Kompas.com - 12/04/2015, 00:59 WIB
Gelandang Parma Cristobal Jorquera (kiri) berebut bola dengan gelandang Juventus Kingsley Coman dalam laga Serie-A di Ennio Tardini, Sabtu (11/4/2015). AFP/GIUSEPPE CACACE Gelandang Parma Cristobal Jorquera (kiri) berebut bola dengan gelandang Juventus Kingsley Coman dalam laga Serie-A di Ennio Tardini, Sabtu (11/4/2015).
EditorAloysius Gonsaga AE
KOMPAS.com - Parma membuat kejutan pada pekan ke-30 Serie-A, Sabtu (11/4/2015), di Ennio Tardini. Menjamu sang juara bertahan yang kini berada di puncak klasemen sementara, Juventus, Parma menang 1-0 berkat gol Jose Mauri pada menit ke-61.

Bukan berlebihan jika menyebut hasil ini sebuah kejutan, karena Parma meraihnya di tengah kondisi mereka yang sedang carut-marut. Bagaimana tidak, bulan lalu Parma secara resmi sudah dinyatakan bangkrut sehingga mereka sedang mencari investor baru untuk menyelamatkan tim sehingga tidak terlempar ke Serie-D alias level amatir.

Ya, Parma membutuhkan dana yang besar untuk membayar semua utangnya. Tim yang sekarang sedang berada di dasar klasemen dan harus menerima hukuman pemotongan tiga poin ini, wajib melunasi semua utang tersebut sehingga bebas dari ancaman terjun bebas ke Serie-D.

Dengan demikian, Parma menorehkan hasil yang impresif dalam tiga pertandingan terakhir. Setelah menahan imbang Inter Milan menjelang Paskah pada akhir pekan lalu, Gialloblu menaklukkan Udinese 1-0 pada 8 April lalu, sebelum mempermalukan Juventus dengan skor serupa.

Dan, ini artinya Parma mengulangi kesuksesan setahun silam di mana mereka berhasil membuat kemenangan beruntun di semua kompetisi. pada 16 Maret 2014, Parma menang 4-2 atas AC Milan, yang merupakan kemenangan ketiga berturut-turut. Setelah itu, Parma tak bisa membuat back-to-back hingga laga melawan Si Nyonya Besar ini.

Juventus tampil dengan kekuatan "seadanya". Pelatih Massimiliano Allegri tampaknya tak ingin mengambil risiko memainkan para pemain inti Bianconeri, yang pada tengah pekan nanti melawan AS Monaco pada leg pertama perempat final Liga Champions.

Kiper Gianluigi Buffon, gelandang Paul Pogba, striker Carlo Tevez dan Alvaro Morata diistirahatkan. Allegri memberikan kepercayaan kepada Marco Storari di bawah mistar gawang Juventus, dan Fernando Llorente menjadi penyerang. Sementara itu Arturo Vidal menjadi motor di lapangan tengah.

Meskipun demikian, Juventus mendominasi pertandingan. Sayang, sejumlah peluang yang dihasilkan tak mampu dimaksimalkan untuk menjebol gawang tim besutan Roberto Donadoni.

Setelah paruh pertama berakhir tanpa gol, Parma membuat kejuatan di awal babak kedua. Jose Mauri berhasil memaksimalkan umpan Ishak Belfodil, yang gagal dipatahkan Giorgio Chiellini. Bola tendangannya tak bisa dihalau Storari.

Tertinggal, Juventus berusaha mencetak gol balasan. Tetapi rapatnya barisan pertahanan Parma membuat Tim Zebra tak bisa menyamakan skor sehingga harus pulang dengan kekalahan. Ini menjadi kekalahan kedua Juventus sepanjang musim 2014-15. Dan, lagi-lagi hanya satu gol yang dihasilkan di Ennio Tardini saat kedua tim bertemu - Statistik menunjukkan bahwa di ajang Serie-A, kedua tim tak pernah mencetak lebih dari satu gol dalam empat pertemuan terakhir di Ennio Tardini.

Dengan hasil ini, Juventus tetap di puncak klasemen dengan raihan total 70 poin, unggul 14 angka dari AS Roma yang baru bermain 29 kali. Sementara itu Parma pun masih terkunci di dasar klasemen dengan torehan 16 poin dari 29 laga yang sudah dimainkan.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.