Bos Honda Tegaskan Hal Krusial soal Kedatangan Alex Marquez

Kompas.com - 19/11/2019, 13:20 WIB
Pebalap Alex Marquez berhasil memenangi balapan Moto2 di Srikuit Catalunya, Minggu (16/6/2019). AFP/PAU BARRENAPebalap Alex Marquez berhasil memenangi balapan Moto2 di Srikuit Catalunya, Minggu (16/6/2019).

KOMPAS.com - Bos Honda, Alberto Puig, menegaskan beberapa hal penting seputar kedatangan juara dunia Moto2 Alex Marquez untuk mendampingi kakaknya, Marc Marquez, di tim Repsol Honda musim 2020.

Rumor Alex Marquez menjadi kandidat terkuat untuk menggantikan Jorge Lorenzo yang pensiun sudah mengambang selama pagelaran MotoGP Valencia 2019, terutama memasuki hari Sabtu.

Beberapa media sempat meyakini tim Repsol Honda akan mengumumkan secara resmi kedatangan Alex Marquez pada Minggu (17/11/2019) setelah balapan di Sirkuit Ricardo Tormo usai.

Akan tetapi, Honda akhirnya baru mengumumkan kedatangan Alex Marquez sebagai pendambing Marc Marquez untuk musim 2020 pada Selasa (19/11/2019) dini hari WIB.

Baca juga: MotoGP 2019 Jadi Ajang Fabio Quartararo Buktikan Banyak Orang Salah

Lima menit setelah pengumuman tersebut, bos HRC Alberto Puig mengadakan konferensi pers resmi di paddock Sirkuit Ricardo Tormo di Valencia.

Ia memakai kesempatan tersebut untuk menjelaskan alasan Honda memilih sang juara dunia Moto2 untuk mengisi kursi yang ditinggal Jorge Lorenzo.

"Setelah Lorenzo memutuskan pensiun pada akhir tahun ini, kami mulai memikirkan siapa yang patut menggantikannya," tutur Alberto Puig seperti dikutip dari TodoCircuito.

Baca Juga: Curhatan Jorge Lorenzo Usai Melakoni Balapan Terakhirnya di Valencia

"Keputusan ini kami buat pada jam-jam terakhir."

Alberto Puig juga mengatakan bahwa keputusan timnya merekrut Alex Marquez adalah performa sang pemain, bukan karena nama belakangan.

"Karena hasil-hasilnya di lintasan dan bukan karena nama belakangnya, saya ingin perjelas hal tersebut," tutur Puig,

Menurut Puig, alasan utama timnya memilih Alex Marquez adalah karena sang pebalap merupakan juara Moto2.

"Jika tidak, kami tak akan memberinya kesempatan ini. Honda mencari pilot masa depan dan Alex masih muda," lanjutnya.

Ia juga menekankan bahwa Marc Marquez, sang juara dunia, tak pernah sekali pun terlibat dalam diskusi antara Alex dan tim Honda.

"Marc tak pernah mengintervensi. Wajar apabila ia ingin adiknya berada dalam satu tim, tetapi ia tak pernah memaksakan ke arah itu. Semua pembicaraan kami dengan Alex datang melalui wakilnya, Emilio Alzamora, dan bukan Marc," tuturnya lagi.

Alex Marquez menandatangani kontrak satu tahun bersama Repsol Honda dan bukan dua tahun seperti biasanya karena ia ingin agar Alex Marquez setara dengan pilot-pilot lain, yang kesemua kontraknya bakal berakhir pada tutup musim 2020.

Baca juga: Kritik Yamaha, Valentino Rossi Harapkan Perbaikan Musim Depan

Alex Marquez adalah juara dunia Moto2 2019 dengan perolehan 262 poin, mengungguli Brad Binder (259 poin) dan Thomas Luthi (250 poin).

Pada musim lalu, pebalap berusia 22 tahun itu menjadi pemenang pada lima dari 19 seri Moto2. Secara total, sepanjang musim 2019 ia naik podium 10 kali.

Alex Marquez menjadi juara Moto2 setelah ia menjuarai Moto3 pada tahun sebelumnya, pebalap pertama yang menorehkan prestasi unik tersebut.

Rider kelahiran Cervera, Spanyol, itu menorehkan 15 pole position sepanjang kariernya, 3 di Moto3 dan 12 di Moto2.

Ia memenangi 12 balapan di Moto3 dan Moto2 sekaligus mengoleksi 15 podium di Moto3 dan 23 di Moto2.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X