Kompas.com - 14/07/2016, 17:30 WIB
Fredrik Ljungberg saat melayani permintaan tandatangan dari sejumlah penggemar Arsenal di Leura Village, Katoomba, New South Wales, Kamis (14/7/2016) Glori K WadriantoFredrik Ljungberg saat melayani permintaan tandatangan dari sejumlah penggemar Arsenal di Leura Village, Katoomba, New South Wales, Kamis (14/7/2016)
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

SYDNEY, KOMPAS.com - Bagi para mantan pesepakbola dunia, meniti karier kepelatihan di klub-klub besar mungkin merupakan salah satu pilihan yang membanggakan. Namun, ternyata tidak demikian dengan Fredrik Ljungberg.

Mantan pemain sayap Arsenal yang berjaya di bawah asuhan manajer Arsene Wenger itu mengaku lebih memilih untuk menjadi pelatih anak-anak.

"Mungkin saya bisa saja meniti karir kepelatihan dengan menjadi asisten pelatih, lalu berharap pelan-pelan naik, tapi saya rasa saya tidak di situ," kata Ljungberg.

Pernyataan Ljungberg ini muncul dalam perbincangan Ljunberg dengan Kompas.com, saat menunggu hidangan makan siang di Leura Garage, sebuah restoran bekas bagunan garasi di Katomba, New South Wales, Australia, Kamis (14/7/2016).

Pemain yang sempat merumput di Amerika Serikat dan Jepang, sebelum akhirnya memutuskan gantung sepatu itu mengaku, dengan menjadi pelatih anak-anak, dia memiliki ruang yang luas untuk membagikan pengetahuannya.

"Saya pun bisa belajar banyak di dalam tim itu. Saya harus belajar bagaimana menjadi seorang 'bos' bagi anak-anak?" kata dia sambil tertawa.

Namun, menurut Ljungberg, satu hal yang sangat berarti baginya dengan melatih tim junior adalah, dia bisa membentuk karakter dan mental para pemain itu sejak dini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Menyenangkan bisa menjadi bagian dalam membentuk masa depan mereka untuk sepak bola," ujar Ljungberg.

Seperti yang telah diberitakan, sejak Januari lalu, the Gunners memilih Ljungberg untuk menangani tim usia 15 tahun. "Saya suka. Saya bahagia dengan pekerjaan ini," kata dia.

Glori K Wadrianto/KOMPAS.COM Eks pemain sayap Arsenal, Fredrik Ljungberg, menemui penggemar di Hotel Four Seasons, Sydney, Kamis (14/7/2016).

Ljungberg mengaku tim yang dipegangnya menjalani latihan sebanyak empat kali seminggu. Ada 15-18 anak yang tergabung dalam tim Arsenal junior itu. Mereka datang ke lapangan sepulang sekolah.

"Makanya saya harus kembali besok, sebab Senin kami harus sudah mulai mempersiapkan tim untuk pembukaan kompetisi pada Sabtu pekan depan," ujarnya antusias.

"Mungkin suatu saat nanti saya akan menjadi pelatih (senior), tapi bagi saya yang penting saat ini adalah belajar dan membagi pengetahuan saya kepada bibit bibit muda arsenal," kata Ljungberg menjawab pertanyaan dari salah satu penggemar di Hotel Four Seasons, Sydney, Kamis malam.

Di tempat itu diadakan acara temu penggemar Arsenal, sesi tanda tangan, dan foto bersama dengan Ljungberg. Ada sekitar 100 fans yg datang dalam acara ini.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.