Kompas.com - 27/05/2021, 12:25 WIB

KOMPAS.com - Ketiga klub tersisa di antara kubu-kubu pembangkang UEFA, Juventus, Real Madrid, dan Barcelona, merilis pernyataan bersama yang menekankan komitmen mereka ke proyek European Super League.

Babak baru Liga Super Eropa berlanjut. Walau sembilan dari 12 klub pelopor telah mengutarakan mundur dari proyek tersebut di tengah hujatan suporter, sponsor, dan para pemain, ketiga klub tadi kukuh bertahan.

Barcelona, Real Madrid, dan Juventus menolak tunduk kepada tekanan yang diberikan UEFA.

Hal ini mereka sampaikan setelah UEFA membuka proses disipliner kepada ketiga klub tersebut pada awal pekan ini.

Baca juga: UEFA Buka Proses Hukum untuk 3 Klub Pembangkang European Super League

Bahkan, sebuah pengadilan di Madrid telah meminta Mahkamah Hukum Uni Eropa (European Court of Justice) untuk menentukan apakah UEFA dan FIFA melanggarkan hukum kompetisi Uni Eropa dengan melarang klub-klub ini bermain di European Super League.

"Sikap mengkhawatirkan ini merupakan pelanggaran jelas dari keputusan mahkamah hukum, yang telah memberi pernyataan jelas," tutur pernyataan di situs Barcelona.

"Mereka memperingati UEFA untuk menahan diri dari mengambil aksi yang bisa menghukum para klub pendiri Super League sementara proses hukum berlangsung."

Baca juga: Juventus Terancam Lenyap dari Serie A jika Tak Mundur dari Super League

"Oleh karena itu, prosedur disipliner yang dibuka oleh UEFA merupakan serangan langsung yang tak dapat dipahami terhadap supremasi hukum.. sembari menekankan kurangnya rasa hormat terhadap otoritas mahkamah hukum sendiri."

"Alih-alih menjejalahi cara-cara untuk memodernisasi sepak bola melalui dialog terbuka, UEFA mengharapkan kami mengundurkan diri dari proses hukum yang mempertanyakan monopoli sepak bola Eropa.

Sementara itu, sembilan klub pendiri Super League lainnya telah aman dari hukuman berat dari UEFA.

Klub-klub yang dimaksud adalah Arsenal, AC Milan, Chelsea, Atletico Madrid, Inter Milan, Liverpool, Manchester City, Manchester United, dan Tottenham Hotspur.

Mereka hanya dikenakan denda senilai 15 juta euro (Rp 260 miliar) untuk didonasikan kepada anak-anak, pemuda, dan sepak bola akar rumput (level mendasar) di komunitas lokal seluruh Eropa.

Adapun denda lainnya adalah pemotongan 5 persen dari pendapatan klub di kompetisi klub UEFA selama satu musim ke depan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BERITA FOTO - Gate 12 dan 13 Menjadi Saksi Bisu Tragedi Kanjuruhan

BERITA FOTO - Gate 12 dan 13 Menjadi Saksi Bisu Tragedi Kanjuruhan

Liga Indonesia
Rencana Persib Bandung Selama Liga 1 2022-2023 Dihentikan

Rencana Persib Bandung Selama Liga 1 2022-2023 Dihentikan

Liga Indonesia
46 Hari Jelang Piala Dunia 2022: Kisah Pemain Perancis Hilang Gigi

46 Hari Jelang Piala Dunia 2022: Kisah Pemain Perancis Hilang Gigi

Internasional
Tragedi Kanjuruhan Jadi Momentum Damai Suporter, Hentikan Kebencian

Tragedi Kanjuruhan Jadi Momentum Damai Suporter, Hentikan Kebencian

Liga Indonesia
Sepakat Damai Suporter Persis-PSIM hingga Persija-Persib di Mandala Krida

Sepakat Damai Suporter Persis-PSIM hingga Persija-Persib di Mandala Krida

Sports
Inter Vs Barcelona: Menang atas Barca Itu Baru Permulaan

Inter Vs Barcelona: Menang atas Barca Itu Baru Permulaan

Sports
Update Tragedi Kanjuruhan: Alasan Pintu Tertutup, Sanksi Arema, hingga Hasil Rapat TGIPF

Update Tragedi Kanjuruhan: Alasan Pintu Tertutup, Sanksi Arema, hingga Hasil Rapat TGIPF

Liga Indonesia
Masa Depan Lionel Messi: Barca Ambil Ancang-ancang, PSG Siap Mengadang

Masa Depan Lionel Messi: Barca Ambil Ancang-ancang, PSG Siap Mengadang

Liga Spanyol
Kesalnya Xavi Usai Barcelona Dibungkam Inter Milan: Ini Tidak Adil...

Kesalnya Xavi Usai Barcelona Dibungkam Inter Milan: Ini Tidak Adil...

Liga Champions
Jadwal Liga Champions: Chelsea Vs Milan, Madrid Vs Shakhtar

Jadwal Liga Champions: Chelsea Vs Milan, Madrid Vs Shakhtar

Liga Champions
Duka Fans Bayern untuk Kanjuruhan: 100 Orang Lebih Tewas, Singgung Polisi

Duka Fans Bayern untuk Kanjuruhan: 100 Orang Lebih Tewas, Singgung Polisi

Sports
Timnas U17 Indonesia Vs UEA, Ujian Mental Garuda Asia

Timnas U17 Indonesia Vs UEA, Ujian Mental Garuda Asia

Liga Indonesia
Inter Vs Barcelona, Malam yang Indah bagi Nerazzurri buat Putuskan Dominasi Barca

Inter Vs Barcelona, Malam yang Indah bagi Nerazzurri buat Putuskan Dominasi Barca

Liga Champions
Jadwal Timnas U17 Indonesia Vs UEA di Kualifikasi Piala Asia U17 2023

Jadwal Timnas U17 Indonesia Vs UEA di Kualifikasi Piala Asia U17 2023

Liga Indonesia
New York Times: Polisi Indonesia Kurang Terlatih Kendalikan Massa di Kanjuruhan

New York Times: Polisi Indonesia Kurang Terlatih Kendalikan Massa di Kanjuruhan

Sports
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.