Kompas.com - 06/02/2017, 18:23 WIB
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

LONDON, KOMPAS.com - Pelatih Antonio Conte mengaku tidak pernah menjanjikan kepada Chelsea untuk meraih gelar Premier League. Hal itu lantaran Conte masih dihantui kegagalan saat meraih trofi.

Conte pernah meraih 10 gelar dalam kariernya sebagai pemain bersama Juventus. Selain itu, dia juga sukses mempersembahkan tiga gelar scudetti saat membesut La Vecchia Signora - julukan Juventus.

Di balik kesuksesan tersebut, Conte juga pernah merasakan pahitnya kegagalan. Pelatih berusia 47 tahun tersebut pernah gagal dalam tiga final Liga Champions, termasuk final Piala Dunia dan Piala Eropa bersama timnas Italia.

"Saat membela Juventus selama 13 tahun, Anda memiliki banyak pengalaman. Saya pernah lima kali meraih gelar (liga) sebagai pemain," tuturnya mengisahkan. 

"Namun, seringkali juga saya menjadi runner-up. Saat Anda berada di urutan kedua, hal tersebut mengecewakan. Orang hanya mengingat siapa yang menang," kata Conte.

Salah satu kegagalan paling menyakitkan bagi Conte saat Juventus gagal meraih scudetto pada 1999-2000.

Saat itu, Juventus yang sempat unggul delapan poin harus mengakui keunggulan Lazio. Tim asal Roma tersebut menjadi juara dengan mengantongi 72 poin, unggul satu angka atas Juventus.

Keberhasilan Lazio itu tidak terlepas dari empat kekalahan yang dialami Juve dalam delapan pertandingan terakhir.

"Apakah saya mengingat kegagalan? Ya saya mengingatnya. Saya mencotohkan kegagalan tersebut bersama tim nasional. Saya kalah dalam dua laga final yakni Piala Dunia dan Piala Eropa," ujarnya.

Conte pun berharap Chelsea tidak bernasib sama dengan Juventus saat gagal menjuarai Serie A pada 1999-2000.

Saat ini, Chelsea berada di puncak klasemen dengan 59 poin. Mereka unggul sembilan poin dari pesaing terdekat, Tottenham Hotspur.

"Anda bisa melihat hasil pada laga terakhir saat Swansea mengalahkan Liverpool. Watford pun mengalahkan Arsenal. Banyak contohnya. Karena itu, kami harus fokus mempersipakan diri pada setiap laga," tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Drama Piala Dunia 2022: Cristiano Ronaldo 'Dihina' Pemain Korsel Saat Pergantian Pemain

Drama Piala Dunia 2022: Cristiano Ronaldo "Dihina" Pemain Korsel Saat Pergantian Pemain

Internasional
Nestapa Luis Suarez Usai Uruguay Tersingkir dari Piala Dunia 2022

Nestapa Luis Suarez Usai Uruguay Tersingkir dari Piala Dunia 2022

Internasional
Uruguay Gugur di Piala Dunia 2022, Cavani Marah dan Tinju Monitor VAR

Uruguay Gugur di Piala Dunia 2022, Cavani Marah dan Tinju Monitor VAR

Internasional
Korea Selatan Vs Portugal, Koneksi yang Hancurkan Ronaldo dkk

Korea Selatan Vs Portugal, Koneksi yang Hancurkan Ronaldo dkk

Internasional
Belanda Vs Amerika Serikat: Tim Oranye Dilanda Flu Jelang 16 Besar Piala Dunia 2022

Belanda Vs Amerika Serikat: Tim Oranye Dilanda Flu Jelang 16 Besar Piala Dunia 2022

Internasional
Prawira Harum Bandung Perpanjang Kontrak Pelatih David Singleton

Prawira Harum Bandung Perpanjang Kontrak Pelatih David Singleton

Sports
Sejarah Tercipta, Ada 3 Wakil Asia di Fase Gugur Piala Dunia 2022

Sejarah Tercipta, Ada 3 Wakil Asia di Fase Gugur Piala Dunia 2022

Internasional
Jadwal 16 Besar Piala Dunia 2022: Hari Ini Belanda Vs Amerika Serikat

Jadwal 16 Besar Piala Dunia 2022: Hari Ini Belanda Vs Amerika Serikat

Internasional
Perjuangan Penghuni Ruko Stadion Usai 2 Bulan Tragedi Kanjuruhan, Bayangan Relokasi

Perjuangan Penghuni Ruko Stadion Usai 2 Bulan Tragedi Kanjuruhan, Bayangan Relokasi

Liga Indonesia
Ironi 3 Tim Kejutan di Piala Dunia 2022: Libas Para Juara, lalu Ucapkan Sampai Jumpa

Ironi 3 Tim Kejutan di Piala Dunia 2022: Libas Para Juara, lalu Ucapkan Sampai Jumpa

Internasional
Persiapan Empat Tim Jatim Jelang Liga 1 2022-2023 Bergulir Lagi

Persiapan Empat Tim Jatim Jelang Liga 1 2022-2023 Bergulir Lagi

Liga Indonesia
Drama Kamerun Vs Brasil: Saat Aboubakar Cetak Gol lalu Dapat Kartu Merah...

Drama Kamerun Vs Brasil: Saat Aboubakar Cetak Gol lalu Dapat Kartu Merah...

Internasional
16 Besar Piala Dunia 2022, Tak Ada Tim yang Lolos dengan Nilai Sempurna

16 Besar Piala Dunia 2022, Tak Ada Tim yang Lolos dengan Nilai Sempurna

Internasional
Bagan 16 Besar Piala Dunia 2022: Argentina dan Portugal Berseberangan

Bagan 16 Besar Piala Dunia 2022: Argentina dan Portugal Berseberangan

Internasional
Piala Dunia 2022: Kamerun Ukir Sejarah, Tersingkir dengan Kepala Tegak

Piala Dunia 2022: Kamerun Ukir Sejarah, Tersingkir dengan Kepala Tegak

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.