dalam pidato penutupan dan pembacaan deklarasi ASEAN Youth interfaith Camp 2019 10/07/2019.

“Peserta AYIC 2019 diharapkan menjadi figur yang aktif mencegah bentuk fanatisme ekstrim, ekstrimisme, dan radikalisme atas nama agama, etnik, ras dan kelas. Pemuda ASEAN harus aktif dalam mengkampanyekan sekaligus sebagai role model dalam mewujudkan nilai kebersamaan juga menjaga perdamaian” ujar Seketeris Komisi Fatwa MUI ini.

Deputi pengembangan Pemuda Kementerian Pemuda dan Olah Raga RI, mewakili pemerintah Republik Indonesia, menyampaikan terimakasih kepada semua pihak yang terlibat dalam mensukseskan kegiatan AYIC 2019 terutama kepada ASEAN Secretary, Kemenko PMK, Dinas Pemuda dan Olah Raga DKI Jakarta, Dinas Pemuda dan Olah Raga NTB dan juga Kepolisian Daerah NTB yg juga turut memberikan bantuan pengamanan selama proses kegiatan AYIC 2019 terselenggara.

AYIC 2019 yg diselenggarakan sejak tanggal 7 Juli 2019 dan berakhir pada 11 Juli 2019 ini menghasilkan Deklarasi Lombok yang disampaikan oleh semua utusan perwakilan negara ASEAN. Beberapa butir deklarasi tersebut antara lain: Komitmen terhadap kesadaran diri akan keragaman; Berjanji selalu berbicara yang benar menjauhi Kebohongan; Berjanji untuk memberi dampak positif kepada masyarakat; Berkomitmen untuk hidup bertoleransi dan saling kesepahaman.

Hadir dalam penutupan dan deklarasi Lombok tersebut antara lain utusan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI, Perwakilan Dinas Pemuda dan Olah Raga Jakarta dan kepala dinas Pemuda dan Olah Raga Nusa Tenggara Barat.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X