Kompas.com - 04/04/2020, 19:00 WIB
Ilustrasi Covid-19 ShutterstockIlustrasi Covid-19

BANDUNG, KOMPAS.com - Saat ini, dunia tengah menghadapi situasi pelik karena pandemi wabah virus corona. Puluhan ribu orang terkonfirmasi positif mengidap Covid-19.

Dan ungkapan bahwa virus corona tidak pandang bulu dalam menjangkit tubuh manusia, adalah fakta.

Pasalnya, virus tersebut bisa menyerang siapa saja. Tidak terkecuali atlet, dan khususnya pesepak bola yang dikenal memiliki pola hidup yang baik, juga tubuh yang bugar dan sehat.

Baca juga: Striker Persib Wander Luiz Akui Dirinya Terjangkit Virus Corona

Di Eropa, beberapa pesepak bola tenar seperti Daniele Rugani, Paulo Dybala, Callum Hudson Odoi, hingga Patrick Cutrone terkonfirmasi positif Covid-19.

Sementara di Indonesia, penyerang Persib Bandung Wander Luiz, menjadi atlet atau pesepak bola pertama yang terkonfirmasi positif virus corona.

Terkait adanya atlet atau pesepak bola yang terkena virus, Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Kota Bandung, dr Rita Verita pun angkat bicara.

Menurut Rita, virus corona ini memang bisa menyerang siapa saja, termasuk atlet. Terlebih, ketika daya tubuh mereka sedang tidak bagus, maka virus bisa menyerang mereka.

"Karena virus ini kan bisa menyerang siapapun. Yang bisa menangkal virus ini adalah orang dengan daya tahan tubuh yang baik. Bagi seseorang yang punya daya tahan tubuh yang kurang bagus tentu tidak bisa menahan virus ini walaupun dia olahragawan," kata Rita.

Secara umum, Rita tidak menampik, rata-rata atlet memiliki daya tahan tubuh yang baik. Hal tersebut dikarenakan asupan gizi dan aktivitas fisik mereka yang bagus.

Hanya saja, atlet juga manusia, yang bisa mengalami penurunan daya tahan tubuh dalam situasi tertentu.

Dalam kondisi daya tahan tubuh yang menurun ini, virus bisa masuk ke dalam tubuh manusia.

"Mungkin, pada saat terkena virus ini, daya tahan tubuhnya sedang tidak baik, sehingga akhirnya virus tidak bisa dilawan dan akhirnya dia terkena," tutur Rita.

Seperti apa yang disampaikan Rita, dalam situasi tertentu, daya tahan tubuh seorang atlet bisa mengalami penurunan. Ada berbagai faktor yang bisa menyebabkan hal tersebut, salah satunya bisa disebabkan karena aktivitas latihan yang terlalu berat.

Beban latihan yang berat berpotensi membuat imunitas seorang atlet menurun. Saat menjalani aktivitas latihan yang terlalu berat, memungkinkan seorang atlet mengalami Over Training Syndrome (OTS).

Jeffrey B, Kreher dan Jennifer B. Schwartz, dalam jurnalnya yang berjudul "Overtraining Syndrome: A Practical Guide" menyebutkan bahwa OTS merupakan respons maladaptif terhadap olahraga berlebihan tanpa istirahat yang cukup. Situasi tersebut mengakibatkan gangguan pada berbagai sistem tubuh manusia (neurologis, endokrinologis, dan imunologis).

Selain karena beban latihan yang terlalu berat, seorang atlet bisa mengalami OTS lantaran dipicu berbagai permasalahan lain seperti suasana hati yang kurang bagus, tingkat emosi yang tinggi, hingga kecemasan berlebih.

Ketika mengalami OTS, daya tahan tubuh seorang atlet akan mengalami penurunan. Hal tersebut yang kemudian membuat penyakit atau virus bisa masuk, dan biasanya menyerang saluran pernapasan.

Rita menambahkan, dalam situasi seperti saat ini, penting bagi semua orang untuk tetap menjaga asupan gizi yang seimbang, juga melakukan pola hidup sehat untuk menjaga daya tahan tubuh mereka.

Baca juga: Dukungan Dado untuk Wander Luiz yang Positif Covid-19

Selain itu, masyarakat juga diimbau untuk terus melakukan tindakan preventif agar terhindar dari penularan virus corona. Salah satu upaya yang bisa dilakukan adalah, dengan tetap berada di dalam rumah.

"Yang paling penting disini itu tadi daya tahan tubuh. Lalu itu tadi, melakukan pola hidup bersih dan sehat," ucap Rita.

"Bisa dengan rajin cuci tangan dengan sabun. Itu kan perilaku yang banyak orang abaikan, padahal itu sangat penting, karena virus bisa mati kalau kita cuci tangan dengan benar," tutur dia melanjutkan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.