Vincent Kompany Akan Jajal Tantangan Besar, Persiapan untuk Man City

Kompas.com - 20/05/2019, 20:21 WIB
Ekspresi Vincent Kompany seusai melanggar Mohamed Salah pada pertandingan Manchester City vs Liverpool di Stadion Etihad dalam lanjutan Liga Inggris, 3 Januari 2019. AFP/OLI SCARFFEkspresi Vincent Kompany seusai melanggar Mohamed Salah pada pertandingan Manchester City vs Liverpool di Stadion Etihad dalam lanjutan Liga Inggris, 3 Januari 2019.

Menurut pandit sepak bola Belgia, Kristof Terreur, kehadiran Kompany setidaknya memberikan pemilik klub, Marc Coucke, ruang bernafas setelah ia menerima terpaan kritik dari para fans Anderlecht akibat penampilan buruk klub musim ini.

Baca Juga: Tinggalkan Manchester City, Vincent Kompany Jadi Pemain-Pelatih Anderlecht

Selain performa buruk di lapangan, bulan lalu kantor Anderlecht digerebek polisi sebagai bagian investigasi tindakan pencucian uang dan aktivitas ilegal lain.

Awal minggu ini mereka mendapat denda 200.000 franc Swiss atau atau sekitar Rp 3 miliar dari FIFA setelah melanggar peraturan badan tertinggi sepak bola dunia menyangkut transfer empat pemain U-18 tahun.

Anderlecht juga telah dihukum Pro League, penyelenggara Liga Belgia, setelah terjadi kerusuhan suporter dalam laga kontra Standard Liege pada medio April yang berujung pembubaran pertandingan setelah hanya setengah jam berlalu.

Vincent Kompany berkata bahwa ia akan mendapat dukungan penuh dari pemilik klub untuk menjalankan tugasnya dan membenahi situasi di dalam lapangan.

Baca juga: MotoGP, Rossi Ingin Belajar dari Quartararo

"Kami mengadakan beberapa pertemuan dan mereka menjelaskan banyak hal. Coucke menjanjikan saya dukungan penuh: Waktu, bujet, lingkungan bekerja kondusif, staff, dan pelatih," ujar Kompany seperti dikutip KOMPAS.com dari Footnews.be.

Ia akan menekel problem demi problem di Anderlecht dengan membawa beberapa staf pelatih dari Manchester City.

Media Belgia, Het Laatste Nieuw, melaporkan bahwa salah satu yang akan dibawa Kompany adalah Sam Erith, Head of Sports Science di City. Erith telah menjadi manajer performa di Man City selama 8 tahun terakhir.

Sebelum itu, ia memegang jabatan serupa di Tottenham Hotspur dan menjadi bagian staff teknis timnas Inggris pada Euro 2016.

Michael Verschueren, direktur olahraga Anderlecht, mengatakan bahwa klubnya "melakukan hal yang semua orang kira mustahil". Ia membanggakan diri bahwa Anderlecht berpikir di luar kotak dengan mendatangkan Kompany.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X