Kompas.com - 29/03/2015, 10:54 WIB
Striker tim nasional Inggris, Harry Kane, seusai mencetak gol ke gawang Lithuania pada laga lanjutan Kualifikasi Piala Eropa 2016 di Wembley, Jumat (27/3/2015). AFPStriker tim nasional Inggris, Harry Kane, seusai mencetak gol ke gawang Lithuania pada laga lanjutan Kualifikasi Piala Eropa 2016 di Wembley, Jumat (27/3/2015).
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

KOMPAS.com - Harry Kane bisa jadi pangkal revisi regulasi pemain asing di Premier League. Menilik kesuksesannya memimpin bursa top scorer Premier League dan mencetak gol debut untuk Timnas Inggris, FA tampaknya semakin tergiur untuk mencari sosok "Harry Kane" lainnya.


Mungkin tak ada yang menyangka striker berusia 21 tahun ini melejit begitu cepat. Sebelumnya, dia cuma berkelana di klub semenjana seperti Leicester City dan Norwich City. Namun memasuki pekan ke-30 Premier League, dia justru berdiri setara dengan Diego Costa.


Prestasi dari seorang home grown player laiknya Harry Kane memang jadi barang langka di kasta teratas sepak bola Inggris tersebut. Kualitas minimalis bukan jadi alasan. Kesempatan mereka unjuk gigi justru tergerus oleh kebijakan tim-tim Premier League yang berorientasi pada hasil instan.

Riset dari The Mail bisa jadi barometer. Dalam satu dekade terakhir, akademi dari 20 kontestan Premier League hanya menyumbang 57 pemain untuk tampil di tim utama secara reguler.

Southampton memimpin daftar tersebut dengan tujuh pemain. Namun, lulusan Saints Academy tak bertahan lama di St Mary's Stadium. Enam dari tujuh pemain tersebut hijrah ke klub lain. Tiga di antaranya kini memperkuat Arsenal.


Sementara itu, empat klub teratas di klasemen Premier League saat ini tergolong tidak produktif dalam mengorbitkan pemain akademi. Manchester City hanya menyumbang empat pemain dan semuanya tak ada di skuad Manuel Pellegrini. Sedangkan Arsenal hanya punya dua pemain yang masih bertahan di skuad utama, yaitu Jack Wilshere dan Kieran Gibbs.


Manchester United yang pernah tenar karena Class of 92, juga tak lebih baik. Danny Welbeck dan Tom Cleverley yang notabene lulusan akademi, tak mampu bersaing hingga dilepas ke klub lain.

Pemimpin klasemen, Chelsea lebih parah lagi karena tak pernah mengorbitkan lulusan akademi untuk tampil reguler di Premier League setelah John Terry. Bek Southampton, Ryan Bertrand memang berasal dari akademi The Blues, tapi tak masuk hitungan lantaran gagal tampil di setengah dari total pertandingan liga dalam semusim.

Dok. Daily Mail Kisah John Terry yang lulus dari akademi Chelsea untuk memperkuat tim utama, tak pernah terulang dalam satu dekade terakhir.

Kepercayaan klub-klub Inggris terhadap pemain lokal turut melatari fenomena ini. Sejak 2006, menit bermain untuk pemain U-21 di Premier League juga menurun hingga 50,8 persen. Catatan ini adalah yang terburuk dibandingkan empat liga besar Eropa lainnya.


Berbanding lurus dengan kiprah pemain Inggris di Liga Champions yang notabene lebih elite. Hanya tujuh persen pemain Inggris yang tampil di kasta teratas Eropa tersebut. Inggris berada di bawah Argentina, Belanda, Italia, Perancis, Brasil, Jerman dan Spanyol.

Halaman:


Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X