Kompas.com - 13/06/2016, 08:23 WIB
Gelandang Jerman, Bastian Schweinsteiger, merayakan keberhasilan mencetak gol ke gawang Ukraina pada laga Grup C Piala Eropa 2016 di Lille, Minggu (12/6/2016). PATRIK STOLLARZ/AFPGelandang Jerman, Bastian Schweinsteiger, merayakan keberhasilan mencetak gol ke gawang Ukraina pada laga Grup C Piala Eropa 2016 di Lille, Minggu (12/6/2016).
EditorJalu Wisnu Wirajati

LILLE, KOMPAS.com - Bastian Schweinsteiger harus menunggu lima tahun atau lebih tepatnya 1.709 hari untuk mengakhiri paceklik golnya bersama tim nasional Jerman.

Schweinsteiger mencetak satu gol saat Jerman menang 2-0 atas Ukraina pada pertandingan pertama Grup C Piala Eropa 2016 di Stadion Pierre-Mauroy, Vileneuve-d'Ascq, Minggu (12/6/2016) atau Senin dini hari WIB.

Masuk menit ke-90, Schweinsteiger hanya butuh dua menit untuk mencatatkan namanya di papan skor seusai memanfaatkan umpan Mesut Oezil. Sebelumnya, Jerman sudah unggul 1-0 lewat gol Shkodran Mustafi sejak menit ke-19.

Gol itu juga menepis kekhawatiran publik Jerman yang sempat meragukan kondisi Schweinsteiger jelang Piala Eropa 2016. Maklum, dia tak tampil reguler bersama Manchester United pada musim ini karena permasalahan cedera.

"Saya merasa sangat baik. Cedera saya sudah sembuh dan sekarang saya senang karena mengantarkan tim meraih kemenangan," kata Schweinsteiger seusai pertandingan seperti dilansir dari situs resmi Federasi Sepak Bola Jerman (DFB).

"Untuk mencetak gol kedua itu tidaklah mudah. Namun, keajaiban terjadi dan itu hal yang diharapkan," tuturnya lagi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Schweinsteiger sejatinya adalah kapten Der Panzer, julukan Jerman. Namun, pada laga versus Ukraina, Manuel Neuer didaulat menjadi pemimpin di atas lapangan.

"Saya mungkin tak bisa bermain selama 90 menit, apalagi 120 menit. Namun, jika cuma 45 menit, saya bisa bermain," ucap Schweinsteiger.

Bagi Schweinsteiger, torehan ke gawang Ukraina bermakna penting karena mengakhiri paceklik gol yang dialami di timnas selama hampir 5 tahun!

Sebelum pada laga ini, gol terakhir dia untuk Jerman terjadi ke gawang Turki dalam duel Kualifikasi Piala Eropa 2012, 7 Oktober 2011, atau 1.709 hari silam. Ketika itu, Jerman menang 3-1 dan Schweinsteiger mencetak gol terakhir timnya melalui eksekusi penalti.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Klasemen Medali Olimpiade Tokyo - China Menjauh, Indonesia di Atas Belgia

Klasemen Medali Olimpiade Tokyo - China Menjauh, Indonesia di Atas Belgia

Sports
Wawancara Neymar dan Mbappe: Rahasia Kompak, Piala Dunia Jadi Rebutan

Wawancara Neymar dan Mbappe: Rahasia Kompak, Piala Dunia Jadi Rebutan

Liga Lain
Bali United Bersolek, Renovasi Stadion Kapten I Wayan Dipta Hampir Tuntas

Bali United Bersolek, Renovasi Stadion Kapten I Wayan Dipta Hampir Tuntas

Liga Indonesia
Atmosfer Kompetitif dalam Sesi Latihan Persebaya Surabaya

Atmosfer Kompetitif dalam Sesi Latihan Persebaya Surabaya

Liga Indonesia
Klasemen Medali Olimpiade Tokyo - China Kuasai Singgasana, Indonesia Sejajar Austria

Klasemen Medali Olimpiade Tokyo - China Kuasai Singgasana, Indonesia Sejajar Austria

Sports
Reaksi Madura United soal Rencana Liga 1 Kick-off 20 Agustus

Reaksi Madura United soal Rencana Liga 1 Kick-off 20 Agustus

Liga Indonesia
Italia Raih 2 Emas Olimpiade Tokyo dalam 11 Menit, Rasanya Lebih Nikmat dari Juara Euro 2020

Italia Raih 2 Emas Olimpiade Tokyo dalam 11 Menit, Rasanya Lebih Nikmat dari Juara Euro 2020

Sports
Rekap Sepak Bola Olimpiade Tokyo: Final Brasil Vs Spanyol Tak Terelakkan

Rekap Sepak Bola Olimpiade Tokyo: Final Brasil Vs Spanyol Tak Terelakkan

Internasional
Kunci Keunggulan Greysia Polii/Apriyani Rahayu di Mata PB Jaya Raya

Kunci Keunggulan Greysia Polii/Apriyani Rahayu di Mata PB Jaya Raya

Badminton
Hal Penting yang Harus Diperhatikan Greysia Polii jika Ingin Tampil di Olimpiade Paris 2024

Hal Penting yang Harus Diperhatikan Greysia Polii jika Ingin Tampil di Olimpiade Paris 2024

Badminton
Liga 1 Bergulir 20 Agustus, Persib Bandung Masih Tunggu Izin Latihan

Liga 1 Bergulir 20 Agustus, Persib Bandung Masih Tunggu Izin Latihan

Liga Indonesia
Hasil Sepak Bola Olimpiade Tokyo: Bungkam Jepang, Spanyol Tembus Final Jumpa Brasil

Hasil Sepak Bola Olimpiade Tokyo: Bungkam Jepang, Spanyol Tembus Final Jumpa Brasil

Internasional
Brasil ke Final Olimpiade Tokyo, Dani Alves Sebut Tim Menderita dan Rumput Tak Rata

Brasil ke Final Olimpiade Tokyo, Dani Alves Sebut Tim Menderita dan Rumput Tak Rata

Internasional
3 Calon Pasangan Apriyani Rahayu jika Greysia Polii Pensiun

3 Calon Pasangan Apriyani Rahayu jika Greysia Polii Pensiun

Badminton
Di Balik Emas Greysia/Apriyani, Ada Eng Hian yang Nyaris Dicopot PBSI

Di Balik Emas Greysia/Apriyani, Ada Eng Hian yang Nyaris Dicopot PBSI

Badminton
komentar di artikel lainnya
Close Ads X