Kompas.com - 16/05/2015, 09:01 WIB
Penyerang Liverpool, Mario Balotelli, beradu argumen dengan Daniel Sturridge (kiri) dan Jordan Henderson (kanan), sebelum mengeksekusi tendangan penalti pada leg pertama babak 32 besar melawan Besiktas, Kamis atau Jumat (20/2/2015) dini hari WIB. AFP/OLI SCARFFPenyerang Liverpool, Mario Balotelli, beradu argumen dengan Daniel Sturridge (kiri) dan Jordan Henderson (kanan), sebelum mengeksekusi tendangan penalti pada leg pertama babak 32 besar melawan Besiktas, Kamis atau Jumat (20/2/2015) dini hari WIB.
EditorJalu Wisnu Wirajati


Oleh:
Gita Suwondo

Gita Suwondo adalah beIN SPORTS Football Expert. Analisis Gita Suwondo untuk laga berikutnya pekan ini bisa disaksikan di beIN SPORTS 1

BEIN SPORT Gita Suwondo           

Apa yang salah dengan Liverpool musim ini?  Benarkah Brendan Rodgers manejer tanpa kualitas seperti tuduhan para Liverpudlian yang frustrasi karena pada musim ketiga kepelatihannya belum bisa memberikan gelar bagi The Reds, seperti pendahulunya?

Terlalu cepat untuk berasumsi bahwa Rodgers adalah manajer tanpa kualitas.  Bahkan saya berani mengatakan bahwa dia adalah manusia dengan visi sepak bola luar biasa.  Lihat saja caranya menerapkan possession football di Swansea City pada masa kepelatihannya serta musim lalu saat nyaris membawa Liverpool jadi juara Premier League untuk pertama kalinya.  Tapi sehebat apa pun seorang manajer, perlu para penggawa yang mumpuni untuk bisa mewujudkan kualitas taktiknya menjadi sebuah hasil yang konsisten sepanjang musim.

Complacency atau ketidakkonsistenan terutama di lini depan menjadi kendala utama Liverpool hampir sepanjang musim.  Pujian harus diberikan pada Rodgers sebenarnya, usai kekalahan dari Manchester United di Old Trafford tiga gol tanpa balas pertengahan Desember tahun lalu.  Formasi 4-2-3-1 diubah menjadi 3-4-2-1 yang benar benar membuahkan hasil.  Pola tiga bek sejajar, diisi oleh Emre Can, Martin Skrtel, dan Mamadou Sakho, kokoh menjaga ruang di depan penjaga gawang Simon Mignolet. Liverpool pun bisa membukukan hasil 10 kemenangan dan tiga kali imbang, sampai akhirnya kembali dipecundangi MU di Anfield.

Kendala utama bukan pada pertahanan, lebih pada tidak adanya pengganti memadai bagi Luis Suarez yang hengkang ke Barcelona.  Daniel Sturridge pun lebih sering beristirahat lantaran cedera. Rodgers juga dikritik lantaran gagal memanfaatkan uang penjualan Suarez untuk mendapatkan striker berkualitas.

Membeli Rickie Lambert yang sukses bersama Southampton tidak membuahkan hasil.  Membeli Mario Bolatelli yang lebih lebih memperlihatkan keartisannya ketimbang bertindak sebagai striker jelas salah dan tidak bijaksana. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemandulan lini depan Liverpool ini bahkan oleh segelintir orang dijadikan lelucon. Sebab, jumlah gol mereka lebih sedikit dibandingkan produktivitas lini belakang Chelsea.

Kenyataan itu harus ditelan oleh Rodgers.  Bukan lini belakang Liverpool yang berantakan, tapi ketidakmampuan barisan depan menuntaskan peluang yang menjadi kendala. Catatan 50 gol dari 36 laga di Premier League menggambarkan secara gamblang kelemahan itu. Solusi gol datang dari Raheem Sterling, Jordan Henderson, Philippe Coutinho, bahkan Steven Gerrard.                   

Wacana pembelian striker baru mengemuka. Namun, bagaimana mereka mau bergabung jika Liverpool hanya bermain di liga domestik? Karena itu, The Reds butuh memastikan tambahan satu poin pada pekan ke-37 melawan Crystal Palace untuk memastikan takkan tersalip oleh Southampton di posisi 6 besar sekaligus merebut tiket ke Liga Europa. 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.