Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hasil Otopsi Dua Korban Tragedi Kanjuruhan: Terdapat Kekerasan Benda Tumpul

Kompas.com - 30/11/2022, 21:04 WIB
Suci Rahayu,
Firzie A. Idris

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Hasil otopsi dua korban Tragedi Stadion Kanjuruhan sudah keluar dan disampaikan langsung oleh Ketua Perhimpunan Dokter Forensik Indonesia (PDFI) Cabang Jawa TImur, dr. Nabil Bahasuan.

Dua korban tersebut adalah Natasya Debi Ramadhani (16) dan Nayla Debi Anggraeni (13) yang di autopsi pada Sabtu (5/11/2022) lalu.

"Kesimpulan dari proses otopsi jenazah Natasya didapati adanya tanda bekas kekerasan benda tumpul. Kemudian, ada patah tulang iga 2, 3, 4, 5 dan ditemukan pendarahan yang cukup banyak," ungkapnya.

"Sehingga itu yang menyebabkan kematiannya."

Hasil sama juga ditemukan pada tubuh adiknya, Nayla Debi Anggraeni.

Baca juga: Pemain Arema FC Rayakan Ulang Tahun Bocah Korban Tragedi Kanjuruhan

 

Bekas kekerasan benda tumpul yang berakibat pada patahnya tulang iga menjadi penyebab kematian dua kakak beradik tersebut.

"Kemudian, adiknya Nayla. Juga sama tapi ada di tulang dadanya. Patahnya itu. Juga di sebagian tulang iga, sebelah kanan," imbuhnya.

Meski begitu, Nabil Bahasuan tidak bisa menjelaskan secara detail kekerasan benda tumpul itu seperti apa.

Menurutnya, penjelaasan tersebut hanya bisa diungkapkan oleh penyidik perkara.

"Di kedokteran forensik kita tidak bisa mengatakan itu karena apa. Tapi yang pasti karena kekerasan benda tumpul. Untuk detailnya, tentu di penyidikan yang tahu," katanya.

Otopsi itu sendiri sebenarnya dilakukan untuk mengetahui penyebab pasti kematian kedua korban saat Tragedi Kanjuruhan.

Namun, ia tidak menemukan adanya tanda-tanda bekas gas air mata di dalam tubuh korban.

Berdasarkan hasil penelitian toxicology, pihaknya tidak menemukan adanya paparan zat senyawa dalam gas air mata pada sistem organ pernapasan dalam tubuh kedua jenazah korban tersebut.

Kedua Dokter Forensik Indonesia (FDFI) cabang Jawa Timur dr Nabil Bahasuan sebelum melakukan otopsi dua jenazah kakak beradik korban Tragedi Kanjuruhan, Natasya Debi Ramadani (16) dan Naila Debi Anggraini (13) di TPU Dusun Patuk Desa Sukolilo Kecamatan Wajak, Kabupaten Malang, Sabtu (5/11/2022) pagi. KOMPAS.COM/SUCI RAHAYU Kedua Dokter Forensik Indonesia (FDFI) cabang Jawa Timur dr Nabil Bahasuan sebelum melakukan otopsi dua jenazah kakak beradik korban Tragedi Kanjuruhan, Natasya Debi Ramadani (16) dan Naila Debi Anggraini (13) di TPU Dusun Patuk Desa Sukolilo Kecamatan Wajak, Kabupaten Malang, Sabtu (5/11/2022) pagi.

"Dari hasil pengumpulan sampel yang ada pada kedua korban. Kami sudah mengumpulkan kepada Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) dan didapatkan tidak terdeteksi adanya gas air mata tersebut," tutur Nabil Bahasuan.

"Untuk lebih jelasnya nanti di pengadilan bisa didatangkan ahli dari BRIN tersebut yang memeriksa hasil sampel 'Toxicologi' kita," pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Como 1907 Beri Jaminan Bagi Ali Jasim untuk Didaftarkan ke Tim Utama

Como 1907 Beri Jaminan Bagi Ali Jasim untuk Didaftarkan ke Tim Utama

Internasional
Mills Tak Masalah PSSI Daftarkan Hak Logo Garuda Buatan Mereka, Semua Milik Masyarakat

Mills Tak Masalah PSSI Daftarkan Hak Logo Garuda Buatan Mereka, Semua Milik Masyarakat

Timnas Indonesia
Daftar Top Skor Piala Eropa 2024, Panggung Calon Penerus Messi

Daftar Top Skor Piala Eropa 2024, Panggung Calon Penerus Messi

Internasional
Hasil Euro 2024: Jerman Lolos 16 Besar, Kroasia Tertahan

Hasil Euro 2024: Jerman Lolos 16 Besar, Kroasia Tertahan

Internasional
Rahasia Duet Brilian Guendogan dan Kroos di Timnas Jerman

Rahasia Duet Brilian Guendogan dan Kroos di Timnas Jerman

Internasional
Pemilik Erspo Daftarkan Logo Garuda Secara Pribadi Tak Masalah, Bentuk Perlindungan

Pemilik Erspo Daftarkan Logo Garuda Secara Pribadi Tak Masalah, Bentuk Perlindungan

Timnas Indonesia
Hasil Skotlandia Vs Swiss 1-1, Tinta Emas Gol Roket Shaqiri

Hasil Skotlandia Vs Swiss 1-1, Tinta Emas Gol Roket Shaqiri

Internasional
Jamal Musiala Bintang Jerman, Nagelsmann Jaga dari Tekanan

Jamal Musiala Bintang Jerman, Nagelsmann Jaga dari Tekanan

Internasional
Toni Kroos Menggila di Euro 2024, Akurasi Operan Bak Laser

Toni Kroos Menggila di Euro 2024, Akurasi Operan Bak Laser

Internasional
Hasil Jerman vs Hongaria 2-0: Musiala dan Guendogan Pastikan Panzer Lolos 16 Besar

Hasil Jerman vs Hongaria 2-0: Musiala dan Guendogan Pastikan Panzer Lolos 16 Besar

Internasional
Euro 2024, Saat Albania Tahan Kroasia Berkat Bantuan “Super Mario”…

Euro 2024, Saat Albania Tahan Kroasia Berkat Bantuan “Super Mario”…

Internasional
Kondisi Hidung Mbappe Terus Dipantau, Testimoni Pemain yang Pakai Topeng Muka

Kondisi Hidung Mbappe Terus Dipantau, Testimoni Pemain yang Pakai Topeng Muka

Internasional
Hasil Kroasia Vs Albania 2-2: Drama Gol Injury Time, Modric dkk Tertahan

Hasil Kroasia Vs Albania 2-2: Drama Gol Injury Time, Modric dkk Tertahan

Internasional
Link Live Streaming Jerman Vs Hongaria, Kickoff Pukul 23.00 WIB

Link Live Streaming Jerman Vs Hongaria, Kickoff Pukul 23.00 WIB

Internasional
'Ramuan Rahasia' Jus Acar ala Timnas Inggris di Piala Eropa

"Ramuan Rahasia" Jus Acar ala Timnas Inggris di Piala Eropa

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com