Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 29/08/2016, 08:21 WIB
|
EditorEris Eka Jaya

BANDUNG, KOMPAS.com — Peristiwa pemukulan terhadap bobotoh yang diduga melibatkan anggota kepolisian saat Persib Bandung menghadapi Arema Cronus di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, Sabtu (27/8/2016), dipastikan bakal diusut tuntas.

Kepastian itu dikatakan oleh Kasatreskrim Polres Bandung AKP Niko N Adiputra. Dia menuturkan, pihaknya akan menelusuri terlebih dahulu oknum kepolisian yang diduga melakukan pemukulan yang mengakibatkan tiga orang bobotoh mengalami luka.

Salah satu korban yang bernama Ricky Iswanto sempat mendapatkan perawatan di RS Soreang karena luka di bagian mata kirinya.

"Proses tersebut akan kami kembangkan secara prosedural. Siapa pun di mata hukum adalah sama. Langkah-langkah yang kami ambil tentu setelah menelusuri beberapa keterangan dari korban yang ada dan nanti akan dikembangkan lagi," ucap Niko, Minggu (28/8/2016).

Pada pertandingan tersebut, menurut Niko, pihak keamanan tidak hanya dari Polres Bandung, juga dari Polres Cimahi dan Polda Jabar.

Niko mengaku akan menindak tegas dan akan memprosesnya secara hukum yang berlaku jika oknum kepolisian yang diduga melakukan kekerasan terbukti melakukan kesalahan.

"Tentu sesuai dengan aturan yang ada. Jadi, siapa pun di mata hukum sama. Kalau memang dengan alat bukti ada dan memperkuat penetapan sebagai tersangka, nanti pasti akan diproses," ujarnya.

Menurut pengakuan korban, Ricky, pemukulan tersebut terjadi karena masalah sepele. Sebelumnya, bobotoh dilarang menggunakan kayu untuk mengibarkan 5.000 bendera di tribune timur stadion.

Kayu dan bendera pun akhirnya dibawa keluar dan dikumpulkan di lorong tribune timur.

Setelah babak pertama usai, bobotoh disebut berinisiatif melepaskan bendera dari kayu agar koreografi bisa berjalan di babak kedua. Hal itu pun sudah mendapatkan izin dari pihak kepolisian.

Banyaknya bendera membuat bobotoh yang lain ikut melepas bendera. Saat itu, polisi mengira terjadi kericuhan sehingga aparat keamanan yang berada di bawah dan di luar tribune langsung naik ke atas dan bersikap reaktif.

"Mereka kira kami tengah ribut, padahal cuma mengambil bendera buat koreografi," ucap Ricky. (Fifi Nofita)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber JUARA
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+