Kompas.com - 06/12/2012, 19:15 WIB
EditorRobert Adhi Ksp

SOLO, KOMPAS.com - Klub sepak bola Persis Solo yang selama ini terbagi menjadi dua kubu, yaitu versi Indonesia Super League (ISL) dan Indonesia Premiere League (IPL), akan kembali bersatu. Perpecahan atau dualisme yang terjadi selama ini terbukti tidak efektif dan menimbulkan banyak masalah.

"Sebelum kejadian meninggalnya Diego Mendieta, saya sudah menekankan kepada pengurus, bahwa Persis ke depan, kalau mau ikut dalam kompetisi, harus menjadi satu kesebelasan atau klub. Tidak boleh lagi terbagi dua," kata mantan ketua Persis Solo, FX Hadi Rudyatmo di Kota Solo, Kamis (6/12/2012).

Selain itu, kata Rudy yang kini menjabat sebagai Wali Kota Solo, pengurus dan manajemen harus mempersiapkan rencana pendanaan yang jelas. Jangan sampai terjadi lagi klub membiarkan pemainnya terkatung-katung menunggu gaji yang menunggak.

"Pemkot tidak mungkin kembali memberikan anggaran. Karena itu klub harus mandiri. Tetapi kami terus melakukan pembinaan pemain," ujarnya.

Ketua Bidang Umum Persis Solo, Paulus Haryoto, menyatakan hal senada. "Kami melihat dualisme seperti ini tidak efektif dan justru menimbulkan banyak masalah, membuat situasi menjadi tidak kondusif. Terbukti dengan kasus kematian Diego. Ini benar-benar menjadi pelajaran bagi kami," kata Paulus.

Mengenai pembentukan tersebut, termasuk kepengurusan Persis yang baru, Paulus mengatakan, waktunya masih menunggu hasil kongres luar biasa PSSI. Bagaimana pun, klub nantinya harus memiliki induk yang jelas.

Mengenai status Persis, Paulus berharap Persis dapat kembali mengikuti musim kompetisi berikutnya. Untuk itu, persiapan yang benar-benar matang dibutuhkan. "Penggalangan dana dari sponsor, masyarakat luas, dan tiket harus dilakukan. Dibutuhkan dana sedikitnya Rp 6 miliar untuk memulai kompetisi," ujarnya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, mantan kipper Persis versi ISL, Dian Rompi (27), mengungkapkan, perpecahan klub mengakibatkan dukungan dari suporter juga terbelah. Akibatnya, Persis versi ISL kerap bermain tanpa penonton.

"Beda sekali rasanya bermain dengan suporter dan tanpa suporter. Kami sering merasa lebih bersemangat bermain di daerah lain karena ramai, dari pada di kandang sendiri," ujar Dian.

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X