Ini Dasar Joko Driyono Ditetapkan Jadi Tersangka

Kompas.com - 16/02/2019, 00:21 WIB
Ketua Tim Media Satgas Antimafia Bola, Kombes Argo Yuwono berserta jajaran di Mapolda Metro Jaya, Jumat (15/2/2019). KOMPAS.com/DEAN PAHREVIKetua Tim Media Satgas Antimafia Bola, Kombes Argo Yuwono berserta jajaran di Mapolda Metro Jaya, Jumat (15/2/2019).
|

KOMPAS.com - Penyidik Satgas Antimafia Bola menetapkan Plt Ketua Umum PSSI, Joko Driyono (Jokdri), sebagai tersangka perusakan barang bukti kasus pengaturan skor. Hal tersebut disampaikan Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono. 

"(Tersangka) Perusakan barang bukti," kata Argo saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (15/2/2019).

Argo menambahkan, penyidik juga sudah mengirimkan surat pencegahan Jokdri untuk pergi ke luar negeri kepada pihak imigrasi untuk 20 hari ke depan.

Baca juga: Joko Driyono, Valentine, dan Pertanyaan Pamungkas

"Ya benar, surat pencegahan ke luar Indonesia untuk Pak Joko Driyono yang dikirim ke Imigrasi hari ini Jumat 15 Februari 2019," ujar Argo.

Adapun penyidik Satgas Antimafia Bola telah menggeledah apartemen milik Jokdri di Taman Rasuna, Tower 9, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (14/2/2019) malam. Penggeledahan itu dilakukan untuk mencari alat bukti baru terkait proses pendalaman kasus pengaturan pertandingan (match fixing).

Penggeledahan itu berdasarkan pengembangan laporan mantan Manajer Persibara Banjarnegara, Lasmi Indaryani, dengan nomor registrasi P/6990/XII/2018/PMJ/DITRESKRIMUM tertanggal 19 Desember 2018.

Lalu berdasarkan laporan surat ketetapan dari ketua Pengadilan Negeri Jakarta Selatan untuk melakukan pengeledahan. Serta, berdasarkan surat pengadilan negeri Jakarta Selatan untuk melakukan penyitaan.

"Beberapa barang yang disita oleh penyidik itu salah satunya ada laptop, ada handphone kemudian ada bukti transfer, kemudian ada juga ATM, ada juga buku tabungan dan lain-lain. Itu ada sekitar 75 item," tutur Argo.

Baca juga: Joko Driyono, dari Jurnalis, Plt Ketua Umum PSSI, Kini Tersangka

Diketahui, sebelumnya penyidik Satgas Anti Mafia Bola juga sudah menetapkan tiga tersangka perusakan alat bukti kasus pengaturan skor.

Ketiga tersangka itu adalah Muhammad Mardani Mogot, Musmuliadi, dan Abdul Gofur sebagai OB di PSSI.

"Persangkaan tindak pidana bersama-sama melakukan pencurian dengan pemberatan dan atau memasuki dengan cara membongkar, merusak, atau menghancurkan barang bukti yang telah dipasang police line," ujar Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri Syahar Diantono melalui keterangan tertulisnya, Sabtu (9/2/2019).

Terkait peran ketiganya, seperti diungkapkan Syahar, Musmuliadi bersama dengan Mardani memasuki kantor Komdis PSSI, Jalan Taman Rasuna Timur, Menteng, Jakarta Selatan yang sudah diberi garis polisi.

Kepada ketiganya, polisi menyangkakan Pasal 363 dan atau Pasal 235 KUHP dan atau Pasal 233 KUHP dan atau Pasal 232 KUHP dan atau Pasal 221 KUHP jo Pasal 55 KUHP.  

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sirkuit Mandalika Lombok Siap Gelar Tes Pramusim MotoGP 2021

Sirkuit Mandalika Lombok Siap Gelar Tes Pramusim MotoGP 2021

Olahraga
Marcus/Kevin Tembus Final Denmark Open 2019 Usai Kalahkan Wakil Taiwan

Marcus/Kevin Tembus Final Denmark Open 2019 Usai Kalahkan Wakil Taiwan

Olahraga
Persipura Jayapura Vs Arema FC, Milomir Puji Kiprah Jacksen F Tiago

Persipura Jayapura Vs Arema FC, Milomir Puji Kiprah Jacksen F Tiago

Liga Indonesia
Juventus Vs Bologna, Mangkir Latihan, Mandzukic Berpeluang Hengkang

Juventus Vs Bologna, Mangkir Latihan, Mandzukic Berpeluang Hengkang

Liga Italia
VIDEO - MotoGP Jepang, Aksi 'Save of The Century?' Adik Marc Marquez

VIDEO - MotoGP Jepang, Aksi "Save of The Century?" Adik Marc Marquez

Olahraga
Denmark Open 2019, Praveen/Melati Ogah Sia-siakan Laga Final Besok

Denmark Open 2019, Praveen/Melati Ogah Sia-siakan Laga Final Besok

Olahraga
Link Live Streaming Tira Persikabo Vs Bhayangkara FC, Kickoff 18.30

Link Live Streaming Tira Persikabo Vs Bhayangkara FC, Kickoff 18.30

Liga Indonesia
Tak Jadi Ditunda, Laga PSM Makassar Vs Persija Jakarta Tetap Digelar

Tak Jadi Ditunda, Laga PSM Makassar Vs Persija Jakarta Tetap Digelar

Liga Indonesia
Link Live Streaming Eibar Vs Barcelona, Kickoff 18.00 WIB

Link Live Streaming Eibar Vs Barcelona, Kickoff 18.00 WIB

Liga Spanyol
Barito Putera Vs Perseru, Petrovic Sebut Penalti Runtuhkan Mental Pemain

Barito Putera Vs Perseru, Petrovic Sebut Penalti Runtuhkan Mental Pemain

Liga Indonesia
Persib Bandung Vs Persebaya, Febri Diharapkan Terus Asah Talentanya

Persib Bandung Vs Persebaya, Febri Diharapkan Terus Asah Talentanya

Liga Indonesia
Hasil Denmark Open 2019, Praveen/Melati Melaju ke Partai Puncak

Hasil Denmark Open 2019, Praveen/Melati Melaju ke Partai Puncak

Olahraga
Messi Tak Mau Diikat Kontrak Seumur Hidup oleh Barcelona

Messi Tak Mau Diikat Kontrak Seumur Hidup oleh Barcelona

Liga Spanyol
Ballon d'Or Akan Jatuh ke Pemain Liverpool, tetapi Bukan Van Dijk

Ballon d'Or Akan Jatuh ke Pemain Liverpool, tetapi Bukan Van Dijk

Liga Inggris
Nyeri Tak Tertahankan di Kaki, Batistuta Sempat Ingin Diamputasi

Nyeri Tak Tertahankan di Kaki, Batistuta Sempat Ingin Diamputasi

Liga Italia
komentar di artikel lainnya
Close Ads X