Kompas.com - 01/03/2017, 08:04 WIB
Suporter mengenakan topeng bergambar wajah mantan pelatih Leicester City, Claudio Ranieri, sebelum pertandingan antara Leicester dan Liverpool di  Stadion King Power pada 27 Februari 2017. ADRIAN DENNIS / AFPSuporter mengenakan topeng bergambar wajah mantan pelatih Leicester City, Claudio Ranieri, sebelum pertandingan antara Leicester dan Liverpool di Stadion King Power pada 27 Februari 2017.
|
EditorAloysius Gonsaga AE

MANCHESTER, KOMPAS.com - Keberhasilan Claudio Ranieri membawa Leicester City meraih gelar Premier League musim 2015-2016 akan dibicarakan sekitar 50 tahun nanti.

Hal tersebut disampaikan manajer Manchester City, Josep Guardiola, menanggapi keputusan Leicester memecat Ranieri pada Kamis (23/2/2017).

"Saya terkejut. Dalam 50 tahun ke depan, publik akan membicarakan pencapaian Leicester. Pencapaian tersebut adalah warisan Ranieri," kata Guardiola.

"Saya yakin dia akan kembali melatih. Dia akan mendapatkan pekerjaan lagi dan meraih prestasi," tutur Pep menambahkan.

Ranieri memang telah menghadirkan keajaiban bagi Leicester. Dalam waktu semusim, pelatih asal Italia tersebut membawa Leicester untuk kali pertama meraih gelar juara Premier League.

Dia sukses memoles pemain yang awalnya "biasa" menjadi bintang seperti Jamie Vardy, Riyad Mahrez, dan N'golo Kante.

Pencapaian tersebut membuat Ranieri dinobatkan sebagai Pelatih Terbaik Dunia 2016 versi FIFA.

Namun, Ranieri gagal membawa tim bersaing di Premier League musim ini. Tim berjulukan The Foxes tersebut terjun bebas ke papan bawah. Bayangkan saja, Jamie Vardy dan kawan-kawan menelan 14 kekalahan.

Akhirnya Leicester mengambil keputusan yang tidak populer yakni memecat Ranieri. Keputusan Leicester ini mendapatkan tanggapan minor dari sejumlah pelatih dunia seperti Jose Mourinho, Carlo Ancelotti, Jurgen Klopp, dan terakhir Guardiola.

Di sisi lain, Ranieri belum menyerah. Pelatih yang dijuluki The Thinker Man tersebut menolak untuk pensiun. Dia malah berhasrat untuk menangani salah satu klub Premier League pada masa yang akan datang.

Sepeninggal Ranieri, Leicester untuk sementara dibesut Craig Shakespeare. Debut pelatih asal Inggris tersebut berujung manis karena Leicester meraih kemenangan 3-1 atas Liverpool, Senin (28/2/2017).

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.