Kompas.com - 20/09/2014, 04:55 WIB
FIFA Dok. FIFAFIFA
Penulis Ary Wibowo
|
EditorAloysius Gonsaga AE
ZURICH, KOMPAS.com - Para petinggi FIFA diminta untuk mengutamakan transparansi agar sejumlah masalah di badan tertinggi sepak bola dunia itu, seperti kasus dugaan suap pada pemenangan Rusia dan Qatar sebagai tuan rumah Piala Dunia 2018 dan 2022, bisa segera diselesaikan.

Demikian pernyataan Ketua Dewan Investigasi Komite Etik FIFA, Michael Garcia, dalam acara World Summit on Ethics in Sports di Zurich, Jumat (19/9/2014). Menurut Garcia, pihaknya kesulitan menyelidiki beberapa kasus tersebut karena minimnya informasi dari pihak-pihak terkait yang diduga terlibat.

"Kode Etik FIFA adalah hukum bersifat kuat yang harus diimplementasikan dengan cara yang adil yang menyeluruh dan proses itu juga harus mengarah ke sesuatu yang lain. Tujuannya adalah untuk menanamkan kepercayaan dalam proses tersebut," ujar Garcia.

"Tetapi, di beberapa kasus tertentu, publik harus memiliki kepercayaan juga bahwa proses itu bekerja dengan cara yang adil," tambahnya.

Lebih lanjut, Garcia yang juga merupakan jaksa di New York, Amerika Serikat, mengungkapkan bahwa kantor pengacara di Manhattan saat ini dianggap memiliki reputasi terbaik di Negeri Paman Sam. Menurutnya, hal itu terjadi karena mereka mementingkan transparansi sehingga mendapatkan kepercayaan besar dari publik.

"Kami memiliki hukum dan prosedur pidana yang kuat dan kami juga memiliki track record yang sangat baik. Saya ragu kami bisa mendapat kepercayaan seperti itu jika kami tidak mampu mengumumkan dakwaan dengan jelas," ungkap Garcia.

"Saya juga ragu jika kami bisa mendapat kepecayaan jika satu-satunya catatan dalam proses tersebut tertuang hanya dalam bentuk sebuah nama dan kalimat, seperti dalam sebuah rilis media: Joe Smith dijatuhi hukuman hari ini selama 20 tahun karena melanggar Kode Etik Amerika Serikat 1922."

"Mungkin ada sedikit dukungan dari publik yang bisa menjadi sedikit informasi. Jadi, menurut saya, apa yang kami butuhkan sekarang adalah transparansi yang lebih besar dalam proses ini, transparansi dalam dakwaan, keputusan ataupun dasar keputusan, sembari terus melindungi hak-hak semua orang."

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya berharap kode etik ini dipelajari, diterapkan dan mungkin juga dapat direvisi sehingga jika memungkinkan kita bisa mempunyai jenis-jenis transparansi," tuturnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UMN Pictures Rilis Game Gelimpang

UMN Pictures Rilis Game Gelimpang

Sports
Jadwal Siaran Langsung Denmark Open - Perempat Final Jojo Vs Kento Momota

Jadwal Siaran Langsung Denmark Open - Perempat Final Jojo Vs Kento Momota

Badminton
Madura United Vs Persija, Skuad Nyaris Lengkap, Macan Tebar Ancaman

Madura United Vs Persija, Skuad Nyaris Lengkap, Macan Tebar Ancaman

Liga Indonesia
Temuan Satgas soal Sanksi WADA: 24 Pending Matters, Termasuk Tunggakan ke Qatar

Temuan Satgas soal Sanksi WADA: 24 Pending Matters, Termasuk Tunggakan ke Qatar

Sports
Madura United Vs Persija, Rahmad Darmawan Lupakan Aib Pertemuan Kontra Persija

Madura United Vs Persija, Rahmad Darmawan Lupakan Aib Pertemuan Kontra Persija

Liga Indonesia
Mantan Bos AS Roma Paulo Fonseca Kian Dekat dengan Newcastle United

Mantan Bos AS Roma Paulo Fonseca Kian Dekat dengan Newcastle United

Liga Inggris
Kata Mourinho Setelah AS Roma Dihancurkan Tim Norwegia 1-6

Kata Mourinho Setelah AS Roma Dihancurkan Tim Norwegia 1-6

Liga Lain
Jadwal Liga Inggris - Arsenal Buka Pekan ke-9, Tersaji Man United Vs Liverpool

Jadwal Liga Inggris - Arsenal Buka Pekan ke-9, Tersaji Man United Vs Liverpool

Liga Inggris
Persib Vs PSS, Maung Bandung Sudah Antisipasi Gaya Main Super Elja

Persib Vs PSS, Maung Bandung Sudah Antisipasi Gaya Main Super Elja

Liga Indonesia
Laga Persebaya Vs Persela 'Dikotori' Keputusan Kontroversial Wasit

Laga Persebaya Vs Persela "Dikotori" Keputusan Kontroversial Wasit

Liga Indonesia
Wander Luiz Terancam Absen, Persib Pantau Komposisi Terbaik untuk Hadapi PSS

Wander Luiz Terancam Absen, Persib Pantau Komposisi Terbaik untuk Hadapi PSS

Liga Indonesia
Hasil Lengkap Liga Europa - Napoli Menang Perdana, West Ham Sempurna

Hasil Lengkap Liga Europa - Napoli Menang Perdana, West Ham Sempurna

Liga Lain
Persib Vs PSS, Maung Bandung Waspadai Ancaman Mantan

Persib Vs PSS, Maung Bandung Waspadai Ancaman Mantan

Liga Indonesia
Dituding Terlibat dalam Skandal Video Seks Eks Rekan Setim, Karim Benzema Dituntut Penjara 10 Bulan dan Denda Rp1,2 Miliar

Dituding Terlibat dalam Skandal Video Seks Eks Rekan Setim, Karim Benzema Dituntut Penjara 10 Bulan dan Denda Rp1,2 Miliar

Liga Spanyol
Denmark Open 2021, Fajar/Rian Ingin Jaga Momentum Juara Piala Thomas

Denmark Open 2021, Fajar/Rian Ingin Jaga Momentum Juara Piala Thomas

Badminton
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.